Sunday, December 5, 2021
HomeSERBA SERBIBeruang Sloth Hampir Mengunyah Cakarnya Sendiri untuk Melepaskan Jerat yang Pasang oleh...

Beruang Sloth Hampir Mengunyah Cakarnya Sendiri untuk Melepaskan Jerat yang Pasang oleh Pemburu

Erabaru.net. Seekor beruang sloth yang terperangkap jebakan mencoba mengunyah cakarnya sendiri dalam upaya putus asa untuk melepaskan diri dari jerat.

Hewan itu, yang sekarang dikenal oleh tim penyelamat sebagai Millie, terlihat kesakitan saat dia tertatih-tatih di sekitar hutan di India dengan jerat di kakinya, yang kemungkinan besar ditinggalkan oleh para petani.

Gambar mengerikan dari cedera Millie di Karnataka, barat daya India, menunjukkan kerusakan memilukan yang disebabkan oleh perbuatan manusia yang paling kejam terhadap satwa liar.

Kelangsungan hidupnya berpacu dengan waktu menurut Wildlife SOS yang diberitahu tentang kondisi Millie oleh Departemen Kehutanan.

Kartick Satyanarayan, salah satu pendiri dan CEO dari Wildlife SOS, mengatakan: “Hewan yang terperangkap dalam perangkap jerat berjuang selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari sebelum menyerah pada luka atau kehausan dan kelaparan. Beberapa hewan seperti beruang sloth dan harimau bahkan menggigit anggota tubuhnya untuk membebaskan diri.”

“Namun bahkan untuk hewan yang berhasil melarikan diri, situasinya mengerikan. Mereka sering mati dalam beberapa hari atau minggu karena luka parah yang ditimbulkan oleh perangkap jerat. Beruang sloth betina ditemukan tepat pada waktunya. Jika tidak, dia juga bisa mati. Mati dalam kesakitan dan penderitaan.”

Mitra Wildlife SOS, International Animal Rescue (IAR), telah meminta bantuan dari 261.000 pengikut Instagram untuk memastikan beruang yang parah itu mendapatkan perawatan yang dia butuhkan untuk pulih.

Organisasi itu mengecam penggunaan jerat yang membuat kaki Millie “benar-benar hancur”.

Postingan IAR mengatakan: “Millie telah menderita luka parah akibat jerat yang ditinggalkan oleh pemburu yang kejam. Kakinya telah benar-benar hancur , dan dokter hewan di mitra kami, Wildlife SOS, saat ini melakukan segala yang mereka bisa untuk memberinya perawatan medis mendesak yang dia butuhkan.”

“Snare adalah alat jerat buatan sendiri yang dapat dibuat dari rantai sepeda motor dalam waktu kurang dari tiga menit! Untuk hewan yang tertangkap oleh alat ini, mereka sering menghabiskan sisa hidupnya dengan menggeliat kesakitan.”

“Kami menduga Millie, dalam upaya putus asa untuk membebaskan dirinya, berusaha untuk mengunyah cakarnya sendiri. Kata-kata tidak dapat menggambarkan betapa muaknya kami pada pemburu ini, bagaimana mungkin ada orang yang merasa di dalam hati mereka untuk melakukan ini?! “

Beruang tersebut saat ini menerima perawatan di Pusat Penyelamatan Beruang Bannerghatta setelah dibius dan kemudian diperiksa oleh Dr Arun A Sha.

Jerat yang melilit erat di kaki kanan Millie menyebabkan luka gangren dengan infeksi bakteri yang dibersihkan dan dibalut oleh dokter hewan.

Perangkap jerat banyak digunakan oleh petani dan pemburu liar di India untuk menjebak hewan sebesar gajah yang sedang merampok tanaman atau untuk menjual mangsanya sendiri sebagai makanan.

Geeta Seshamani, salah satu pendiri dan Sekretaris Satwa Liar SOS mengatakan: “Sebagai organisasi yang bekerja untuk membantu hewan dalam kesulitan, kami percaya jerat adalah salah satu ancaman buatan manusia yang paling kejam terhadap satwa liar. Ada kebutuhan mendesak untuk mendidik masyarakat tentang ilegalitas pelanggaran semacam itu.”

Alan Knight, OBE, CEO International Animal Rescue, organisasi mitra Wildlife SOS mengatakan : “Berkat tindakan cepat dari Departemen Kehutanan dan tanggapan cepat dari tim WSOS, beruang muda ini sekarang memiliki peluang untuk pulih dan cerah. masa depan.”

“Jerat adalah cara yang kejam dan kejam untuk menangkap binatang apa pun dan harus langsung dilarang.” (yn)

Sumber: dailystar

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular