Kembar Tujuh Pertama di Dunia Itu Akhirnya Berpisah

71
kembar tujuh

November 1997 lalu , pasangan suami isteri, Bobbi dan Kenny McCaughey telah mencatat rekod dunia kerana berhasil  melahirkan bukan hanya sepasang bayi kembar tetapi tujuh  bayi kembar.

Kenny, Kelsey, Natalie, Brandon, Alexis, Nathan dan Joel merupakan bayi prematur yang dilahirkan dengan berat hanya dua – empat pound saja. Setelah mendapat ijazah  di Sekolah Tinggi Carliste, Iowa, AS,  si kembar tujuh  ini kemudiannya menuju ke jalan kehidupan masing-masing. Sebahagian dari mereka memilih untuk menjadi tentara dan sebahagian lagi bertekad untuk masuk ke dunia pekerjaan.

Sebelum ketujuh bayi dilahirkan, orang tua mereka pada awalnya mempunyai seorang anak perempuan bernama Mikayla. Walau bagaimanapun, pasangan ini telah mengambil keputusan untuk mengonsumsi obat kesuburan Metrodin mengingat Bobbi dilahirkan dengan kerusakan kelenjar pituitari dan tidak mampu menghasilkan hormon yang mencukupi untuk merangsang pembuahan.

Kelahiran kembar tujuh pertama di dunia itu telah menarik perhatian media dan mendapat sambutan yang positif dan juga negatif  dari masyarakat. Mereka menerima sumbangan besar dari berbagai pihak.

Diantaranya,  mendapat sebuah rumah dengan luas 1.676  meter persegi, sebuah van, produk makanan makaroni dan keju selama setahun sumbangan  dan pemberian lampin bayi secara percuma selama dua tahun. Di samping itu, mereka juga ditawarkan  biasiswa penuh untuk melanjutkan pendidikan di Universiti Hannibal-LaGrange di Missouri selain berpeluang untuk mengunjungi taman  Disneyland dan Majorca.

Kelahiran tujuh bayi kembar ini begitu menggemparkan seluruh dunia sehinggakan Presiden amerika waktu itu  Bill Clinton sendiri menghubungi keluarga McCaughey untuk mengucapkan selamat. Mereka turut diundang oleh Oprah Winfrey untuk menjadi  tamu dalam araca reality shownya.

Anak kembar McCaughey sedang bersama Presiden George W. Bush

“Bertahun sudah berlalu. Terlalu banyak masalah telah terjadi,” kata Bobbi kepada TODAY, ketika merayakan  hari jadi anak kembarnya yang ke-18.

“Segala masalah  yang telah berlaku adalah merupakan masalah yang terakhir. Pertunjukan grup band yang terakhir. Aktivitas  lintas alam yang terakhir. Konsert koor yang terakhir. Melihat semua masalah ini berakhir adalah sesuatu yang menyedihkan, tetapi pasti banyak awal masalah-masalah baru akan muncul.”

“Kenangan sedih maupun gembira inilah yang membentuk keluarga kami pada hari ini dan itu  adalah kenangan yang sungguh istimewa.”

“Semuanya berlaku secara drastik, hilang dalam sekejap mata.”

Impian kembar tujuh

Brandon menyimpan cita-cita untuk menjadi seorang tentara sejak berumur tiga tahun.

Manakala Kelsey menyimpan impian untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang musik di perguruan tinggi.

Kenny lebih lanjut mengatakan, “Masalah yang tidak saya sukai adalah kami tidak lagi hidup bersama. Saya tidak akan menjadi seperti sekarang ini tanpa mereka semua.” Kenny ingin meneruskan studi dalam bidang pembinaan di Des Moines Area Community College.

Alexis yang mengalami kelumpuhan dan memerlukan alat bantu berjalan walau bagaimanapun pernah menjadi ketua tim cheerleader. Dia juga merupakan pelajar terbaik dalam kelasnya dan akan melanjutkan studinya dalam program pendidikan.

Nathan mengatakan ,”Saya telah mendidik diri saya untuk berjalan kerana saya benar-benar ingin belajar dan semakin hari semakin baik.” Nathan mengharapkan untuk mendapatkan pekerjaan tetap dalam bidang sains selepas tamat pendidikan.

Joel, si bungsu merencanakan  untuk melanjutkan pelajaran ke perguruan tinggi dalam bidang sains komputer.

Bagi ayah si  kembar ini, dia sentiasa memastikan anak-anaknya mengamalkan nilai-nilai luhur serta mengajar mereka untuk senantiasa berusaha bersungguh-sungguh memandangkan kehidupan  yang sedang mereka jalani  pada saat ini adalah hasil daripada kisah peribadi mereka yang menjadi perhatian dunia.

“Saya takut jika anak-anak saya merasakan mereka mampu hidup senang walaupun saya hanya bekerja di pabrik logam daur ulang,” menurut Kenny kepada wartawan.

“Saya sering mengingatkan mereka tentang realiti bahawa dengan gaji yang saya miliki, saya tidak akan mampu untuk membeli rumah ini. Jika kita inginkan sesuatu, kita perlu bekerja keras untuk mendapatkannya.”

Mikayla (tengah) ketika pesta perkahwinannya dimana adik-adiknya yang lain sebagai pengapit.
Gambar keluarga bahagia, dengan aya dan ibu di sebelah kanan dan kiri sementara sang sulung, tiga dari kanan.

Semua kembar tersebut bagaimanapun merasa amat bersyukur kerana saling melengkapi antara satu sama lain. Orang tua  mereka turut memanjatkan rasa bersyukur kepada Tuhan kerana keberhasilan anak-anak mereka dan juga bantuan serta sokongan daripada keluarga dan rakan-rakan.

Kembar tujuh kini telah bersedia untuk menempuh kehidupan baru masing-masing namun tetap berpegang kepada ikatan kasih sayang sebagai sebuah keluarga.(NTDTV/Yant)