fbpx
Tuesday, December 7, 2021
HomeASTRONOMIPara Astronom Mendeteksi Sinyal Radio Aneh yang Berasal dari Satu Titik di...

Para Astronom Mendeteksi Sinyal Radio Aneh yang Berasal dari Satu Titik di Luar Angkasa

Erabaru.net. Para astronom telah menangkap serangkaian sinyal radio aneh yang datang dari pusat Bima Sakti kita.

Para peneliti sangat bingung dengan rangkaian sinyal ini karena mereka tidak cocok dengan sumber radio astrofisika yang diketahui.

Ziteng Wang dari University of Sydney telah memantau pola aneh ini dan telah mempublikasikan temuannya di The Astrophysical Journal.

Dia mengatakan itu bisa datang dari jenis benda langit baru.

“Awalnya kami mengira itu bisa menjadi pulsar, inti bintang sisa yang sangat padat dan berotasi dengan cepat. Sebuah bintang dengan letusan besar juga dibahas… Sinyal dari sumber baru ini tidak sesuai dengan apa pun yang kami harapkan dari objek bintang yang diketahui,” katanya.

Mereka pertama kali menangkap sinyal saat memindai langit dengan teleskop radio Australian Square Kilometer Array Pathfinder (ASKAP) di pedalaman Australia Barat.

Profesor Tara Murphy, rekan penulis penelitian ini, menjelaskan bagaimana sinyal tidak konsisten dalam hal kapan mereka terdeteksi.

“Kadang-kadang tampaknya tetap menyala, dapat dideteksi selama berhari-hari atau berminggu-minggu pada suatu waktu, dan kemudian di lain waktu dapat muncul dan mati dalam satu hari, yang sangat cepat untuk sebuah objek astronomi,” kata Prof Murphy.

Tidak hanya sinyalnya yang aneh, tetapi tampaknya objek yang memancarkannya sangat unik.

Menurut Science News, benda langit itu hampir tidak terlihat ketika pertama kali terdeteksi, sebelum menjadi lebih ringan, kemudian melemah, lalu muncul kembali.

Penampilan fluktuatif ini terjadi setidaknya enam kali selama sembilan bulan tahun lalu.

Para ilmuwan menggunakan jenis teleskop lain untuk melihat apakah mereka dapat mengukurnya pada spektrum cahaya tampak tetapi tidak menghasilkan apa-apa.

“Objek ini sangat terang sehingga jika itu adalah bintang, kita seharusnya bisa melihatnya dalam cahaya tampak,” kata Profesor Murphy. “Tapi … kami tidak melihatnya sama sekali, itu sama sekali tidak terlihat.

“Jadi kita punya situasi ini di mana kita mengesampingkan dua penjelasan yang paling mungkin.”

Alasan lain mengapa mereka berpikir itu semacam benda langit baru adalah karena sinyalnya ‘sejajar dalam satu arah yang berputar’.

Prof Murphy berkata: “Itu mengesampingkan hampir semua objek astronomi yang kita ketahui.” (yn)

Sumber: ladbible

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular