Tuesday, January 25, 2022
HomeSERBA SERBIWanita di Tiongkok yang Dikarantina Menonton di CCTV Saat Anjing Peliharaannya Dipukuli...

Wanita di Tiongkok yang Dikarantina Menonton di CCTV Saat Anjing Peliharaannya Dipukuli Sampai Mati

Erabaru.net. Pemerintah daerah di Tiongkok telah meminta maaf setelah para pekerjanya mendobrak masuk ke rumah seorang wanita yang di karantina Covid-19 dan memukuli anjingnya sampai mati dengan tongkat besi.

Ini adalah insiden pembunuhan hewan peliharaan terkait virus corona terbaru di bawah strategi nol kasus ketat Beijing, dan mengikuti klaim awal bulan ini oleh seorang wanita di Chengdu, Tiongkok barat daya, bahwa kucingnya dibunuh oleh otoritas setempat setelah dia dikarantina.

Pada bulan September seorang wanita di timur laut Tiongkok melaporkan tiga kucingnya telah dibunuh setelah dites positif terkena virus.

Pada hari Jumat (12/11), pemilik hewan peliharaan dari Shangrao, Provinsi Jiangxi, Tiongkok timur, menulis di Weibo bahwa seluruh kompleks perumahannya diperintahkan untuk dikarantina di sebuah hotel lokal tanpa hewan peliharaan mereka.

Dia mengklaim bahwa dia mengkonfirmasi dengan staf komunitas beberapa kali bahwa anjingnya tidak akan dibawa pergi atau dibunuh.

Sore itu, dia melihat pekerja masuk ke rumahnya dan memukuli anjingnya dengan batang besi melalui kamera CCTV keamanan rumahnya.

“Anjing itu berlari ke ruangan lain dan menghilang dari pandangan, tetapi rengekan bisa terdengar. Setelah beberapa menit, mereka mengeluarkan kantong plastik kuning dan mengatakan mereka akan membawa anjing itu pergi,” menurut postingannya di Weibo, yang telah dihapus.

Pemerintah setempat meminta maaf selama akhir pekan dan mengatakan staf yang terlibat telah dicopot dari peran mereka saat ini.

Insiden tersebut telah memicu kemarahan publik atas pembunuhan hewan peliharaan atas nama pencegahan wabah, meskipun tidak ada kebijakan pemerintah yang jelas tentang menangani hewan peliharaan ketika pemiliknya terinfeksi atau dikirim ke karantina atau bukti medis apa pun untuk mendukung bahwa hewan peliharaan dapat menyebarkan virus.

Pada Sabtu (13/11) malam, pemerintah distrik Xinzhou di Shangrao memposting pembaruan di Weibo yang mengatakan: “Para pekerja telah ditegur dan dipindahkan ke pos lain, permintaan maaf telah disampaikan kepada pemilik hewan peliharaan”.

Tetapi permintaan maaf yang diucapkan dengan lembut tidak memadamkan kemarahan publik, dengan banyak orang secara online menunjukkan bahwa bahkan tanpa kebijakan yang jelas, beberapa kota telah menangani situasi yang melibatkan hewan peliharaan tanpa harus membunuh.(yn)

Sumber: Asiaone

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

TERBARU

CERITA KEHIDUPAN