Wanita Lansia Mengunjungi Makam Orangtuanya dan Melihat Wanita Tunawisma Seusianya Menaruh Bunga di Atasnya

Erabaru.net. Seorang wanita tua memutuskan untuk mengunjungi kuburan orangtuanya suatu hari, hanya untuk melihat seorang wanita tunawisma seusianya di sana memegang bunga. Dia cepat berasumsi siapa wanita itu, tetapi kebenaran mengejutkannya dan mengubah dunianya selamanya.

Jane berusia enam puluhan dan menjalani hidup sendirian. Dia tidak pernah memiliki suami atau anak, dan tidak ada kerabatnya yang masih hidup. Meskipun sendirian, dia puas dengan hidupnya karena dia menikmati hal-hal kecil seperti menonton acara TV, bekerja di kebunnya, dan berjalan-jalan ke kuburan di akhir pekan.

Ibu Jane meninggal ketika dia masih kecil. Sementara itu, ayahnya hidup sampai Jane berusia awal 20-an dan sangat dekat dengannya.

Meskipun dia tahu bahwa ayahnya sangat mencintai mendiang ibunya untuk tidak menikah lagi, dia mulai meragukan hal ini suatu hari setelah menemukan seseorang berdiri di dekat kuburan orangtuanya.

Saat dia mendekat, dia melihat seorang wanita berdiri di sana. Dia berpakaian buruk dan tampak tunawisma. Dia memegang karangan bunga yang indah, termasuk rangkaian tulip oranye terang dan anyelir merah muda dan putih. Dia kemudian menempatkan mereka di atas kuburan orangtua Jane.

Ketika wanita tunawisma itu melihat Jane mendekat, matanya melebar, dan dia lari. Bingung dengan kepergian tiba-tiba wanita itu, dia curiga bahwa wanita itu mungkin adalah simpanan ayahnya.

Pikiran itu membuat tulang punggung Jane merinding dan membuat darahnya mendidih. “Bagaimana bisa ayah berani memiliki wanita simpanan?!” dia pikir.

Seminggu kemudian, Jane mengunjungi kembali kuburan dan bersembunyi di dekat kuburan orangtuanya. Wanita tunawisma itu muncul lagi dengan rangkaian bunga segar lainnya.

Jane menyerbu dan bertanya: “Mengapa kamu berani mengunjungi makam kekasihmu? Dia tidak hidup lagi, dan tidak ada alasan bagimu untuk terus mengunjunginya.”

Wanita itu terkejut mendengar suara Jane. Dia tampak takut, tetapi dia memutuskan untuk mengoreksi asumsi Jane. “Kekasih?” dia bertanya.

“Aku tidak datang untuk mengunjungi kekasih mana pun,” jelasnya. “Aku datang untuk mengunjungi makam ibuku.”

Jane tidak percaya dengan apa yang didengarnya. “Untuk ibumu?” Jane bertanya, tercengang mendengar pernyataan yang tiba-tiba itu.

Wanita itu mengangguk. “Saya seorang yatim piatu. Saya dibesarkan di panti asuhan, di mana saya bertemu dengan seorang perawat bernama Anna,” dia mulai menjelaskan. “Kami menjadi teman, dan dia merawat saya sebagai seorang gadis kecil. Dia akan memberi saya makan, memandikan saya, dan menghujani saya dengan hadiah yang paling sederhana sekalipun.”

Segera, Jane tahu wanita itu mengatakan yang sebenarnya. Ibunya telah bekerja di panti asuhan, dan dia menginvestasikan banyak waktu di dalamnya, menurut cerita yang diceritakan oleh ayah Jane.

“Sayangnya, suatu hari, terjadi kebakaran di panti asuhan. Anna sudah keluar, tetapi dia ingat saya. Dia naik kembali untuk menyelamatkan saya, tetapi dia meninggal dalam prosesnya. Saya baru berusia tujuh tahun saat itu. Dia adalah satu-satunya ibu yang pernah saya miliki, dan ketika dia menyelamatkan saya, itu adalah kesempatan kedua dalam hidup saya,” kenang wanita itu sambil menangis.

Jane menyadari bahwa dia berbicara kepada wanita yang dia ajak bicara adalah cerminan dari cinta, kebaikan, dan ketidakegoisan ibunya. Ibunya telah mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan seorang anak kecil yang tidak bersalah, yang memberi tahu Jane lebih dari yang bisa dia ketahui tentang ibunya.

“Saya berasumsi Anda adalah putri Anna. Anda dan ayah Anda beruntung memiliki dia dalam hidup Anda. Anna adalah orang yang luar biasa. Mantan rekannya di panti asuhan mengingatkan saya pada semua saat-saat indah yang kami habiskan bersama, dan saya menulis semuanya, karena saya ingin ingatannya tidak pernah dilupakan,” kata wanita itu kepada Jane.

Jane menghela nafas. Dia tidak mengalami banyak pengalaman dengan ibunya, karena dia masih balita ketika Anna meninggal. Meskipun dia ingin menyalahkan wanita di depannya atas kematian ibunya, dia tahu dia tidak harus disalahkan, karena ibunya membuat keputusannya sendiri pada hari itu.

“Saya Jane. Anda benar. Saya putri Anna dan ayah saya James. Siapa nama Anda?” Jane bertanya pada wanita itu.

“Aku Lisa. Senang bertemu denganmu. Terima kasih telah mendengarkan ceritaku, Jane, dan aku minta maaf jika aku entah bagaimana tidak menghormatimu dengan sering menempatkan bunga di makam ibumu,” jawab wanita itu.

Jane menggelengkan kepalanya dan menyuruhnya untuk tidak meminta maaf. Dia menyadari bahwa wanita itu kesepian, sama seperti dia. “Apakah kamu tinggal di dekat sini?” Jane bertanya.

Wanita itu menggelengkan kepalanya dan mengatakan dia tinggal di tempat penampungan tunawisma sekitar satu kilometer jauhnya dari kuburan. Jane mengungkapkan bahwa dia tinggal sendirian dan memiliki kamar ekstra di rumahnya.

“Ayo tinggal bersamaku untuk menjalani sisa hidupmu dengan nyaman,” dia menawarkan.

Lisa dengan cepat menolak, tapi Jane bersikeras. “Tolong, pertimbangkan. Itu yang diinginkan ibu.”

Sejak itu, Jane menerima Lisa. Mereka saling mengenal dan menemani setiap hari. Mereka seperti saudara – meskipun tidak dipersatukan oleh darah. Bergabung dengan cinta ibu mereka Anna pernah berbagi dengan keduanya menyatukan mereka, akhirnya tumbuh menjadi cinta bersama satu sama lain.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

Perbuatan baik tidak akan pernah terlupakan. Anna melakukan sesuatu yang luar biasa mulia dan tidak mementingkan diri sendiri untuk seorang gadis muda yang sangat dia cintai, bahkan jika itu mengorbankan nyawanya. Lisa, wanita yang dia selamatkan, memilih untuk terus menghormati Anna dengan cara yang sederhana, menolak untuk melupakan ingatannya.

Keluarga tidak selalu berarti darah, tapi cinta. Lisa tidak pernah memiliki seorang ibu, tetapi dia mengalami cinta keibuan melalui Anna. Demikian pula, Jane menjalani sebagian besar hidupnya tanpa keluarga sampai Lisa datang dan menjadi saudara perempuan baginya.

Bagikan cerita ini dengan orang yang Anda cintai. Itu mungkin menginspirasi mereka dan membuat hari mereka menyenangkan.(yn)

Sumber: news.amomama