Kesehatan

Insiden ini menggarisbawahi kemarahan publik atas penyalahgunaan wewenang dan korupsi dalam Partai Komunis, sesuatu yang oleh pemimpin rezim baru Xi Jinping  telah dibahas dalam pidatonya, tetapi kasus yang telah menjadi budaya di antara para pejabat menurut para ahli akan sulit untuk berubah.

Insiden itu terjadi di Provinsi Guangxi pada 7 Desember lalu, setelah sekelompok petugas bea cukai di Fangcheng Harbor, Kota Dongxing, menabrak seorang pengendara sepeda dengan mobil, saat mencoba untuk menangkapnya.

Para saksi mata lalu memanggil ambulans, tapi petugas bea cukai melarang orang untuk memindahkan dia. Dia akhirnya tewas akibat cedera serius sehingga pihak berwenang diminta pertanggungjawaban atas kematiannya.

Anggota keluarga korban juga diserang  secara kasar di lokasi, setelah memprotes perlakuan pengendara.

Belasan kendaraan polisi dirusak oleh masa yang marah setelah mengetahui tentang apa yang sebenarnya terjadi, petugas bea cukai yang bertanggung jawab digiring oleh anggota dari kepolisian lain.

Sekitar 10.000 pengunjuk rasa berkumpul, menurut Pusat Informasi untuk Hak Asasi Manusia dan Demokrasi, yang berbasis di Hong Kong, 20 mobil polisi dan bea cukai digulingkan, hancur, atau dibakar.

"Sekitar 1.000 polisi bersenjata dan polisi khusus bergegas ke tempat kejadian, namun tidak berani menggunakan kekerasan untuk membubarkan kerumunan massa. Hal ini berlangsung selama lima jam hingga warga bubar," lapor warga Dongxing.

Mr. Yang, seorang aktivis HAM lokal, mengomentari peristiwa tersebut: "Hari ini, setiap tindakan ilegal kekerasan dari Partai Komunis  akan membangkitkan kemarahan publik dan menimbulkan kebangkitan massa. Semua jari menunjuk partai. Ini adalah hasil korupsi yang tak terelakkan yang  para ekstrimis komunis dan separatis aturan hukum," katanya.

Media pemerintah memuat laporan singkat mengenai insiden tersebut dan ditandai sebagai "hal kecil," yang mengambil bagian,  sementara kebiasaan polisi mencoba untuk menangkap seorang  yang diduga sebagai penyusup. (EpochTimes/sua)

 

Bagikan ke teman-teman :

berita kehidupan, nasional, internasional

erabaru footerErabaru (Epoch Times Indonesia) hadir dalam bentuk media cetak dan situs online. Kami menempatkan kepentingan pembaca sebagai prioritas utama. Semangat kami adalah memberikan kontribusi bagi pembaca agar dapat meningkatkan kehidupan mereka dan meningkatkan pemahaman dan penghargaan terhadap kehidupan sesama baik dalam lingkup lingkungan sekitar maupun lingkup dunia. Jaringan reporter kami tersebar di berbagai belahan dunia, meliput berita lokal yang otentik dan berhubungan dengan dunia global. Kemandirian kami memungkinkan kami dapat memberikan laporan secara luas, fakta yang dapat dipertanggungjawabkan dan menyajikan keberagaman pandangan.