Saturday, January 22, 2022
HomeNEWSINTERNATIONALSejumlah Perusahaan Mempercepat Penarikan dari Tiongkok, Lalu Apakah Meksiko akan Menjadi...

Sejumlah Perusahaan Mempercepat Penarikan dari Tiongkok, Lalu Apakah Meksiko akan Menjadi Pabrik Dunia Berikutnya?

Lin Yutang dan Zhao Tingyu dari NTD Asia-Pasific TV

Saat epidemi melanda, pemadaman listrik  serta ketegangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok, perusahaan dari berbagai negara  mempercepat penarikan mereka dari pasar Tiongkok.

Mereka hengkang ke Taiwan, Vietnam, India, dan Meksiko.  Pakar AS menganggapnya sebagai pabrik dunia berikutnya.  Salah satu keuntungan utamanya adalah “Perjanjian AS-Meksiko-Kanada” yang dicapai dalam beberapa tahun terakhir

Pemadaman listrik di Tiongkok, ditambah dengan epidemi dan ketegangan perdagangan AS-Tiongkok, telah mempercepat penarikan perusahaan dari Tiongkok, dan Meksiko telah menjadi pilihan pertama bagi banyak perusahaan Barat. 

Pengacara tamu NTD Finance berbahasa Inggris yang berspesialisasi dalam menangani urusan hukum bagi banyak perusahaan yang melakukan transaksi lintas batas antara Amerika Serikat dan Meksiko, menunjukkan bahwa keuntungan utama Meksiko adalah Perjanjian Amerika Serikat-Meksiko-Kanada (USMCA ).

Pengacara Adrián Cisneros Aguilar mengatakan, apa yang terjadi sekarang adalah bahwa mereka terutama mencoba mengakses pasar melalui USMCA, dan melalui perjanjian perdagangan bebas lainnya yang ditandatangani oleh Meksiko, yang tidak lagi terjangkau untuk dikirim dari Tiongkok.

Jadi, tren ini  dianut oleh perusahaan Barat, pertama dan terutama mereka yang bergerak pada sektor manufaktur di Tiongkok, yang pindah ke Meksiko untuk pertama kalinya sebagai tujuan baru fasilitas manufaktur mereka.

Selain itu, infrastruktur Meksiko yang lebih lengkap daripada India dan Vietnam, menjadikannya pilihan pertama bagi banyak perusahaan Amerika untuk merelokasi pabriknya. Banyak pakar Amerika percaya bahwa Meksiko akan menjadi pabrik dunia berikutnya.

“Ketika perang dagang dimulai dan semakin intensif, fokusnya bergeser ke dampak tarif, yang terlalu membebani banyak perusahaan, dan mereka ingin mencari alternatif sehingga produk mereka tidak harus dibuat di Tiongkok. Kemudian dengan pengamat mulai melihat perubahan lain dengan dampak pandemi, sekarang perusahaan khawatir tentang masalah rantai pasokan.  Mereka khawatir tentang pengiriman,  memperbesar visi mereka, dan  khawatir tentang ketahanan jangka panjang dari perusahaan mereka,” kata pengacara Frederic Rocafort.

Pabrikan Taiwan Hon Hai atau dan lebih dikenal sebagai Foxconn, mengatakan bahwa mereka berencana untuk memperluas skala pabrik kendaraan spek otomatisnya di Meksiko pada paruh pertama tahun 2022. 

Pegatron juga mengumumkan bahwa mereka akan mendirikan pabrik di Meksiko. Pada saat pemadaman listrik di Tiongkok, dampak epidemi dan ketegangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok, perusahaan-perusahaan dari seluruh dunia mengkaji ulang strategi rantai pasokan mereka. (hui)

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

TERBARU

CERITA KEHIDUPAN