Sunday, January 16, 2022
HomeOPINIBagaimana Roh Jahat Komunisme Sedang Menguasai Dunia Kita : Bab XVI –...

Bagaimana Roh Jahat Komunisme Sedang Menguasai Dunia Kita : Bab XVI – Komunisme Membajak Environmentalisme (Bagian II)

d. Mengapa Ilmuwan Lingkungan Hidup Mendesak Skenario Bencana

Seorang ilmuwan utama di IPCC pernah berkata: “Jika kita menginginkan kebijakan lingkungan hidup yang baik di masa depan, maka kita harus memiliki bencana. Ini mirip seperti keselamatan di transportasi umum. Satu-satunya cara manusia akan bertindak adalah jika ada kecelakaan.”[23] Meskipun ia kemudian menjelaskan bahwa ia tidak menganjurkan pembuatan data, pesannya jelas: Bencana adalah pendorong utama tindakan dan pembuatan kebijakan.

Menghubungkan pemanasan global dengan contoh cuaca ekstrem telah menjadi metode populer untuk membesar-besarkan tingkat keparahan masalah iklim. Hipotesis ilmiah yang sesuai dengan tren populer juga telah muncul secara terus menerus.

Pada awal 2014, Amerika Utara mengalami musim dingin yang sangat dingin. Salah satu teori mengenai penyebab musim dingin yang parah ini adalah bahwa pemanasan global mengakibatkan pencairan di Kutub Utara, yang, pada gilirannya, mengubah rute jet stream. Akibatnya, massa udara dingin ekstrem dari Kutub Utara dipindahkan ke selatan, menciptakan cuaca dingin yang lebih sering ke arah selatan. Hipotesis kontra-intuitif semacam itu didukung oleh media dan pencinta lingkungan hidup: Bahkan dingin yang ekstrem disebabkan oleh pemanasan global, demikian gugatan mereka. Faktanya, catatan meteorologi dalam jangka panjang menunjukkan bahwa kejadian cuaca dingin ekstrem di Amerika Utara telah berkurang daripada sebaliknya.

Pada tahun 2014, lima ahli meteorologi terkemuka menerbitkan surat bersama di majalah Science untuk mengilustrasikan fakta ini. Mereka menyatakan bahwa pada awal tahun 1960-an, akhir tahun 1970-an (terutama 1977), dan tahun 1983, saat lapisan es di Kutub Utara jauh lebih tebal dan lebih luas daripada sekarang ini, ada cuaca dingin yang jauh lebih parah daripada tahun 2014. Dalam lima puluh hingga seratus tahun terakhir ini, yang pasti adalah bahwa kejadian cuaca yang sangat dingin telah menurun. [24]

John Wallace, seorang profesor ilmu atmosfer, mengatakan: “Membangun hubungan antara peristiwa cuaca ekstrem dengan perubahan iklim adalah tidak semudah kelihatannya. Kekuatan kesimpulan statistik dibatasi oleh ukuran sampel… Bahkan ketika keterkaitannya bermakna secara statistik, seperti dalam kasus gelombang panas, semakin ekstrim kejadiannya, semakin kecil kontribusi relatif pemanasan global terhadap anomali yang diamati…Keterbatasan yang ditentukan oleh ukuran sampel tidak akan menjadi masalah serius jika mekanisme yang menghubungkan peristiwa cuaca ekstrem dengan perubahan iklim dipahami dengan baik, tetapi sayangnya, tidak.”[25]

Pada bulan November 2017, Steve Koonin, mantan wakil menteri kedua Departemen Energi yang dikonfirmasi oleh Senat Amerika Serikat untuk sains, menerbitkan sebuah opini di The Wall Street Journal berjudul “A Deceptive New Report on Climate” atau “Laporan Baru yang Menipu mengenai Iklim.” Ia mengkritik the U.S. government’s Climate Science Special Report aau Laporan Khusus Ilmu Pengetahuan Iklim pemerintah Amerika Serikat untuk memperkuat mentalitas bencana dengan penyajiannya naiknya permukaan laut yang keliru. [26]

The Climate Science Special Report atau Laporan Khusus Ilmu Pengetahuan Iklim menyatakan bahwa sejak tahun 1993, permukaan laut telah meningkat dua kali lipat dari yang tercatat sepanjang sisa abad kedua puluh. Tetapi laporan tersebut mengabaikan fakta bahwa kecepatan kenaikan permukaan laut baru-baru ini sebanding dengan kenaikan permukaan laut pada awal abad kedua puluh, saat aktivitas manusia berdampak kecil terhadap lingkungan. Hal ini adalah menyesatkan akibat kelalaian. Ringkasan eksekutif dari laporan itu mengatakan bahwa sejak pertengahan tahun 1960-an, gelombang panas di Amerika Serikat menjadi lebih sering. Namun, data yang terkubur dalam laporan tersebut menunjukkan bahwa frekuensi gelombang panas saat ini tidak lebih sering terjadi dibandingkan pada tahun 1900-an.

Taktik menakut-nakuti yang serupa juga muncul dalam laporan the U.S. government’s 2014 National Climate Assessment report atau Penilaian Iklim Nasional tahun 2014 pemerintah Amerika Serikat, yang menekankan peningkatan intensitas badai setelah tahun 1980, tetapi catatan yang diabaikan disimpan dalam periode waktu yang lebih lama. The National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) atau Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional baru-baru ini menyatakan bahwa mereka tidak dapat menemukan bukti untuk dampak pada tingkat keparahan badai akibat aktivitas manusia. [27]

Faktanya, gelombang panas paling sering terjadi pada tahun 1930-an, bukannya pada abad kedua puluh satu. Indeks gelombang panas Badan Perlindungan Lingkungan Hidup Amerika Serikat menunjukkan bahwa empat tahun pada tahun 1930-an memiliki indeks gelombang panas tahunan 0,45, sedangkan tahun terpanas di abad ke-21 sejauh ini memiliki indeks sekitar 0,3. [28] Emisi gas rumah kaca pada tahun 1930-an hanya 10 persen dari emisi gas rumah kaca abad kedua puluh satu. [29]

Profesor Mike Hulme, direktur Pusat Riset Perubahan Iklim Tyndall Inggris, mengatakan: “Selama beberapa tahun terakhir sebuah fenomena lingkungan hidup yang baru telah dibangun di negara ini – fenomena perubahan iklim ‘bencana’. Tampaknya ‘perubahan iklim’ saja tidak akan cukup buruk, jadi sekarang ini harus ‘bencana’ untuk menjadi perhatian yang layak…Mengapa bukan hanya para juru kampanye, tetapi juga para politisi dan ilmuwan, yang secara terbuka mengacaukan bahasa ketakutan, teror, dan bencana dengan realitas fisik yang dapat diamati dari perubahan iklim, secara aktif mengabaikan lindung nilai yang hati-hati di sekitar prediksi sains? ”[30]

Mendiang Stephen H. Schneider adalah penganjur “konsensus” teori iklim dan penulis utama koordinator dalam Kelompok Kerja II dari Laporan Penilaian Ketiga IPCC. Dalam menyikapi keprihatinan Mike Hulme, ia mengakui: “Kita perlu mendapatkan dukungan berbasis luas untuk menangkap imajinasi publik. Tentu saja, hal tersebut memerlukan banyak liputan media. Jadi kita harus menawarkan skenario yang menakutkan, membuat pernyataan yang disederhanakan, dramatis, dan membuat sedikit menyebutkan keraguan yang mungkin kita miliki.” Ia percaya bahwa para ilmuwan harus memilih antara” menjadi efektif dan jujur,” meskipun ia menambahkan bahwa ia ingin memiliki keduanya. [31]

Krisis iklim telah menerima banyak propaganda. Di belakangnya ada kekuatan jahat yang tidak hanya bermaksud membuka jalan bagi pemerintahan global, tetapi juga menghancurkan etika penelitian di komunitas ilmiah. Klimatologi adalah subjek muda dengan hanya beberapa dekade sejarah. Namun hipotesis seputar pemanasan global telah diambil secara prematur sebagai fakta.
Media telah menjaga pemanasan global dalam tajuk utama untuk menutupi ketidakakuratan dalam ilmu yang mendasarinya. Pemerintah mencurahkan dana untuk meneliti hipotesis pemanasan global sambil menyingkirkan temuan lainnya. Dalam proses membangun dan memperkuat “konsensus” dan memperkuatnya, sifat perjuangan dan kebencian komunisme terungkap.

Sementara para ilmuwan sedang membangun “konsensus,” media dan politisi menyebut “konsensus” perubahan iklim bencana sebagai “terbukti secara ilmiah” dan menyebarkannya di seluruh dunia sebagai doktrin yang tidak dapat disangkal. Berpikir mengenai masalah ini sebagian besar telah disatukan dan telah menanamkan gagasan berbelit-belit mengenai baik dan buruk dalam pikiran manusia.

Pemecatan atas kejahatan eko-terorisme yang dilakukan oleh Greenpeace di Inggris didasarkan tepat pada konsensus yang seharusnya bahwa gas rumah kaca menyebabkan bencana iklim. Banyaknya peraturan dan kebijakan yang didasarkan pada doktrin ini akan membawa dunia ke dalam kekacauan. Menghancurkan dunia lama dengan cara apa pun adalah strategi dasar komunisme. Semua langkah ini untuk membuka jalan menuju solusi yang salah — pemerintah global — menuju krisis yang dibuat-buat untuk tujuan nyata menyelamatkan bumi dan umat manusia.

3. Environmentalisme: Bentuk lain dari Komunisme

Dalam beberapa dekade terakhir, dengan mundurnya pasukan komunis, dan masalah politik dan ekonomi rezim komunis terungkap, komunisme telah mengaitkan dengan lingkungan hidup untuk memajukan agendanya.

a. Penyusupan Politik: Membangun Pemerintahan Dunia

Salah satu metode penting yang digunakan komunisme untuk membangun kendali adalah menggunakan pemerintah untuk merampas hak milik dan kebebasan rakyat serta untuk memperluas kekuasaan negara tanpa batas. Sangat sulit untuk menerapkan metode semacam itu dalam dunia Barat yang demokratis. Namun, environmentalisme menawarkan senjata ajaib kepada komunisme. Rakyat dirampas haknya atas nama “perlindungan lingkungan hidup.”

Pertama, ideologi lingkungan hidup digunakan untuk redistribusi kekayaan. Secara tradisional, negara-negara komunis merealokasi kekayaan melalui revolusi. Namun, selama bertahun-tahun, pendekatan ini menjadi semakin sulit. Oleh karena itu, pencinta lingkungan hidup mengadopsi strategi tidak langsung, memaksa rakyat untuk diam-diam menyerahkan kebebasan dan hartanya atas nama mencegah tragedi lingkungan hidup.

Seorang organisator kampanye untuk kelompok Friends of the Earth pernah menyatakan di sebuah konferensi PBB, “Respons perubahan iklim harus pada intinya adalah redistribusi kekayaan dan sumber daya.” [32] Seorang pemikir Hijau terkemuka di Universitas Westminster pernah mengatakan kepada sebuah reporter bahwa penjatahan karbon “harus dikenakan pada rakyat apakah mereka suka atau tidak” dan bahwa “demokrasi adalah tujuan yang kurang penting dibandingkan dengan perlindungan planet ini dari kematian kehidupan, akhir kehidupan di atasnya.” [ 33]

Dalam “pertempuran” melawan perubahan iklim, Inggris Raya adalah yang pertama meluncurkan konsep kupon jatah karbon individu. Seorang ilmuwan Inggris menganggap hal ini sebagai “pengenalan mata uang kedua dengan setiap orang yang memiliki tunjangan yang sama – redistribusi kekayaan dengan harus membeli kredit karbon dari seseorang yang kurang mampu.” [34]

Mereka yang pernah tinggal di Uni Soviet atau Tiongkok yang komunis dapat dengan mudah melihat penjatahan karbon semacam ini sebagai metode lain untuk membangun sistem totaliter. Di Tiongkok, kupon makanan pernah digunakan untuk membeli barang kebutuhan pokok seperti minyak goreng, biji-bijian, dan kain. Melalui penjatahan makanan, di satu sisi, kekayaan didistribusikan kembali; di sisi lain, pemerintah pusat diberi kendali tertinggi atas kekayaan dan kebebasan.

Ideologi ahli lingkungan hidup juga digunakan untuk membatasi kebebasan individu. Di negara-negara Barat, yang bangga pada tradisi kebebasan pribadi, adalah sangat sulit untuk membuat rakyat secara otomatis melepaskan haknya dan menerima banyak batasan dalam kehidupan pribadi. Membayangkan sebuah bencana lingkungan hidup menjadi cara yang mudah untuk memaksa rakyat untuk melepaskan kebebasan dan haknya. “Pemanasan global’ dan “hari-hari terakhir di Bumi” menjadi slogan terbaik bagi para pencinta lingkungan hidup. Koalisi Rasa Karbon yang berbasis di Australia menyusun daftar proposal yang bertujuan menggunakan hukum negara untuk memaksa rakyat untuk memodifikasi perilakunya atas nama penyelesaian pemanasan global:

Dilarang melakukan pembakaran dan pot-bellied stoves atau tungku pembakaran kayu
Dilarang menggunakan bola lampu pijar
Dilarang minum air kemasan
Dilarang mengendarai mobil pribadi di beberapa daerah
Dilarang menggunakan TV plasma
Dilarang membangun bandara baru
Dilarang memperluas bandara yang ada
Dilarang menerapkan mode siaga pada peralatan
Dilarang menggunakan pembangkit listrik tenaga batu bara
Dilarang menggunakan sistem air panas listrik
Dilarang berlibur dengan mengendarai mobil
Dilarang berakhir pekan selama tiga hari
Pajak bayi
Pajak mobil besar
Pajak parkir supermarket
Pajak sampah
Pajak rumah kedua
Pajak mobil kedua
Pajak penerbangan menggunakan pesawat untuk berlibur
Pajak listrik untuk mensubsidi tenaga surya
Pajak ruang pamer untuk mobil besar
Mobil ramah lingkungan hidup memasuki kota
Membutuhkan izin mengemudi mobil anda di luar batas kota anda
Batasi pilihan pada peralatan
Berikan kredit karbon untuk setiap orang
Mendikte standar efisiensi bahan bakar
Selidiki bagaimana mengurangi produksi metana oleh rusa Norwegia
Hapus garis putih di jalan untuk membuat pengendara mengemudi lebih hati-hati. [35]

Ketiga, environmentalisme dapat digunakan dan memang sedang digunakan untuk memperluas ukuran dan otoritas pemerintah yang besar. Berbagai negara Barat tidak hanya memiliki agensi perlindungan lingkungan hidup yang sangat besar, tetapi juga menggunakan lingkungan hidup sebagai alasan untuk mendirikan agensi pemerintahan baru dan memperluas otoritas agensi yang ada. Semua agensi memiliki kecenderungan birokrasi untuk pelestarian dan ekspansi diri, dan agensi lingkungan hidup tidak terkecuali. Agensi menyalahgunakan kekuasaan di tangannya untuk menyebarkan narasi bencana lingkungan hidup kepada masyarakat umum untuk mendapatkan lebih banyak dana dan untuk mengamankan posisi mereka dalam struktur pemerintahan. Ujung-ujungnya, adalah wajib pajak yang membayar tagihan tersebut.

Kota San Francisco menetapkan posisi sebagai kepala iklim kota dengan gaji tahunan USD 160.000. Salah satu wilayah termiskin di London, Tower Hamlets, memiliki lima puluh delapan posisi resmi terkait dengan perubahan iklim. [36] Logikanya adalah sama dengan logika yang digunakan oleh universitas dan perusahaan untuk merekrut petugas “keanekaragaman.”

Environmentalisme dapat digunakan untuk menyarankan bahwa demokrasi sudah ketinggalan zaman dan untuk mendorong pembentukan pemerintah multinasional atau bahkan totaliter global. Pemerhati lingkungan hidup mengklaim bahwa demokrasi tidak dapat menangani krisis lingkungan hidup yang akan datang. Sebaliknya, untuk mengatasi tantangan di depan, kita harus mengadopsi bentuk pemerintahan totaliter atau otoriter, atau setidaknya beberapa aspeknya. [37]

Penulis Janet Biehl secara akurat merangkum pola pikir ini dengan menyatakan bahwa “krisis ekologi hanya dapat diselesaikan melalui cara totaliter” dan “sebuah ‘ekodiktatori’ diperlukan,” [38] dengan alasan yang jelas bahwa tidak ada masyarakat bebas yang akan melakukan apa yang dibutuhkan oleh agenda Hijau.

Paul Ehrlich, salah satu pendiri environmentalisme, menulis dalam buku How to Be a Survivor: A Plan to Save Spaceship Earth atau Bagaimana Menjadi Orang Yang Bertahan Hidup: Sebuah Rencana untuk Menyelamatkan: Bumi Pesawat Ruang Angkasa:

“1. Kendali populasi harus diperkenalkan ke negara-negara yang terlalu berkembang maupun negara-negara yang masih terbelakang;

2. Negara-negara yang terlalu berkembang haruslah diperlambat perkembangannya;

3. Negara-negara terbelakang harus semi-berkembang;

4. Prosedur harus ditetapkan untuk memantau dan mengatur sistem dunia dalam upaya berkelanjutan untuk menjaga keseimbangan optimal antara populasi, sumber daya, dan lingkungan hidup.”[39]

Dalam praktiknya, kecuali untuk pemerintahan totaliter global, tidak ada pemerintah atau organisasi yang dapat mengakumulasi otoritas sebanyak ini. Akibatnya, hal ini sama dengan menggunakan environmentalisme untuk mendukung pembentukan pemerintahan totaliter global.

Pada akhirnya, program para ahli lingkungan hidup menunjukkan bahwa sistem komunis lebih unggul dan memuliakan totaliterisme komunis. Karena pertumbuhan penduduk mengarah pada lebih banyak konsumsi sumber daya, lebih banyak emisi karbon, dan lebih banyak produk limbah, pencinta lingkungan hidup mendukung pengendalian populasi atau bahkan pengurangan populasi. Ini telah menyebabkan banyak aktivis lingkungan hdup di Barat mempromosikan kendali populasi ala Partai Komunis Tiongkok.

Reuters memperkirakan dalam satu laporan bahwa karena kebijakan satu-anak yang diterapkan pada tahun 1980-an, rezim Partai Komunis Tiongkok mampu membatasi populasinya di angka 1,3 miliar; bila tidah dibatasi, maka populasi Tiongkok akan mencapai 1,6 miliar. Penulis laporan mencatat bahwa kebijakan Partai Komunis Tiongkok memiliki efek samping berkontribusi terhadap pengurangan emisi karbon global. Apa yang diabaikannya adalah penghapusan ratusan juta kehidupan muda dan penderitaan besar yang dialami keluarga yang terkena dampak.

Salah satu masalah terbesar yang mempengaruhi lingkungan hidup adalah polusi, termasuk udara dan air. Model ekonomi Partai Komunis Tiongkok mengkonsumsi energi pada tingkat yang luar biasa, menjadikan Tiongkok sebagai pencemar terbesar di dunia, dengan polusi udara kota terbesar dan polusi air yang parah. Mayoritas sungai di Tiongkok tidak lagi aman untuk diminum. Badai debu dari Tiongkok berhembus melintasi laut ke Korea dan Jepang, bahkan melintasi Samudra Pasifik untuk mencapai Pantai Barat Amerika.

Secara logis, pencinta lingkungan hidup sejati harus menjadikan Tiongkok yang komunis sebagai sasaran utama kritiknya, tetapi anehnya, banyak pencinta lingkungan hidup memuji Partai Komunis Tiongkok, bahkan melihat Partai Komunis Tiongkok sebagai harapan untuk perlindungan lingkungan hidup.

Situs web berita Partai Komunis di Amerika Serikat, People’s World, telah melaporkan secara luas mengenai berita lingkungan hidup. Tema utama dari laporannya adalah klaim bahwa kebijakan lingkungan hidup administrasi Donald Trump akan menghancurkan negara dan bahkan dunia, sementara Partai Komunis Tiongkok adalah berkekuatan sebagai penyelamat. [40]

Mantan presiden Republik Ceko Václav Klaus, seorang ahli ekonomi, menulis dalam buku Blue Planet in Green Shackles: What Is Endangered: Climate or Freedom? Atau Planet Biru dalam Belenggu Hijau: Apa yang Terancam: Iklim atau Kebebasan?: “Environmentalisme adalah gerakan yang bermaksud untuk secara radikal mengubah dunia terlepas dari konsekuensinya (pada biaya hidup manusia dan pembatasan ketat pada kebebasan individu). Environmentalisme bermaksud untuk mengubah manusia, perilaku manusia, struktur masyarakat, sistem nilai – semuanya!”[41]

Václav Klaus percaya bahwa sikap para pencinta lingkungan hidup terhadap alam adalah analog dengan pendekatan Marxis terhadap ekonomi: “Tujuan dalam kedua kasus ini adalah untuk menggantikan evolusi dunia yang bebas dan spontan (dan manusia) dengan calon yang optimal, pusat, atau menggunakan kata sifat modis hari ini – perencanaan global pembangunan dunia. Seperti halnya dalam kasus komunisme, pendekatan ini bersifat utopis dan akan menghasilkan hasil yang sama sekali berbeda dari yang dimaksudkan. Seperti utopia lainnya, yang ini tidak pernah dapat terwujud, dan upaya untuk mewujudkannya hanya dapat dilakukan melalui pembatasan kebebasan, melalui perintah dari minoritas para elit atas mayoritas yang luar biasa.”[42]

“Ideologi ini mengkhotbahkan Bumi dan alam, dan di bawah slogan perlindungan ideologi tersebut – mirip dengan Marxis lama – ingin menggantikan evolusi manusia yang bebas dan spontan dengan semacam perencanaan pusat (sekarang global) seluruh dunia.” [43 ]

Karena alasan ini, Václav Klaus sangat menentang upaya untuk menggunakan penyebab perlindungan lingkungan hidup untuk membangun pemerintah nasional atau global untuk menaklukkan masyarakat umum.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

TERBARU

CERITA KEHIDUPAN