Istri Mengucapkan Selamat Tinggal kepada Suaminya, Putranya yang Berusia 4 Tahun Mengatakan Kata-kata Terakhirnya, Membuat Semua Orang Menangis

Erabaru.net. Di depan ruang operasi, pengakuan istri dan kata-kata anak-anaknya membuat orang menangis sedih. Berapa banyak keberanian yang diperlukan untuk membiarkan suami meninggalkan dunia dan menghidupi keluarga?

Aaron awalnya memiliki keluarga yang bahagia, istri yang berbudi luhur dan lembut, dan anak yang tampan dan lembut. Meski sibuk dengan pekerjaan, setiap hari ketika pulang ke rumah, makan makanan lezat buatan istrinya, dan melihat penampilan anak-anaknya yang berkelakuan baik, dia merasa kepenatan hari itu benar-benar hilang. Baginya, bahagia itu sederhana.

Tetapi tidak ada yang mengira bahwa langit akan memberikannya bencana, karena konstruksi yang tidak tepat, Aaron secara tidak sengaja mengalami musibah dan dikirim ke rumah sakit untuk menyelamatkan nyawanya.

Sang istri menatap suaminya yang tidak sadarkan diri, hatinya sakit dan air matanya mengalir.

Ketika kesehatan Aaron semakin memburuk, istrinya memikirkannya selama berhari-hari, dan akhirnya membuat keputusan untuk menandatangani formulir persetujuan menyumbangkan organnya, agar cinta suaminya terus bersinar.

Sebelum operasi, sang istri mengucapkan selamat tinggal terakhirnya kepada Aaron. Dia memegang tangan suaminya dengan erat, tersenyum dan menahan air mata dan berjanji: “Di kehidupan selanjutnya, kami telah membuat janji untuk menjadi suami istri lagi! Aku mencintaimu! “

Meskipun anaknya berusia 4 tahun itu tidak mengerti apa yang terjadi pada ayahnya, dia masih dengan hati-hati berbaring di tubuh ayahnya dan mendengarkan detak jantung terakhirnya di bawah bimbingan para profesional.

“Ayah, kamu tidak akan kesakitan lagi. Sang Buddha akan kembali menjemputmu sebentar lagi. Kamu akan bertemu Sang Buddha. Selamat tinggal, Ayah!”

Kata-kata kekanak-kanakan seperti itu membuat semua orang yang hadir tidak bisa menahan tangis.

Dan saat Aaron hendak didorong masuk ke ruang operasi, anaknya seperti merasakan sesuatu dan tak kuasa menahan tangis dan memanggil: “Ayah”. Adegan itu sangat menyayat hati.

Mungkin dia tidak mengerti apa artinya pergi ketika dia masih muda, tetapi dia tahu bahwa dia tidak akan pernah melihat ayahnya di masa depan.

Adegan seperti itu benar-benar menyentuh, hidup itu berharga, mari kita habiskan lebih banyak waktu dengan keluarga kita!(lidya/yn)

Sumber: kknsays