Pria Mendengar Anjingnya Menggonggong dari Jauh, Dia Menemukannya Duduk di Dekat Bayi yang Ditelantarkan

Erabaru.net. Jack memeriksa anjingnya Ralph yang terus menggonggong di jalan, hanya untuk menemukan bayi yang ditinggalkan bersamanya. Bayi itu ternyata menjadi gadis yang sangat istimewa yang akan mengubah hidup Jack selamanya.

Meskipun menjadi orang kaya, Jack dikenal sebagai salah satu orang paling baik dan paling dermawan di kota. Dia bisa memiliki semuanya sampai tiga bulan yang lalu ketika dia menemukan istrinya telah berselingkuh dengan sahabatnya.

Jack menceraikan istrinya, dan istrinya pindah ke negara bagian yang berbeda dengan mantan sahabatnya. Dia tidak membiarkan insiden itu mengeraskan hatinya, dan dia tetap baik terhadap semua orang di sekitarnya. Namun, semua orang tahu bahwa dia adalah pria yang cukup kesepian tidak peduli seberapa baik dan ramahnya dia.

Untuk mengurangi kesepiannya, Jack mendapatkan seekor anjing dan menamakannya Ralph. “Setidaknya kamu tidak akan mengkhianatiku, kan Ralph?” katanya begitu dia mendapatkannya, tersenyum melalui rasa sakit.

Karena dia orang yang sibuk, Jack melatih Ralph untuk berperilaku. Dia akan membiarkan Ralph kebebasan untuk berlari di halaman belakang mereka di sore hari, dan begitu dia lelah, anjing yang menggemaskan itu akan menemukan jalan kembali ke dalam rumah.

Suatu hari, dia membiarkan Ralph keluar. Dia sedang menonton film di TV ketika dia menyadari Ralph belum kembali ke rumah. Dia melangkah keluar dan mendengar anjing itu menggonggong di kejauhan.

Jack berlari melewati pagar untuk mendekat. Begitu dia sampai di jalan, dia melihat Ralph di samping seorang bayi terbaring di rumput.

“Kamu anak yang malang,” katanya, sedih karena seseorang akan meninggalkan bayi yang tak berdaya di jalan. Dia memeriksa di sekitar area itu untuk mencari tas yang mungkin milik bayi itu, tapi tidak ada.

Sebelum membawanya pulang, dia pergi ke toko terdekat dan membeli susu bayi dan popok agar dia bisa merawat anak itu dengan baik. Ketika mereka sampai di rumah, dia memberinya makan dan mengganti popoknya. Kemudian dia menelepon polisi dan melaporkan kejadian itu.

“Bayi malang ini ditinggalkan sendirian di jalan tanpa membawa apa-apa selain pakaiannya. Tidak ada orang dewasa lain di daerah itu, jadi saya membawanya masuk,” Jack menjelaskan.

Polisi mengatakan bahwa mereka akan memeriksa rekaman CCTV di daerah itu untuk menemukan orangtuanya. Namun, mereka harus mencari orangtua asuh untuk bayi itu untuk saat ini.

Setelah mendengar ini, Jack tidak ragu-ragu. “Bisakah aku menjadi walinya?” Dia bertanya. “Saya menjalankan bisnis saya dari rumah, jadi saya tidak akan kesulitan merawatnya.”

Polisi mendapat beberapa rincian lebih lanjut dan bukti identifikasi dari Jack, dan mereka mengizinkan gadis kecil itu untuk tinggal bersamanya. Jack merawatnya selama berbulan-bulan, dan ketika ditentukan bahwa orangtuanya tidak dapat diidentifikasi, dia siap untuk diadopsi.

Segera setelah dia bisa, Jack memproses surat-surat yang diperlukan untuk mengadopsi gadis kecil, yang dia beri nama Emily, secara legal.

Dia membesarkan Emily sebagai putrinya sendiri, bahkan menamainya setelah ibunya yang juga membesarkannya sendiri. Dia sangat mencintai Emily dan memberinya semua yang dia butuhkan dan banyak lagi.

Demikian juga, Jack adalah pahlawan Emily. Dia memandang ayahnya dan selalu ingin berada di dekatnya. Bersama-sama, mereka menikmati setiap makan bersama dan akan pergi ke taman, toko es krim favorit mereka, dan arcade di mana mereka menghabiskan banyak waktu bersama.

Ketika Emily berusia tujuh tahun dan mulai bersekolah, banyak orangtua dan bahkan guru akan memperhatikan betapa miripnya Jack dan Emily. Bahkan teman-teman Jack akan mengatakan bahwa mereka “tampak seperti anak kembar”.

Jack tidak pernah menganggap Emily sebagai putri angkatnya, jadi dia menganggap ini sebagai pujian dan hanya akan tersenyum setiap kali seseorang berbicara tentang kemiripan mereka.

Suatu hari, ketika Emily sedang bermain dengan Ralph di halaman belakang mereka, dia jatuh dan melukai kepalanya di trotoar. Ketika Jack mulai mengobati lukanya dengan antiseptik, dia melihat hal yang luar biasa.

“Maukah kamu melihat itu, Sayang? Kami memiliki tanda lahir yang sama!” katanya, terkejut. Dia tidak pernah memperhatikan tanda lahir Emily sebelumnya karena rambutnya menutupinya.

“Kami selalu ditakdirkan untuk bersama, ayah,” katanya, menghapus air matanya dan tersenyum pada ayahnya.

Penasaran bagaimana ini bisa terjadi, Jack memutuskan untuk melakukan tes DNA. Dia mengambil sampel rambut Emily dan mengirimkannya bersama miliknya. Dia tidak terlalu memikirkannya, tetapi dia terkejut ketika hasilnya muncul sekitar tiga minggu kemudian.

Tes menunjukkan kecocokan 99,9% bahwa Emily adalah putrinya. Dia selalu menjadi pria yang setia, jadi itu hanya berarti satu hal – mantan istrinya sedang mengandung anaknya.

Dia memutuskan untuk meneleponnya, dan dia menjawab. “Apa yang kamu inginkan, Jak?”

“Kenapa kamu tidak memberitahuku bahwa kamu memiliki seorang putri?” dia bertanya padanya segera setelah dia menjawab.

“Aku tidak ingin membesarkan anakmu, aku juga tidak ingin melihatmu lagi, jadi aku meninggalkannya di jalan. Aku tahu kamu akan tetap menemukannya. Sampai jumpa, dan tolong jangan pernah meneleponku lagi,” kata mantan istrinya sebelum meletakkan telepon.

Jack tidak percaya dan menangis. Meski mengetahui bahwa Emily sebenarnya adalah putri kandungnya tidak mempengaruhi cintanya padanya, dia senang mengetahui bahwa dia bisa merawat putrinya sendiri.

“Ada apa, ayah?” Emily bertanya setelah dia melihat ayahnya menangis.

“Tidak apa-apa sayang. Aku hanya senang sekali,” jelasnya. “Ingat apa yang ayah katakan padamu? Bahwa kamu dikirim kepadaku dari surga meskipun aku bukan ayah kandungmu?” dia bertanya padanya.

Emily mengangguk. “Kamu adalah ayah kandungku, ayah. Jangan lupa itu,” koreksinya.

“Ya, sayang. Aku ayah kandungmu. Hasil DNA ini membuktikan itu” katanya sambil menyerahkan kertas itu.

“Sudah kubilang, ayah. Kita memang ditakdirkan untuk selalu bersama,” kata Emily sambil memeluknya.

Beberapa tahun kemudian, Jack menemukan cinta lagi. Setelah hadir di semua kegiatan sekolah Emily, dia akhirnya jatuh cinta dengan salah satu gurunya.

Dua tahun setelah mereka menikah, Emily mendapatkan seorang adik perempuan. Emily menjadi kakak perempuan dengan banyak kebanggaan dan kegembiraan.

Sejak itu, Jack, Emily, dan seluruh keluarga mereka hidup damai dan bahagia. Mereka menghargai waktu mereka bersama sebagai sebuah keluarga lebih dari apa pun. Hal ini mendorong Jack untuk pensiun dini untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anaknya.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

  • Mengalami kesulitan seharusnya tidak mengeraskan hati kita. Tidak peduli betapa menyakitkannya bagi Jack kehilangan istri dan sahabatnya setelah mereka mengkhianatinya, dia tidak membiarkannya membuatnya pahit. Sebaliknya, dia bangkit kembali dan menemukan cara untuk mengatasinya sambil tetap baik, murah hati, dan jujur.
  • Tidak pernah terlambat untuk memulai kembali. Jack tidak pernah membayangkan memiliki keluarga setelah apa yang terjadi padanya, tetapi Emily memasuki hidupnya dan mengajarinya apa arti cinta sejati. Melalui hubungannya yang sehat dengan putrinya, dia berharap bisa menemukan cinta lagi, dan akhirnya dia berhasil.

Bagikan cerita ini dengan teman-teman Anda. Itu mungkin mencerahkan hari mereka dan menginspirasi mereka. (lidya/yn)

Sumber: news.amomama