Aku Tidak Suka Ibu Mertuaku untuk Tinggal di Rumahku dan Menyewakan Rumah untuknya, Saat Aku Pergi ke Dapur Sepulang Kerja, Aku Menyesal

Erabaru.net. Aku dan suamiku bertemu di perguruan tinggi. Suamiku berasal dari daerah pedesaan. Kondisi keluarganya tidak terlalu baik. Ketika suamiku berusia enam belas tahun, ayahnya meninggal karena kanker.

Semua kuliah, dia juga bekerja paruh waktu untuk membiayai kuliahnya. Aku jatuh cinta padanya, karena aku merasa bahwa dia adalah pria yang mandiri dan bertanggung jawab.

Dia juga sangat baik kepadaku, dan karena aku tahu kondisinya, jadi saya akan membantunya dalam hidup, dan orangtuaku juga berpikir bahwa dia adalah pria pekerja keras, mengatakan bahwa dia pasti akan menjadi suami yang menjanjikan di masa depan.

Setelah kami lulus dari universitas, kami pergi bekerja di kota tempat tinggalku. Karena orangtuaku sangat menyukainya, mereka membayar uang muka untuk sebuah rumah di kota, dan juga mengadakan pernikahan untuk kami.

Setelah menikah, hubungan kami selalu sangat baik. Meskipun kami tidak bekerja di perusahaan yang sama, suami saya setiap hari menjemputku dari pulang kerja dan makan malam di luar.

Kemudian, suamiku mengatakan kepadaku bahwa dia ingin membawa ibunya untuk tinggal bersama kami, mengatakan bahwa ibunya sudah tua dan sangat kesepian. Tapi aku tidak setuju, aku mengatakan bahwa aku tidak suka tinggal dengan orang yang tidak aku kenal dengan baik, dan orang-orang di desa pasti tidak terlalu memperhatikan kebersihan. Singkatnya, aku takut bahwa cara hidupnya akan berbeda dan akan ada konflik.

Ketika mengatakan ini, suamiku tidak senang dan marah padaku, dan kami pun bertengkar. Dia mengatakan bahwa dia akan tetap menjemput ibunya untuk tinggal di rumah meskipun aku tidak setuju. Melihat suamiku, yang biasanya tidak pernah marah, saat dia marah, aku tidak tidak berani mengatakan apa-apa.

Hari itu, suamiku pulang ke kampung halamannya sendiri dan menjemput ibu mertuaku. Ibu mertuaku membawa banyak barang, dan dia terlihat kotor. Begitu melihat aku, dia menggandeng tanganku dan bertanya tentang kabarku.

Tetapi setelah bergaul selama beberapa hari, aku merasa tidak tahan lagi. Ibu mertuaku akan bangun jam lima atau enam pagi setiap hari, dan kemudian memasak di dapur dan mebangunkan kami lebih awal. Awalnya, aku dan suamiku sangat terganggu karena harus bangun lebih pagi. Aku benar-benar kesal dengan ibu mertuaku. Aku akan tertidur di tempat kerja setiap hari.

Belakangan aku sudah tidak tahan lagi, aku berdiskusi dengan suamiku dan meminta ibu mertuaku untuk pindah. Aku rela menyewakan rumah untuk ibu mertuaku, walaupun itu di lantai bawah.

Akhirnya suamiku dengan terpaksa setuju, dan menyewa rumah untuk ibu mertuaku, dan ibu mertuaku segera pindah. Suamiku marah kepadaku selama beberapa hari.

Pada malam pertama ketika ibu mertuaku sudah pindah, aku pulang dari lembur, dan suamiku tidak menjemputku. Aku sangat kedinginan dan lapar, dan aku merasa sangat lelah. Ketika aku masuk ke dapur untuk mencari makanan, aku melihat bahwa lampu penanak nasi menyala. Aku melihat ada nasi panas, piring kecil, dan sepanci sup di dalam panci. Ketika suamiku melihat aku di dapur, dia mengatakan bahwa ibu mertuaku datang ke rumah untuk membuatkan makan malam dan membiarkan aku memakannya.

Ketika aku mendengar suamiku mengatakan ini, saya merasa malu, dan menyesal. Berpikir bahwa ibu mertuaku sangat baik kepadaku, tetapi aku memperlakukannya seperti itu. Aku pun segera memutuskan untuk membawa ibu mertuaku kembali, tetapi aku juga khawatir aku tidak akan tahan lagi, tetapi hal-hal yang dilakukan oleh mertuaku membuat aku merasa sangat bersalah, dan aku tidak tahu harus berbuat apa?(yn)

Sumber: ezp9