Tuesday, November 30, 2021
No menu items!
HomeSTORYCERITA INSPIRASISepasang Suami Istri Membangun Rumah Mereka Menggunakan Kontainer dan “ Membuatnya Hidup...

Sepasang Suami Istri Membangun Rumah Mereka Menggunakan Kontainer dan “ Membuatnya Hidup Tanpa Utang”

Erabaru.net. Jaimie dan Dave Hinckle telah mencapai impian mereka untuk hidup bebas hutang sejak mereka membangun rumah mereka menggunakan kontainer yang berukuran 6 m x 12 m .

Mereka merancang dan membangun rumah dengan tidak kekurangan apa-apa, elegan, indah dan ruangnya terdistribusi dengan sempurna.

Bagi pasangan itu, yang terpenting adalah memulai hidup baru tanpa hutang, mereka tidak ingin dihantui untuk membayar sewa bulanan, atau hipotek, tetapi tetap tenang saat mereka menikmati rumah mereka.

Mereka telah mengatasi banyak kesulitan dan telah menjadi contoh kekaguman dan cinta tanpa syarat. Dave mengalami penyakit otak ketika mereka berencana untuk mewujudkan impian mereka membangun rumah mereka sendiri pada tahun 2016, walau begitu, tidak ada yang menghentikan mereka.

Justru proyek perumahan memberi Dave kekuatan yang diperlukan untuk maju, upaya yang mereka lakukan dalam pembangunan itu bersifat terapeutik. Delapan bulan setelah dia didiagnosis dengan pendarahan otak yang melemahkan, pada saat itu juga mereka menyelesaikan rumahnya.

Lima tahun telah berlalu sejak mereka pindah ke rumah baru mereka dan mereka sangat mencintai setiap sudut rumah mereka. Mereka merasa sangat puas dengan pekerjaan mereka. Rumah Jaimie dan Dave memiliki lebih dari 120 meter persegi ruang yang dapat digunakan.

Mereka mengklaim bahwa mereka belajar untuk menghargai apa yang benar-benar penting.

“Kami membuat keputusan setiap hari untuk menjalani kehidupan sebaik mungkin karena itu mungkin satu-satunya hari yang tersisa bagi kami,” kata Jaimie.

Jaimie mengatakan bahwa dia dan suaminya Dave mulai membicarakan masa depan mereka di awal tahun 2010, mereka bekerja keras dan hampir tidak punya waktu ekstra untuk dihabiskan bersama atau bersenang-senang, dan mereka juga tidak punya kapasitas untuk menabung.

Jadi mereka berpikir bahwa cara terbaik untuk keluar dari rutinitas itu dan mengurangi biaya perumahan adalah dengan mengganti rumah mereka dengan yang lebih kecil.

Pada tahun 2014, mereka menjual rumah mereka yang telah direnovasi di Vancouver, Kanada, dengan uang yang mereka kumpulkan untuk memulai pembangunan rumah yang mereka impikan.

Mereka mampu membeli sebidang tanah seluas 2,02 hektar di Kalama, Washington, seharga 65.000 dollar. Mereka pergi ke pemerintah daerah untuk mendapatkan izin hunian dan untuk dapat terhubung ke jaringan listrik dan air.

Pada Juni 2015, pasangan ini siap untuk mulai membangun rumah baru mereka menggunakan dua kontainer.

Meskipun Jaimie dan Dave tahu bahwa membangun rumah baru mereka akan menjadi proses yang sulit, mereka tidak pernah membayangkan bahwa mereka akan menerima berita yang lebih menghancurkan hati: diagnosis Dave.

Saat itu mereka sudah memasang dua kontainer di tanah yang mereka peroleh, mereka menghabiskan sore dan akhir pekan bekerja di lokasi konstruksi. Mereka harus menghentikan semuanya pada Agustus 2015 ketika Dave menderita pendarahan otak yang parah, jenis stroke yang sangat berbahaya.

Dave dibawa ke rumah sakit dan menghabiskan lima hari di ICU, berkonsentrasi untuk keluar dari sana untuk memulihkan dan menyelesaikan pembangunan rumah.

“Saya berada di rumah sakit dan hampir tidak bisa berbicara. Tapi dia tidak pernah berhenti berkata, ‘Saya tidak boleh mati. Kami punya rumah untuk dibangun,’” kenangnya.

Ketika kesehatan Dave sudah membaik, dia pun melanjutkan proyeknya.

Seorang terapis membantu Dave pulih dan merancang rencana terapi dalam proses konstruksi rumah yang baru.

Pada awalnya, Dave tidak bisa menggunakan sisi kanan tubuhnya, jadi dia memasang dek di lantai atas rumahnya atau menggunakan palu menjadi tugas sehari-hari yang dia lakukan dalam sesi terapi.

Pada April 2016, rumah itu akhirnya selesai dibangun. Dan yang terbaik, Dave telah mendapatkan kembali sekitar 85% sensasi di sisi kanan tubuhnya.

Rumah, dengan dua kontainer bertumpuk, memiliki ruang tamu lantai pertama, dapur, kamar mandi, dan lemari penyimpanan.

Di rumah, tangga spiral memberikan akses ke lantai dua di mana kamar tidur utama berada. selain itu di lantai 2 juga ada balkon besar

Harga total rumah yang dirancang dan dibangun oleh pasangan itu adalah 70.000 dollar (sekitar Rp 1 miliar). mereka juga menggunakan wadah menyebabkan masalah tak terduga terkait dengan waterproofing, isolasi dan pemotongan.

Mereka harus menanggung biaya yang lebih tinggi dari yang mereka perkirakan.

“Kami tidak punya apa-apa lagi. Kami tidak punya uang. Kami tidak punya energi. Kami tidak memiliki kekuatan emosional atau mental , ”kata Jaimie kepada media lokal.

Walau begitu mereka masih bermimpi untuk terus memperbaiki rumah mereka, mereka juga ingin berpartisipasi dalam proyek lain seperti kandang ayam atau zip line.

Pada bulan Juli tahun lalu, Dave membangun jembatan gantung menggunakan bahan daur ulang, tingginya 1 meter dari tanah dan membutuhkan waktu satu bulan untuk menyelesaikannya. Jembatan sepanjang 15 meter menghubungkan dengan balkon rumah kecil ke teras pribadi, yang menghadap ke lembah di mana pasangan itu tinggal.

Jamie berpikir kesehatan Dave yang baik adalah karena proyek yang mereka lakukan bersama dengan antusias.

“Saya tahu itu berasal dari fakta bahwa Anda selalu mengerjakan sesuatu yang menarik , Anda selalu memiliki sesuatu untuk dinanti-nantikan,” katanya.

Meskipun mereka telah mengalami kemunduran seperti lubang di jalan tempat mereka tinggal, serangan semut, dan burung pelatuk, Jaimie berhasil menjaga semangat dan semangatnya.

Temukan kebahagiaan dalam hal-hal kecil. Hidup memang tidak sempurna, tapi selalulah memilih untuk menemukan kebahagiaan”.

Kisahnya ini telah memotivasi banyak orang, itu adalah alternatif untuk hidup tanpa hutang dan belajar menghargai kesederhanaan.

“Kami benar-benar merasa diberkati. Ini lebih dari yang kami impikan,” kata Jaimie.

Setiap ruang di rumah ini dipenuhi dengan cinta dari pasangan yang bekerja keras dan tidak menyerah sampai mereka mencapai impian mereka. Banyak yang ingin mengikuti jejaknya untuk hidup lebih damai dan bebas. (lidya/yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments