Sunday, December 5, 2021
HomeNEWSINTERNATIONALEropa Bekukan Perjanjian Investasi Tiongkok-UE, Rencana Komunis Tiongkok Gagal

Eropa Bekukan Perjanjian Investasi Tiongkok-UE, Rencana Komunis Tiongkok Gagal

NTDTV.com

 Parlemen Eropa pada (20/5) mengesahkan prosedur persetujuan untuk membekukan Perjanjian Investasi Tiongkok dengan Uni Eropa dengan 599 suara mendukung, 30 suara menentang dan 58 abstain. Pemberlakuan resolusi sampai sanksi pembalasan yang dijatuhkan oleh Komunis Tiongkok terhadap pejabat Eropa dicabut.

Resolusi tersebut menunjukkan bahwa sanksi pembalasan yang dijatuhkan oleh Komunis Tiongkok pada bulan Maret lalu menyebabkan kemunduran dalam hubungan Sino-Eropa. Semua lembaga Uni Eropa harus bersatu untuk melawan serangan Komunis Tiongkok terhadap demokrasi Eropa dan mempertahankan nilai-nilai umum Eropa.

Lan Shu, seorang komentator tentang masalah terkini di Amerika Serikat berpendapat bahwa ini adalah proses kebangkitan. Tindakan bersama yang begitu besar pada Perjanjian Uni Eropa dengan  Tiongkok menunjukkan bahwa banyak orang di Barat telah mulai terbangun. Banyak pemimpin politik dalam masyarakat Barat. Lan Shu secara bertahap menjadi sadar akan meningkatnya ancaman yang ditimbulkan Komunis Tiongkok ke Barat. 

Resolusi tersebut juga menyebutkan bahwa mengingat penindasan Komunis Tiongkok terhadap Uighur dan demokrasi Hong Kong, serta intimidasi militer di Selat Taiwan, hubungan Tiongkok Uni Eropa tidak dapat lagi berkembang seperti sebelumnya.

Sementara menurut Tang Jingyuan, komentator urusan saat ini di Amerika Serikat, pembekuan perjanjian investasi Tiongkok dengan Uni Eropa  memiliki dampak besar pada hubungan Tiongkok- Uni Eropa. Pembekuan perjanjian ini tidak mungkin dipulihkan setidaknya dalam jangka pendek, yang mana berarti bahwa hubungan ekonomi antara Tiongkok dan Uni Eropa mulai berjalan ke arah pemisahan.

Tang Jingyuan menilai upaya Komunis Tiongkok untuk membentuk aliansi ekonomi dengan Uni Eropa telah gagal. Begitu pula upaya Komunis Tiongkok untuk menggunakan Uni Eropa  untuk membagi hubungan antara Amerika Serikat dan Eropa juga telah gagal.

“Uni Eropa mengatakan akan memeriksa kembali hubungan antara UE dan Komunis Tiongkok, yang berarti bahwa Uni Eropa akan menghubungkan hak asasi manusia dan perdagangan mulai sekarang. Ini akan menjadi prinsip penting bagi Uni Eropa dan Komunis Tiongkok untuk menangani di bidang ekonomi, dan kemungkinan akan menjadi jangka panjang,” kata Tang Jingyuan.

Sementara itu resolusi untuk membekukan Perjanjian Investasi Tiongkok dengan Uni Eropa  telah mendapatkan dukungan dari semua partai politik besar di Parlemen Eropa.

Kepala Delegasi Parlemen Eropa untuk Hubungan Tiongkok, Bao Ruihan, menyatakan bahwa ada banyak alasan untuk menentang perjanjian ini, karena Komunis Tiongkok ingin mengontrol kebebasan berbicara di seluruh dunia. 

“Selama kami diberi sanksi oleh Tiongkok, kami tidak akan berurusan dengan Perjanjian Investasi Komprehensif Uni Eropa -Tiongkok, ” kata Ruihan.

Hal senada dilontarkan oleh Reinhard Buetikofer, Menteri Perlindungan Lingkungan Jerman, yang menyatakan bahwa Komunis Tiongkok benar-benar ingin mencapai kesepakatan ini, tetapi mereka salah perhitungan dan meremehkan tekad Parlemen Eropa untuk membela kepentingan dan nilai-nilai Eropa.

Di sisi lain, Lan Shu menegaskan, “Semua orang, Anda memiliki fantasi tentang Komunis Tiongkok. Anda pasti yang pada akhirnya menderita. Ini adalah pelajaran sejarah. Orang Barat tidak benar-benar menderita karena Komunis Tiongkok. Mereka memiliki semua jenis fantasi tentang Komunis Tiongkok. Karena kebijakan penenangan mereka kepada Komunis Tiongkok, setelah Komunis Tiongkok menjadi lebih kuat hari ini, sisi asli Komunis Tiongkok telah diungkapkan kepada mereka, dan mereka baru mulai menyadari masalah ini. “

Setelah 7 tahun dan 35 putaran negosiasi formal antara Komunis Tiongkok dan Uni Eropa, Perjanjian Investasi Komprehensif Tiongkok dengan Uni Eropa ditandatangani pada Desember tahun lalu. Setelah itu, perlu disetujui oleh Parlemen Eropa untuk menjadi undang-undang formal, tetapi akhirnya Komunis Tiongkok sendiri “menghancurkannya.” 

Ini karena pada bulan Maret tahun ini, untuk melawan sanksi Uni Eropa terhadap pejabat Komunis Tiongkok yang menginjak-injak hak asasi manusia, Komunis Tiongkok membalas sanksi terhadap banyak pejabat Parlemen Eropa. Hal itu memicu reaksi balik dari Komisi Eropa kepada Parlemen Eropa dan juga menyebabkan dinginnya hubungan Sino-Eropa.

Lan Shu mengatakan, “Hal-hal kecil yang menurut Komunis Tiongkok adalah hal-hal besar di mata para diplomat Barat. Anda tidak memiliki rasa hormat yang paling mendasar terhadap negara-negara Barat. Inilah yang dilihat oleh Uni Eropa. Diplomasi adalah kelanjutan dari urusan dalam negeri., Bagaimana Anda memperlakukan rakyat Tiongkok di dalam negeri, Anda akan mengadopsi pendekatan yang sama terhadap komunitas internasional di masa depan. “

Pada 19 Mei, juru bicara Kementerian Luar Negeri Komunis Tiongkok, Zhao Lijian, menyatakan bahwa “Perjanjian Investasi Tiongkok-Uni Eropa” adalah perjanjian yang saling menguntungkan. Dia berharap Parlemen Eropa akan menyetujuinya. secepatnya. Dia juga membantah adanya pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang.

Namun Tang Jingyuan berkomentar berbeda, “Komunis Tiongkok telah menanggapi insiden ini. Tanggapan ini adalah bahwa tidak ada masalah dengan sanksi yang dijatuhkannya pada Uni Eropa . Ini adalah garis diplomasi Prajurit Serigala yang menindas. Anda harus membiarkannya. mustahil untuk berlutut dan mengambil inisiatif untuk mencabut sanksi terhadap Uni Eropa . “

Banyak anggota Parlemen Eropa dan pejabat Uni Eropa mengatakan bahwa jika Komunis Tiongkok tidak mencabut sanksi terhadap Uni Eropa, kemungkinan ratifikasi Perjanjian Perdagangan Tiongkok- Uni Eropa oleh Parlemen Eropa sangat kecil.  (hui)

 

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular