Sunday, January 16, 2022
HomeOPINIBagaimana Roh Jahat Komunisme Sedang Menguasai Dunia Kita : Bab XVI –...

Bagaimana Roh Jahat Komunisme Sedang Menguasai Dunia Kita : Bab XVI – Komunisme Membajak Environmentalisme (Bagian II)

b. Menyalahkan Kapitalisme

Salah satu tujuan komunisme adalah menggulingkan kapitalisme. Environmentalisme memperlakukan kapitalisme sebagai musuh lingkungan hidup, sehingga environmentalisme memiliki musuh yang sama dengan komunisme. Ketika komunisme mengalami kemunduran dalam gerakan buruh di negara-negara Barat yang maju, komunisme bergeser dan membajak penyebab lingkungan hidup. Aktivisme normal untuk perlindungan lingkungan hidup berubah menjadi aktivisme yang bertujuan mengalahkan kapitalisme.

Doktrin komunis awalnya menggambarkan utopia, “surga di bumi,” untuk menghasut pemberontakan dan menggulingkan sistem sosial yang ada. Di bawah perlindungan lingkungan hidup, komunisme mengadopsi pendekatan yang serupa, tetapi visi yang digambarkannya adalah kebalikannya: menggantikan utopia buruh yang luar biasa bukanlah distopia yang menakutkan, sebuah visi mengenai “neraka di bumi.” Menurut skenario ini, dalam waktu seratus tahun, kelangsungan hidup umat manusia akan berisiko karena pemanasan global, tanah longsor, tsunami, kekeringan, banjir, dan gelombang panas.

Sasaran yang direkrut dari gerakan ini bukanlah yang miskin, melainkan yang kaya, yang diharapkan meninggalkan gaya hidup mereka saat ini. Tetapi intervensi pemerintah diperlukan untuk memaksa orang menyerahkan kenyamanan dan kemudahan hidupnya. Satu pemerintahan adalah jelas tidak cukup, jadi PBB yang berdaya, atau pemerintahan global lainnya ada dalam urutan.
Jika gerakan ini tidak dapat lepas landas, visi krisis ekologis yang akan segera terjadi dapat ditingkatkan lebih lanjut, memicu kepanikan dan ketakutan yang diperlukan untuk mempengaruhi masyarakat dan pemerintah untuk menerima pelaksanaan kebijakan lingkungan hidup yang kuat, dan dengan demikian, mencapai tujuan menghancurkan kapitalisme dan memaksakan komunisme.

Berdasarkan doktrin komunisme yang asli, setelah memperoleh kekuasaan, langkah pertama adalah menghapus kekayaan orang kaya dengan tujuan untuk mendistribusikannya kembali kepada orang miskin. Pada kenyataannya, orang miskin tetap miskin sementara semua kekayaan berakhir di tangan pejabat yang korup. Langkah kedua melibatkan pembentukan ekonomi yang dikendali oleh negara dan penghapusan properti pribadi. Hal ini menghancurkan ekonomi nasional dan membuat sulit kehidupan setiap orang.

Mari kita lihat tujuan environmentalisme. Pertama, environmentalisme menyerukan negara-negara kaya untuk memberikan bantuan kepada negara-negara miskin — yaitu, untuk mendistribusikan kembali kekayaan dalam skala global. Pada kenyataannya, negara-negara miskin tetap miskin, karena uang yang dimaksudkan untuk pembangunan mereka biasanya berakhir di tangan pejabat korup negara-negara tersebut.

Kedua, aktivis lingkungan hidup menganjurkan pemerintah yang diperluas dan mengganti mekanisme pasar dengan ekonomi komando, menggunakan segala macam kebijakan lingkungan hidup yang kejam untuk menghalangi fungsi normal kapitalisme, memaksa bisnis untuk tutup atau pindah ke luar negeri, dengan demikian menekan ekonomi negara. Melalui metode yang berfokus pada pasar ini, gerakan pencinta lingkungan hidup berusaha melumpuhkan kapitalisme. Dalam pengertian ini, environmentalisme memiliki kemiripan yang berbeda dengan doktrin komunisme klasik. Sederhananya, environmentalisme hanyalah komunisme dengan nama lain dan akan mendatangkan malapetaka di dunia.

Fokus environmentalisme adalah untuk menyebarkan ketakutan akan bencana di masa depan serta untuk menyandera masyarakat dan pemerintah terhadap ketakutan ini. Tetapi di antara mereka yang secara aktif mempromosikan kepanikan kiamat ini, banyak yang bergaya hidup mewah, menggunakan banyak energi dan meninggalkan jejak karbon yang besar. Jelas, mereka tidak berpikir bahwa bencana sudah dekat.

Untuk memanfaatkan mentalitas krisis, terutama menggunakan “musuh bersama” “pemanasan global” untuk menyatukan kekuatan yang berbeda untuk menentang kapitalisme, telah menjadi keharusan bagi para pencinta lingkungan hidup untuk menekankan dan membesar-besarkan sifat dari dugaan krisis.

Cara paling sederhana adalah menciptakan ketakutan massal yang besar untuk menggunakan sumber energi termurah, yaitu bahan bakar fosil – batu bara, minyak, gas alam – dan juga energi nuklir. Para pencinta lingkungan hidup berhasil membuat orang-orang takut terhadap energi nuklir beberapa dekade yang lalu, dan kini, para pencinta lingkungan hidup berusaha membuat orang takut menggunakan bahan bakar fosil dengan mengklaim bahwa bahan bakar fosil menyebabkan pemanasan global yang dahsyat.

Peraturan lingkungan hidup Draconian telah menjadi alat penting untuk memerangi kapitalisme, terutama ekonomi kapitalis, dan telah dikenal sebagai pembunuh lapangan kerja. Program stimulus Hijau, program energi bersih, peraturan pembangkit listrik baru, peraturan kendaraan yang lebih ketat, Perjanjian Paris, dan sebagainya, semuanya dipromosikan atas nama untuk mencegah pemanasan global.

Namun, pada kenyataannya, ilmu iklim belum menyimpulkan bahwa pemanasan global disebabkan oleh aktivitas manusia, atau bahwa pemanasan global pasti akan menyebabkan bencana. Jika penyebab alami berada di belakang perubahan iklim, maka semua kebijakan pemerintah ini hanya berfungsi untuk menghambat pembangunan ekonomi sementara tidak membawa manfaat bagi kemanusiaan.

Di bawah pengaruh lingkungan hidup, orang membabi buta menaikkan standar emisi untuk mobil dan melarang berbagai zat dan bahan kimia tanpa dasar ilmiah. Ini tentu saja berarti biaya produksi lebih tinggi dan laba lebih sedikit, diikuti oleh pengangguran yang lebih besar dan industri outsourcing ke negara-negara berkembang di mana biaya lebih rendah.

Bahkan para pendukung perlindungan lingkungan hidup harus mengakui bahwa meningkatkan efisiensi bahan bakar semua mobil menjadi 54,5 mil per galon pada tahun 2025 paling banyak akan mengurangi besarnya pemanasan global sebesar 0,02 C pada tahun 2100. [44] Ini hampir tidak ada gunanya untuk membantu mengurangi pemanasan global. Berbagai pembatasan efektivitas yang meragukan telah menyebabkan jutaan buruh kehilangan pekerjaannya dan memberikan pukulan berat bagi industri manufaktur, fakultas penelitian, energi inovatif, dan daya saing internasional di negara-negara Barat.

Industri yang berasal dari kebutuhan perlindungan lingkungan hidup pada dasarnya didorong oleh subsidi pemerintah dan tidak mengikuti permintaan pasar. Untuk membawa produk ke dalam produksi massal sebelum membuat terobosan penelitian nyata sangat tidak praktis. Perusahaan “Green” ini hampir tidak dapat bertahan dalam bisnis, apalagi merangsang pasar kerja. Dengan globalisasi, banyak perusahaan pindah ke luar negeri, menyebabkan kerugian bagi negara asal mereka.

Para pendukung perlindungan lingkungan hidup secara antusias mempromosikan energi hijau serta memulai energi surya dan pembangkit listrik tenaga angin. Sayangnya pencemaran yang muncul bersama dengan generasi energi hijau dapat diremehkan atau hanya disembunyikan dari pandangan. Dalam proses memproduksi panel surya, silikon beracun tetraklorida yang mematikan dibuat sebagai produk sampingan.

Sebuah laporan oleh Washington Post mengutip Ren Bingyan, seorang profesor di Fakultas Sains Material di Universitas Industri Hebei: “Tanah tempat anda membuang atau mengubur akan menjadi tidak subur. Tidak ada rumput atau pohon akan tumbuh di tempat itu…Mirip seperti dinamit – beracun, mencemari. Manusia tidak pernah mampu menyentuhnya.”[45]

Produksi panel surya mengkonsumsi banyak energi konvensional, termasuk batu bara dan minyak bumi. Adalah adil untuk mengatakan bahwa energi hijau dalam kasus seperti itu membuat bumi tidak hijau tetapi tercemar.

Menurut Perjanjian Paris, pada tahun 2025, negara-negara maju harus menyediakan USD 100 miliar setiap tahun untuk membantu negara-negara berkembang meningkatkan struktur energi dan teknologi industri negara-negara berkembang. Amerika Serikat sendiri harus menghasilkan 75 persen dari dana di antara seratus negara penandatangan. Pada saat yang sama, pada tahun 2025, Amerika Serikat diharuskan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca menjadi antara 26 hingga 28 persen lebih rendah dari tingkat tahun 2005. Hal ini berarti bahwa setiap tahun, Amerika Serikat harus mengurangi 1,6 miliar ton emisi.

Adapun Tiongkok, negara yang telah melampaui Amerika Serikat untuk menjadi pencemar terbesar di dunia, Perjanjian Paris memungkinkan Tiongkok mencapai puncak emisi karbon dioksida pada tahun 2030. [46]

Dalam sebuah pernyataan mengenai Kesepakatan Iklim Paris, Presiden Donald Trump mengatakan: Kepatuhan dengan ketentuan Kesepakatan Paris dan pembatasan energi yang berat yang telah ditempatkan pada Amerika Serikat dapat membuat Amerika Serikat kehilangan 2,7 juta pekerjaan pada tahun 2025 menurut Asosiasi Penelitian Ekonomi Nasional…

Menurut penelitian yang sama, pada tahun 2040, kepatuhan terhadap komitmen yang diberlakukan oleh pemerintahan sebelumnya akan memangkas produksi untuk sektor-sektor berikut: Kertas turun 12 persen; semen turun 23 persen; besi dan baja turun 38 persen; batu bara … turun 86 persen; gas alam turun 31 persen. Biaya untuk ekonomi saat ini akan mendekati usd 3 triliun dalam Produk Domestik Bruto yang hilang dan 6,5 juta pekerjaan industri, sementara rumah tangga akan memiliki usd 7.000 lebih sedikit pendapatan dan, dalam banyak kasus, jauh lebih buruk dari itu. [47]

Dengan munculnya gerakan pencinta lingkungan hidup, negara-negara komunis terperangkap dalam perjuangannya melawan Barat. Peraturan dan perjanjian yang tidak masuk akal mencekik industri, ekonomi, dan teknologi di negara-negara kapitalis Barat. Hal ini menghambat Amerika Serikat dalam perannya sebagai polisi dunia dan benteng Barat dalam perang melawan komunisme.

Kami tidak menyangkal bahwa lingkungan hidup membutuhkan perlindungan. Namun tujuan perlindungan lingkungan hidup harus melayani umat manusia, bentuk kehidupan tertinggi. Kebutuhan untuk melindungi lingkungan hidup harus diseimbangkan dengan kebutuhan umat manusia. Perlindungan lingkungan hidup demi dirinya sendiri adalah berlebihan dan membuat pengorbanan umat manusia, sementara dipilih oleh komunisme. Environmentalisme hari ini tidak peduli akan keseimbangan dan telah menjadi ideologi ekstremis. Tidak diragukan lagi, banyak pencinta lingkungan hidup memiliki niat baik. Tetapi dalam upayanya untuk memobilisasi dan memusatkan sumber daya negara demi tujuannya, mereka menyelaraskan diri dengan komunisme.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

TERBARU

CERITA KEHIDUPAN