Saturday, January 22, 2022
HomeSAINS & TEKSAINSIlmuwan Tiongkok Menemukan Sisa-sisa 128 Anak yang Dikubur dalam Guci Sebagai Bagian...

Ilmuwan Tiongkok Menemukan Sisa-sisa 128 Anak yang Dikubur dalam Guci Sebagai Bagian dari Tradisi Penguburan Tiongkok Kuno

Erabaru.net. Para arkeolog pada hari Senin (29/11) mengumumkan penemuan 128 anak yang terkubur di dalam guci sebagai bagian dari praktik pemakaman Tiongkok kuno.

Tim penggalian menggali makam bersama dengan koin, tembikar, dan ubin di wilayah otonomi Mongolia Dalam, Tiongkok utara. Mereka percaya ini adalah orang-orang yang hidup selama dinasti Han (202 SM-220M).

Selama periode ini, tubuh anak-anak tidak akan dikremasi. Orang-orang akan menghubungkan beberapa guci — mungkin dua, terkadang lebih — untuk menciptakan “rumah” pelindung bagi tubuh.

Lam Wen-cheong, asisten profesor di Chinese University of Hong Kong, mengatakan ada juga contoh orang dewasa yang dikubur di dalam guci, tetapi banyak digunakan untuk anak-anak.

“Kami tidak begitu tahu mengapa, tetapi tampaknya, di wilayah ini, orang mulai menggunakan penguburan guci untuk menguburkan anak-anak mereka yang meninggal,” katanya.

Sementara mengubur jenazah anak-anak dalam guci terdengar aneh bagi sentimentalitas modern, itu tidak terlalu berbeda dengan peti mati. Adapun untuk mengkremasi jenazah sebelum dimasukkan ke dalam guci, Lam mengatakan orang-orang dinasti Han di Tiongkok utara dan tengah tidak mempraktekkan tradisi ini.

“Di Tiongkok kuno, kremasi muncul cukup terlambat, biasanya setelah periode Han. Di beberapa tempat, kami menemukan pemakaman kremasi yang berasal dari Zaman Perunggu, tetapi di dataran tengah, mereka biasanya muncul cukup terlambat,” katanya.

Guci mungkin umum di antara pemakaman anak-anak karena makam dinasti Han bisa menjadi beban keuangan pada saat tingkat kematian anak tinggi.

Makam-makam itu rumit dan megah, biasanya terbuat dari kamar batu bata dan diisi dengan benda-benda yang orang pikir mungkin mereka butuhkan di akhirat, maka penemuan koin dan barang-barang lainnya bersama dengan kerangka di Mongolia Dalam.

Di Luoyang, di Provinsi Henan, sebuah museum menampilkan 25 makam era Han, banyak di antaranya dapat dikunjungi.

Bagi orang kaya, pemakaman menjadi pertunjukan status, dengan beberapa karya seni yang menggambarkan pemandangan sejumlah orang dan kereta yang muncul pada prosesi untuk menghormati almarhum.

Ketika orang-orang menjadi lebih kaya, kemegahan makam meningkat dan kadang-kadang disebut sebagai “makam istana”.

Tapi, bagi orang biasa, ritual akhir hayat kemungkinan besar tidak mungkin tercapai. Karena mereka membutuhkan fondasi, bahkan makam kecil pun membutuhkan sejumlah besar batu bata untuk dibangun.

“Banyak keluarga tidak akan mampu membeli makam ini untuk anggota keluarga mereka, terutama anak-anak,” kata Lam.

Pemakaman guci menjadi alternatif, karena orang-orang era Han masih ingin melindungi tubuh dari unsur-unsur dasar alam dan jiwa dari berbagai roh atau setan.

Kami tidak benar-benar tahu mengapa, tetapi tampaknya, di wilayah ini, orang mulai menggunakan penguburan guci untuk menguburkan anak-anak mereka yang meninggal, Lam Wen Cheong, asisten profesor di Chinese University of Hong Kong

Sifat protektif dari guci berarti bahwa, ketika ditemukan, guci sering kali berisi kerangka yang terpelihara dengan baik. Jauh lebih sedikit anak-anak dari periode itu yang ditemukan di luar China tengah dan utara.

Penguburan guci bukanlah praktik yang unik di Tiongkok kuno. Pada tahun 2012, para ilmuwan di negara bagian Tamil Nadu di India selatan menemukan penguburan guci yang berasal dari antara 1.800 SM dan 1.500 SM, jauh lebih awal daripada penemuan di Mongolia Dalam.

Di Budapest, Hungaria, para ilmuwan mengungkap pada bulan Juli guci dari antara 2200 SM dan 1450 SM yang tampaknya menyimpan sisa-sisa kremasi.(yn)

Sumber: Asiaone

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

TERBARU

CERITA KEHIDUPAN