Cara yang Benar Merawat Orangtua dengan Penyakit Alzheimer!

Erabaru.net. Semua orang tahu tentang penyakit Alzheimer. Sekali orangtua menderita penyakit Alzheimer, tidak hanya akan ada gangguan gerakan, tetapi komunikasi normal pun akan menjadi masalah.

Gejala paling langsung dari penyakit Alzheimer adalah kehilangan ingatan dan ketidakmampuan untuk berbicara. Jika Anda tiba-tiba menemukan bahwa orangtua Anda memiliki gejala ini, Anda harus pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan dan perawatan yang sesuai.

Dalam keadaan ini untuk waktu yang lama, hati orangtua juga sangat tersiksa, jadi sebagai anggota keluarga, kita harus mengingat 3 hal ini, agar tidak menyakiti orang tua.

  1. Sabar

Bagi keluarga penderita Alzheimer harus cukup sabar merawat lansia di hari biasa, dan tidak boleh mengabaikan mereka, jika tidak hati pasien akan semakin tidak nyaman dan kesepian, yang hanya akan memperparah derajat penyakitnya. Disarankan untuk menghabiskan waktu yang cukup dengan pasien pada hari-hari biasa, dan merawat mereka dengan cukup antusias, diyakini seiring berjalannya waktu, gejala pasien Alzheimer akan berangsur-angsur membaik.

  1. Menghormati kemauan orangtua

Dalam merawat pasien Alzheimer, kita harus memahami tujuan dan kebutuhan mereka dari sudut pandang pihak lain, sehingga kita dapat menyesuaikan rencana perawatan kita, singkatnya kita harus fleksibel, yang lebih kondusif untuk pemulihan penyakit. Selain itu, dalam proses keperawatan, kita harus menghormati keinginan pasien itu sendiri, dan menanyakan pemikiran mereka sendiri terlebih dahulu, sehingga membuat mereka merasa lebih baik dan pulih dari penyakit.

  1. Merawat sendiri

Ketika lansia menderita penyakit Alzheimer, berarti mereka kehilangan kemampuan untuk bertindak dan perlu diperhatikan oleh orang-orang di sekitarnya, namun beberapa anak menghabiskan lebih banyak waktu di tempat kerja atau bersama anak sepanjang hari, dan mereka mengabaikan orangtuanya, dan terkadang beberapa keluarga akan secara khusus mempekerjakan orang untuk merawat orangtuanya, dan tanpa sadar, praktik ini telah membuat pasien Alzheimer menjadi semakin parah.

Bagi orangtua, praktik ini berarti bahwa anak-anak tidak peduli lagi dengan mereka, yang dalam jangka panjang akan melukai perasaannya, membuat mereka semakin enggan untuk berkomunikasi dengan orang-orang di sekitar mereka, dan pada akhirnya mengarah pada masalah yang lebih serius.

Justru karena kebiasaan buruk kita dapat merugikan orangtua maka kita harus menggunakan cara yang benar untuk merawat pasien Alzheimer. Jadi, apa yang harus kita lakukan di hari kerja?

  1. Jaga kehidupan sehari-hari

Karena penderita Alzheimer memiliki kemampuan perawatan diri yang buruk dalam hal kebersihan makanan dan buang air kecil, maka mereka membutuhkan anggota keluarga untuk menjaganya, sederhananya mereka harus dilibatkan ketika mereka perlu melakukan sesuatu.

  1. Menjaga kebersihan yang baik

Kebersihan yang dimaksud di sini meliputi mulut, rambut, kulit dan kuku, dll., menyikat gigi setiap pagi dan sore hari, dan mengganti seprai dan pakaian dalam pasien tepat waktu.

  1. Perkuat pelatihan fungsional

Beberapa pasien tidak dalam kondisi serius, disarankan agar anggota keluarga menjaga kemampuan mereka untuk merawat diri mereka sendiri pada hari kerja, dan mengawasi dan membimbing mereka dalam proses, yang akan membantu pasien dengan penyakit untuk menunda penurunan kecerdasan.

Secara umum, saat merawat pasien Alzheimer, Anda harus melakukan hal-hal sesuai dengan keinginan pasien itu sendiri, dan Anda harus cukup sabar. Tidak hanya itu, ketika menderita penyakit ini, sebagian ingatan pasien telah hilang, jangan terlalu menuntut mereka harus mengingat hal-hal tertentu, dan jangan marah pada mereka, jika tidak, penyakitnya hanya akan menjadi lebih serius.(lidya/yn)

Sumber: jokerice