fbpx
Tuesday, December 7, 2021
HomeSERBA SERBITradisi Pertempuran Pelemparan Batu Ini Mengakibatkan 77 Orang Terluka Hanya dalam 7...

Tradisi Pertempuran Pelemparan Batu Ini Mengakibatkan 77 Orang Terluka Hanya dalam 7 Menit

Erabaru.net. Setiap tahun, ratusan orang dari negara bagian Uttarakhand di India terlibat dalam Bagwal, pertempuran pelemparan batu yang brutal yang sering menyebabkan puluhan orang terluka parah yang memerlukan perhatian medis.

Bagwal secara harfiah berarti “bertarung dengan batu”, jadi itu adalah nama yang cukup cocok untuk perayaan yang melibatkan pelemparan batu besar ke sisi lawan.

Empat klan berkumpul di distrik Champawat di Uttarakhand untuk ambil bagian dalam acara unik tersebut, meskipun ada bahaya terluka parah oleh batu-batu yang beterbangan di udara. Faktanya, luka berdarah adalah inti dari Bagwal karena legenda mengatakan bahwa dewa Hindu Barahi membuat kesepakatan dengan manusia untuk menyingkirkan mereka dari penyerbu iblis dengan imbalan pengorbanan dalam bentuk darah.

Cerita berlanjut dengan Devidhura, kota yang menampung Bagwal setiap tahun, pernah diserang oleh setan. Tidak dapat menangkis ancaman itu sendiri, empat klan lokal – Walik, Chamyal, Lamgaria, dan Gaherwal – berdoa kepada Barahi untuk menyelamatkan hidup mereka. Sang dewi setuju dengan syarat bahwa pengorbanan manusia harus dilakukan padanya setiap tahun, jadi klan bergiliran mengorbankan salah satu dari mereka sendiri.

Suatu tahun, ketika tiba saatnya bagi salah satu klan untuk mengorbankan masa muda terakhir mereka untuk menghormati Barahi, nenek bocah itu berdoa kepada dewi untuk menyelamatkannya.

Dewa mendengar doanya dan menawarkan klan alternatif: setiap tahun pada hari Rakhi, anggota dari empat klan akan saling melemparkan batu besar dan darah yang tumpah dalam proses itu akan menggantikan pengorbanan manusia.

Tidak jelas kapan tradisi Bagwal dimulai, tetapi tradisi ini setidaknya sudah berusia beberapa abad dan keturunan dari empat klan masih mematuhi janji leluhur mereka, sehingga pada tahun 2013, ketika pihak berwenang mencoba mengubah upacara dengan mengganti batu dengan buah-buahan dan bola karet, tidak ada yang setuju. Bagaimanapun, pengorbanan darah adalah inti dari perayaan itu.

Tahun ini, pertempuran pelemparan batu Bagwal di Devidhura seharusnya dilakukan tidak begitu heboh karena Covid-19, tetapi para penyembah muncul dalam jumlah besar, ingin melempari klan lawan dengan batu besar.

Menariknya, batu dilarang oleh pengadilan tinggi bertahun-tahun yang lalu, tetapi para peserta tidak terlalu peduli tentang itu.

Bagwal hanya bertahan tujuh menit tahun ini, tapi itu cukup untuk membuat 77 dari 300 umat pemberani mengalami cedera yang memerlukan perawatan medis berikutnya.

Itu bukan hal baru, sejujurnya, seperti pada 2019, jumlah cedera sekitar 100. Tapi sekali lagi, itulah inti dari perayaan, untuk menumpahkan darah untuk menghormati Barahi. (lidya/yn)

Sumber: odditycentral

Video Rekomendasi:

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular