TAIPEI — Saham pemasok Apple jatuh di Asia pada 10 September setelah Presiden AS Donald Trump menulis di twitter-nya bahwa raksasa teknologi harus membuat produk-produk di Amerika Serikat jika ingin menghindari tarif yang diberlakukan untuk impor-impor Tiongkok.

Komentar Trump tersebut muncul setelah Apple mengatakan kepada pejabat perdagangan AS pada 7 September bahwa tarif yang diusulkan oleh Washington dalam perang perdagangan yang semakin meningkat dengan Tiongkok akan mempengaruhi harga untuk “berbagai jenis” produk Apple, termasuk Apple Watch. Ia tidak menyebut iPhone.

Saham-saham perusahaan yang berbasis di Tiongkok, para pemasok Apple, Luxshare Precision, Shenzhen Sunway Communication, dan Suzhou Dongshan Precision Manufacturing, semuanya turun hingga 10 persen.

Teknologi Lens, Universal Scientific Industrial Shanghai, dan Suzhou Anjie Technology turun antara 6 dan 8 persen.

Di Taiwan, pembuat lensa kamera Largan Precision meluncur hampir 8 persen, Foxconn (secara resmi dikenal sebagai Hon Hai Precision Industry), produsen utama untuk produk-produk Apple, turun 3,4 persen, sementara assembler Pegatron turun hampir 4 persen.

ASE Technology Holding Taiwan, yang menghitung Apple sebagai salah satu klien teratas, turun 2,9 persen.

Chien Bor-yi, seorang analis di Cathay Futures Consultant yang berbasis di Taipei, mengatakan bahwa rantai pasokan komponen Apple di Taiwan akan mendapat pukulan besar jika Amerika Serikat meningkatkan tarif pada produk-produk impor Tiongkok.

“Orang-orang memiliki kekhawatiran tentang pasar saham. Ini bukan pasar penjual, tetapi itu juga bukan pasar pembeli. Tidak ada yang tahu seberapa dalam sumur itu,” katanya.

Sektor teknologi adalah salah satu pecundang potensial terbesar dalam daftar tarif $200 miliar yang diusulkan oleh Washington pada barang-barang impor Tiongkok karena tarif tersebut akan membuat komponen-komponen komputer yang diimpor lebih mahal.

Trump memperingatkan pada 7 September bahwa ia siap untuk mengenakan tarif pada hampir semua impor Tiongkok ke Amerika Serikat, mengancam pajak berikutnya $267 miliar barang-barang impor.

AAC Technologies yang terdaftar di Hong Kong turun lebih dari 5 persen. Perusahaan ini memasok komponen-komponen akustik dan teknologi haptic, yang memungkinkan pengguna untuk menerima sensasi-sensasi yang berkenaan dengan indera peraba dari interaksi antarmuka, untuk produk Apple seperti iPhone, iPad, dan Apple Watch.

Di Jepang, Nissha, yang memasok teknologi sensor sentuh 3D ke Apple, turun 0,4 persen, Japan Display turun 0,7 persen, dan Sharp Corp turun hampir 1 persen.

“Orang-orang sedikit panik hari ini. Ke depan, fokusnya adalah pada bagaimana pasar bereaksi setelah Apple mengeluarkan model-model terbarunya,” kata Kevin Chung, analis di Jih Sun Securities Investment Consulting. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds