Tuesday, January 18, 2022
HomeSERBA SERBIPetugas Taman Menyelamatkan Anjing yang Terjebak di Celah Batu Sempit di Jalur...

Petugas Taman Menyelamatkan Anjing yang Terjebak di Celah Batu Sempit di Jalur Pendakian Selama Lima Hari

Erabaru.net. Seekor anjing yang terperangkap selama lima hari di dalam celah sempit di jalur pendakian di New York diselamatkan dan kembali ke rumah pemiliknya, sama sekali tidak terluka.

Anjing berusia 12 tahun, Liza, jatuh ke dalam celah saat berjalan-jalan dengan pemiliknya. Dia mampu bertahan hidup lima hari tanpa makanan atau air dengan menjilati dinding sudut yang lembab.

Pemilik Liza tidak bisa melihatnya ketika dia jatuh ke celah berbatu di dalam Cagar Alam Taman Negara Bagian Minnewaska minggu lalu, tetapi masih bisa mendengarnya menggonggong, kata badan taman negara bagian itu.

Staf di taman, yang terletak 90 mil di utara Manhattan, melakukan upaya yang gagal malam itu dan juga pada hari-hari berikutnya dengan menggunakan kamera pipa khusus, tetapi Liza masih di luar jangkauan.

Anggota Tim Respons Awal New Jersey, sebuah kelompok regional yang mengkhususkan diri dalam penyelamatan gua, berhasil mendapatkan kamera pipa ledeng cukup dekat untuk mengamati Liza pada hari Selasa (12/10).

Dan anjing itu tampak baik-baik saja.

Hanya satu penyelamat gua, Jessica Van Ord, yang berhasil masuk ke celah itu. Sebagai anggota terkecil dari tim, Van Ord mampu turun lebih dari 12m di bawah permukaan untuk mencapai anjing.

Dengan tiang penangkap yang dimodifikasi dan diperpanjang kemudian ditempatkan dengan aman di sekitar kepala anjing, Liza ditarik ke tempat yang aman sekitar pukul 5 sore hari Selasa.

Selain lapar dan haus, anjing itu tidak terluka.

“Selalu menghangatkan hati untuk tidak hanya mendapatkan hasil positif dalam kasus seperti ini, tetapi juga melihat begitu banyak orang berkumpul, menempatkan diri mereka dalam risiko, untuk menyelamatkan nyawa hewan,” kata Gina Carbonari, direktur SPCA di Ulster Daerah.

“Kami semua khawatir anjing itu tidak selamat sampai Jessica bisa mendekat dan mendengar gerakan,” katanya.

“Kegembiraan di permukaan atas berita itu sungguh luar biasa dan memperbarui motivasi semua orang untuk menyelamatkan anjing kecil ini. Setiap orang di sana berperan dalam mewujudkan ini.”

Departemen Taman negara bagian mengambil penyelamatan sebagai kesempatan untuk mengingatkan pengunjung untuk menjaga hewan peliharaan mereka dengan kalung anjing setiap saat.(yn)

Sumber: Metro

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

TERBARU

CERITA KEHIDUPAN