fbpx
Tuesday, December 7, 2021
HomeFAMILYKELUARGAPemicu Stres pada Anak

Pemicu Stres pada Anak

Orang sering ingat masa kanak-kanak sebagai waktu yang ideal dan tanpa beban. Tapi anak-anak tidak melihat kehidupan mereka seperti itu. Meskipun mereka mungkin tak khawatir tidak memiliki pekerjaan atau uang , tapi masalah keluarga dan perubahan kehidupan dapat menyebabkan banyak anak mengalami stres. Dan tidak seperti orang dewasa, mereka belum mempunyai kemampuan untuk mengatasi stres. Tapi sebagai orangtua, Anda dapat membantu mereka.

Apa umumnya pemicu stres pada anak-anak?

1. Keluarga

Penyebab utama stres anak adalah pertengkaran orangtua, terutama perceraian. Ketika perceraian terjadi, selain anak-anak kehilangan kehadiran orangtua, mungki mereka juga sedih karena kehilangan keluarga mereka. Mungkin yang terbaik, supaya anak tidak bersedih, meyakinkan anak dan berkomunikasi adalah kuncinya. Biarkan anak Anda tahu apa yang mereka rasakan adalah normal.

Perubahan keluarganya yang bahagia, seperti kedatangan saudara baru, juga dapat menegaskan anak-anak. Sekali lagi, yang terpenting adalah meyakinkan anak bahwa Anda tetap menyayangi dan bahwa perasaan mereka normal.

2. Sekolah

Mungkin anak Anda baru mulai atau masuk di sekolah baru, mereka mungkin akan tertekan. Kalau mereka menjadi stres pada pertengahan tahun, bertanya padanya apa yang terjadi. Bisa jadi berselisih dengan teman-teman, nilai yang buruk, kekhawatiran tentang tes atau sesuatu yang lebih serius seperti bullying.

3. Pindah

Berpindah rumah adalah saat yang buruk sebagai anak-anak. Kehidupan seperti yang Anda tahu itu menghilang. Teman-teman mereka menghilang. Ini agak menyebalkan. Mereka harus menyesuaikan lagi dengan lingkungan dan teman-teman yang baru.

4. Kematian

Hilangnya orang yang dicintai atau bahkan hanya seorang kenalan adalah pemicu stres yang sangat besar.

5. TV

Ini mungkin bukan ide yang baik untuk membiarkan anak Anda menonton berita. Terorisme, perang dan bencana alam dapat membuat panik siapa pun. Selain itu, media sering diarahkan membuat kita takut,  karena rasa takut adalah motivator yang sangat kuat apakah Anda seorang politisi atau pengiklan.

Bagaimana bisa tahu jika anak kita stres?

1. Suasana hati yang buruk

Kebanyakan anak-anak tidak menyadari bahwa mereka merasa stres dan mungkin merasa sulit untuk mengartikulasikan perasaan mereka. Jadi stres akan sering memanifestasikan dirinya dalam marah dan suasana hati yang buruk.

2. Merasa Sakit

Segala sesuatu dari sakit perut mual sakit kepala sebenarnya bisa tanda-tanda stres.

3. Mengompol

Jika seorang anak yang biasanya tidak mengompol, mulai mengompol teratur penyebab mungkin adalah stres (meskipun bisa medis). Carilah pola antara peristiwa-peristiwa kehidupan anak Anda dan mengompol.

4. Kesulitan tidur

Hal ini bisa muncul sebagai kelelahan atau kesulitan berkonsentrasi.

5. Kebiasaan

Menggigit kuku, mencabut rambut, menggigit pena semua bisa tanda-tanda stres.

Bagaimana cara membantu anak menanggulangi Stres?

1. Katakanlah sesuatu

Jika Anda berpikir perasaan anak Anda stres, katakan sesuatu. Hal ini memungkinkan mereka tahu Anda peduli dan khawatir pada mereka. Selain itu, mengajak mereka untuk berbicara. Pastikan Anda tidak terdengar menuduh, hanya tertarik.

2. Mendengarkan

Dengarkan dengan penuh perhatian dan kesabaran. Ajukan pertanyaan dan mendapatkan cerita lengkap. Hindari keinginan untuk mengganggu dengan menyalahkan atau mennguliahi.

3. Masalah etika

Sejak Yudaisme kuno, sudah ada filosofi yang penamaan sesuatu memberi Anda kekuatan di atasnya. “Aku tidak bisa memberitahu Anda jika ini bekerja di alam roh, tetapi dalam dunia emosional penamaan perasaan dapat membantu anak memahami, berkomunikasi, dan mendapatkan beberapa kontrol atas emosi mereka. “

4.Membatasi situasi stres

Tidak semua situasi stres dapat diatasi, tapi kebanyakan bisa. Jika ada pengganggu di sekolah Anda mungkin ingin berbicara dengan guru, atau jika anak Anda sedang berjuang dalam sebuah topik tertentu Anda dapat membantu mereka belajar atau mencari guru privat.

5. Melakukan sesuatu yang menyenangkan

Melakukan sesuatu yang menyenangkan akan membantu anak Anda mengalihkan pikiran mereka dari stres. Bermain game, menonton film, atau menjelajahi alam. Hanya bergaul dengan Anda membuat perbedaan pada anak yang besar.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular