Aku Menikah dengan Seorang Wanita Gagu dan Ditertawakan Penduduk Desa, Aku Tidak Menyangka Dia Akan Membawa Keberuntungan dalam Hidupku

Erabaru.net. Namaku Wang Jun, aku memiliki kecacatan di kakiku sejak aku lahir. Meskipun ini tidak mempengaruhi saat berjalan, namun, selalu ada yang selalu menertawakan saya. Terutama ketika saya berada di kelas pendidikan jasmani saat di sekolah, aku selalu menjadi yang terakhir, tetapi aku menjadi satu-satunya pemuda yang lulus sarjana di desa kami.

Namun, tidak peduli bagaimana saya bekerja, tidak peduli seberapa baik saya, sangat sulit untuk menemukan pasangan dengan kondisi fisikku. Kalian tahu, dalam masyarakat ini, tidak ada seorang wanita pun yang mau dengan seorang pria cacat, dari desa, dan seorang tanpa latar belakang, jadi aku belum menikah sampai aku berusia 33 tahun.

Seperti yang kita ketahui bersama, masyarakat desa umumnya menikah lebih awal. Untuk seusiaku di pedesaan, jika di pedesaan belum menikah, jarang sekali. Anak-anak di pedesaan seusia saya sudah sekolah menengah, dan orang tua saya juga sangat istimewa.

Orangtuaku mengatur kencan buta untukku, bagaimanapun aku sendiri juga merasa cemas, dan aku berharap bisa bertemu dengan wanita yang mau menjadi pendamping hidupku, tetapi setiap kali kencan buta aku kembali dengan kecewa.

Sampai suatu ketika, ibu saya menemukan saya seorang gadis yang tiga tahun lebih muda dariku. Dia juga oleh orangtuanya dijodohkan dalam kencan buta. Gadis itu terlihat sangat cantik dan lembut, tetapi dia seorang gadis gagu, karena itu tidak ada pria normal yang mau menikahinya karena kondisinya.

Kemudian, keluarga mereka meminta mahar pernikahan 200.000 juta kepada keluarga kami. Aku benar-benar tidak ada pilihan lain, meskipun dia tampak bodoh, aku pun tetap setuju untuk menikah dengannya.

Bahkan, aku tidak tahu seperti apa pernikahanku setelah kami menikah, karena kami tidak memiliki dasar cinta sama sekali. Bisakah kami bahagia?

Setelah pesta pernikahan, kami berdua berada di kamar pengantin. Aku ingin mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak mencintaiku, dia dapat memilih untuk pergi, karena aku tidak ingin memaksa seseorang untuk tinggal bersama saya selama sisa hidupnya. Dia hanya mengatakan : “Terima kasih.”

Sampai akhirnya aku mengetahui bahwa gadis ini adalah putri angkat dari keluarganya. Keluarganya membesarkannya agar saat dia menikah keluarganya akan mendapatkan uang pernikahan yang besar, tetapi kemudian dia pura-pura tidak bisa berbicara, hanya untuk memungkinkan keluarga mereka mendapatkan lebih sedikit uang mahar.

Dia sangat berterima kasih kepadaku, karena telah memberinya kebebasan hidup, karena selama dia menikah denganku, dia bisa merasakan kebebasan.

Saat itu, aku tidak tahu apakah itu belas kasih atau apa, aku menemukan wanita di sebelahku sangat cantik, saya merasa telah jatuh cinta.

Karena orangtua angkatnya membuat lomie, dan keluarga mereka memiliki satu set resep leluhur, kemudian dia memberikan resepnya padaku, dan aku sedikit memperbaiki resepnya. Tapi, aku tidak berharap itu akan menjadi sangat terkenal. Kami berdua membangun bisnis lomie, dan bisnis kami berkembang pesat.

Sekarang kami telah membuka 10 cabang di seluruh kota, dan penjualan online juga sangat maju.

Sejujurnya, saya sangat beruntung memiliki istri seperti dia. aku merasa itu benar-benar jatuh dari langit. Aku bersumpah pada diriku sendiri, aku harus mencintainya dan merawatnya dengan baik di kehidupan berikutnya, dan pada saat yang sama melakukan lebih banyak perbuatan baik dan amal dengannya. Aku selalu percaya bahwa kebaikan dibalas dengan kebaikan dan kejahatan dibalas dengan kejahatan.(yn)

Sumber: hker.life