fbpx
Tuesday, December 7, 2021
HomeSERBA SERBIPulau di Hawaii Ini Adalah 'Surga' bagi Ribuan Ayam Liar

Pulau di Hawaii Ini Adalah ‘Surga’ bagi Ribuan Ayam Liar

Erabaru.net. Pulau Kauai, di Kepulauan Hawaii, adalah rumah bagi ribuan ayam liar yang telah mengembangkan hubungan yang kompleks dengan penduduk yang tinggal di pulau itu.

Dari Pantai Lumbahai yang masih asli, hingga bandara, pompa bensin, bahkan tempat parkir perkotaan, ayam liar ada di mana-mana di Pulau Kauai.

Mereka berkeliaran dengan bebas, dan telah beradaptasi untuk menjalani berbagai gaya hidup di surga Hawaii ini, mulai dari makan sampah dan makanan kucing, hingga bergantung pada turis untuk makanan, atau mencari makan artropoda asli.

Karena variasi gaya hidup inilah hubungan ayam dengan manusia menjadi begitu kompleks. Di satu sisi, semua orang setuju bahwa mereka telah menurunkan populasi lipan Hawaii yang mengganggu, tetapi di sisi lain, mereka juga berkokok 24 jam sehari dan mereka merusak dedaunan dan rumput, bahkan menghancurkan seluruh taman.

Tapi bagaimana dan kapan Pulau Kauai menjadi surga bagi ayam liar? Jawaban atas pertanyaan itu serumit hubungan burung dengan populasi manusia.

Tanyakan kepada penduduk setempat, dan mereka akan memberi tahu Anda tentang badai Iwa (1982) dan Iniki (1992), yang menghancurkan ratusan kandang ayam, membuat hewan-hewan itu lepas di alam liar untuk berkembang biak.

Data menunjukkan bahwa jumlah ayam liar pasti meningkat setelah badai ini, tetapi itu hanyalah sebagian dari jawaban.

Yang benar adalah bahwa Kauai telah menjadi rumah bagi ayam liar (moa) selama lebih dari seribu tahun. Mereka dibawa ke pulau itu oleh navigator Polinesia, yang telah hidup berdampingan dengan fauna asli sejak saat itu.

Jadi ketika ayam peliharaan yang melarikan diri dari kandangnya berakhir di alam liar, mereka tidak hanya berkembang biak di antara mereka sendiri, mereka juga berkembang biak dengan ayam liar.

Seperti semua burung di Hawaii, ayam liar (moa) juga dilindungi sebagai bagian penting dari alam, dan karena tidak banyak orang yang dapat membedakan antara ayam liar (moa) dan ayam peliharaan mereka dan silangan mereka, orang biasanya menghindari tindakan melukai ayam. Itulah salah satu alasan mengapa ayam-ayam ini bebas berkeliaran di mana-mana di Pulau Kauai, mereka tidak memiliki predator alami, dan jarang orang yang menyentuh mereka.

Dengan begitu banyak ayam berkeliaran, Anda pasti akan berpikir orang-orang akan berusaha keras untuk menangkap dan memasaknya secara diam-diam, tetapi bukan itu masalahnya. Daging ayam liar Kauai terkenal keras, sehingga menginspirasi pepatah lokal yang lucu:

“Jika kamu suka makan ayam, ambil dua panci rebus air sampai mendidih. Di satu panci masukkan batu lava dan di panci lainnya masukkan ayam liar. Setelah batu lava matang ayam liar siap untuk dimakan. “

Ayam liar telah menjadi bagian integral dari sejarah Kauai. Memang, memiliki infrastruktur yang tertutup kotoran ayam sepanjang waktu, secara tidak sengaja menabrak ayam jantan saat mengemudi, dan dibangunkan oleh jam alarm alami sebelum fajar, bukanlah hal yang menyenangkan, tetapi memiliki populasi ayam liar yang terus bertambah memiliki keuntungan tersendiri. Turis tergila-gila pada mereka, dan ini telah menginspirasi bisnis seputar ayam.

Toko suvenir penuh dengan barang-barang seperti magnet lemari es, kaos atau cangkir kopi yang menampilkan ayam-ayam sederhana, dan bisnis lain mendapatkan keuntungan secara tidak langsung, karena beberapa orang memilih Pulau di Hawaii ini terutama karena ayam-nya. Jadi, meskipun ada banyak alasan untuk membenci “hewan pengerat bersayap” ini, penduduk Kauai telah belajar untuk hidup berdampingan dengan mereka.

Menariknya, ayam liar juga hidup di pulau-pulau lain di Hawaii, tetapi penduduk setempat, yang tidak begitu menyukai mereka, dan luwak, yang memakan telurnya, mencegah mereka berkembang biak dengan kecepatan yang sama seperti di Kauai.(yn)

Sumber: odditycentral

Video Rekomendasi:

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular