Anak Kandungnya Tidak Peduli, Selama 3 Tahun Dia Merawat Ayah Tirinya yang Lumpuh, Sebelum Meninggal, Ayah Tirinya Meninggalkan Sesuatu yang ‘Sangat Istimewa” untuknya

Erabaru.net. Ayah tiriku menikah dengan ibuku ketika aku berusia sepuluh tahun. Ayah tiriku sepuluh tahun lebih tua dari ibuku. Anda pasti berpikir bahwa ayah tiriku pasti orang kaya, tapi tidak! Dia juga tidak banyak uang, dan dia bahkan tidak memiliki pekerjaan yang tetap.

Dia dan ibuku mengenal satu sama lain ketika mereka bekerja paruh waktu. Itu hanya karena dia sering membantu ibuku, dan memiliki rasa tanggung jawab, sehingga pada akhirnya ibuku menjalin hubungan dengannya.

Tetapi pernikahan mereka ditentang oleh tiga putra ayah tiriku, dan mereka merasa bahwa ayahnya menikahi ibuku, dan ibuku hanya akan membebani hidupnya di masa depan.

Sebelum ayah tiriku dan ibu menikah, semua uang tabungan yang diperoleh dari bekerja diambil oleh ketiga menantunya.

Namun terlepas dari tantangan mereka, ayah tiri tetap bersama ibu. Ayah tiriku selalu sangat baik padaku. Dia bilang dia selalu ingin punya anak perempuan, tapi tak terkabul. Sebaliknya, dia melahirkan tiga anak laki-laki.

Setelah ayah tiri dan ibuku menikah, dia selalu memperlakukanku seperti putri kandungannya.

Meskipun anak-anaknya tidak mau mengakuinya, dia masih memikirkan mereka, tetapi putra-putranya tidak memperhatikannya sama sekali

Kami tahu bahwa mereka hanya menjauhkan diri dari ayahnya, karena ayahnya semakin tua dan pasti akan menjadi beban di masa depan.

Meskipun ayah tiriku sepuluh tahun lebih tua dari ibu, tetapi pada akhirnya, ibuku pergi lebih dulu, ibu menderita kanker dan meninggal sebelum operasi. Ketika ibuku meninggal, aku sudah menikah.

Setelah ibuku meninggal, meskipun ayah tiriku tidak ada hubungan darah denganku, dia juga mempunyai anak sendiri. Tapi bagaimanapun juga, kami telah menjalin hubungan selama lebih dari sepuluh tahun, jadi meskipun ibuku telah meninggal, aku masih sering pergi menemui ayah tiriku.

Saat itu, ayah tiriku dalam keadaan sehat, dan tidak ada masalah dengan hidupnya. Dia sering mengatakan bahwa putranya sendiri tidak datang menemuinya, dan saya masih bisa merawat dan mengunjunginya dari waktu ke waktu.

Mendengar apa yang dia katakan, saya juga sangat sedih, dan saya tahu bahwa ayah tiriku pasti sangat sedih.

Dua tahun setelah ibuku meninggal, aku menerima telepon dari tetangga ayah tiriku, mengabarkan bahwa ayah tiriku sakit di rumah sakit dan mengalami pendarahan otak.

Aku dan suamiku bergegas ke rumah sakit, tetapi tidak ada putra ayah tiriku yang datang. Para tetangga mengatakan mereka telah menghubunginya, tetapi mereka semua mengatakan tidak mau mengurusnya.

Akhirnya, aku dengan uang simpananku membayar biaya rumah sakit. Ayah tiriku lumpuh sejak saat itu.

Aku dan suamiku memiliki beban yang berat. Aku merasa bahwa anak ayah tiriku harusnya memiliki kewajiban untuk mendukungnya, jadi aku menemui mereka satu per satu, tetapi pada akhirnya, aku terkejut, mereka semua tidak mau mengurus ayahnya.

Aku dan suamiku tidak bisa tinggal diam.Tidak ada cara lain, jadi aku membawa ayah tiri saya ke rumah kami dan merawatnya selama tiga tahun sebelum dia meninggal.

Sebelum kematiannya, ayah tiri saya memberi saya sebuah kotak. Di dalam kotak itu ada mangkuk. Ayah tiri mengatakan itu adalah pusaka keluarganya.

Ayah tiriku memberi tahuku bahwa mangkuk itu bernilai setidaknya satu juta yuan, tetapi aku tidak boleh menjualnya kecuali terpaksa.

Saat kematian ayah tiriku, aku memberi tahu ketiga putranya tentang pemakaman. Kali ini mereka datang.

Mereka tahu tentang mangkuk itu dan ingin mengambilnya, tetapi aku tidak mau menyerahkan kepada mereka, karena itu telah diserahkan kepadaku oleh ayah tiriku.

Mereka tidak berbakti sejak awal, jadi aku tidak bisa melawan keinginan ayah tiriku.

Tapi aku juga tidak akan menjual mangkuk ini, aku akan menyimpannya.(yn)

Sumber: goez1