Ayam Pemberani Melarikan Diri dari Peternakan Tempat Dia Akan Disembelih dan Bertemu Cinta di Rumah Baru

Erabaru.net. Semua hewan memiliki hak untuk dihormati dan dilindungi hidupnya, bahkan ayam pemberani dalam cerita ini yang memutuskan untuk melarikan diri dari mimpi buruknya dan memiliki awal yang baru.

Anda mungkin tidak tahu atau lebih suka mengabaikannya, tetapi industri unggas adalah perdagangan yang agak kejam di mana hewan dipandang sebagai komoditas dan nyawa mereka sangat berharga.

Ayam menggunakan intuisinya untuk menyingkir dari kandang tempat mereka tinggal dan selama pelarian dia bertemu dengan pasangan suami istri yang terdorong untuk membantunya.

Orang-orang ini curiga bahwa ayam itu telah melarikan diri dari peternakan dan dalam hal itu nasib ayam akan menjadi sangat rentan, sehingga mereka tidak bisa membiarkannya begitu saja.

Untuk mengatasi situasi tersebut, orang-orang ini mencari bantuan dari organisasi Open Cage, yang memimpin kampanye melawan industri ini dan berusaha menyelamatkan hewan-hewan yang hidup di tempat-tempat tersebut.

Hal ini setidaknya untuk memastikan bahwa mereka menerima perlakuan yang bermartabat dan kematian tanpa kekerasan. Anda juga dapat bergabung dengan mereka dalam perjuangan mereka dengan menandatangani petisi ini.

Hewan itu melarikan diri dari tempat kejadian dan bersembunyi di halaman belakang keluarga yang tinggal di Denmark.

Pada hari mereka menemukannya, hewan itu berada di ambang hipotermia karena suhu rendah di daerah tersebut. Dia kesepian dan ketakutan, sangat lapar dan memohon untuk menemukan tempat yang aman untuk berlindung.

Ternyata pasangan yang dimaksud adalah Lina Lind Christensen dan suaminya, keduanya pemilik tempat perlindungan hewan. Jika mereka berjuang untuk menyelamatkan nyawa makhluk yang paling tidak berdaya, mereka tidak akan berpaling dari ayam itu, meskipun mereka tahu itu milik peternakan terdekat.

Dengan bantuan organisasi mereka mencapai kebebasan hukum makhluk, yang sekarang harus bersiap untuk memulai hidup baru.

Mereka membaptis ayam itu sebagai Victoria untuk kemenangan yang berarti pembebasan.

Hari-hari pertama ayam dengan pasangannya, ayam itu kelelahan, kelelahan karena perjalanan panjangnya dan perlu mendapatkan kembali kekuatan. Beberapa hari kemudian ayam kecil itu mengerti bahwa di samping keluarga Christensen dia aman dan bisa mempercayai mereka.

Victoria menjadi ayam manja, sedemikian rupa sehingga dia mulai tidur di sebelah suami Lina. Selama berminggu-minggu, Victoria mengeluarkan kepribadiannya yang ingin tahu dan ramah.

Hewan kecil itu suka berada di luar ruangan, berkeliaran di taman dan menikmati sinar Matahari, tetapi juga dimanjakan oleh pemiliknya di ruang tamu sambil menonton televisi.

Victoria memiliki kepribadian pejuang dan situasi itu tidak mengkondisikan kebebasannya, dia suka berada di taman dan berbagi dengan hewan lain yang hidup di pertanian. Seperti dimanja oleh orangtua manusianya.

Faktanya, keberanian itulah yang menyelamatkannya dari rumah jagal dan mencegah hidupnya berakhir seperti jutaan ayam yang mati setiap tahun di tempat-tempat ini.(yn)

Sumber: zoorprendente