Wanita Diduga Hidup Kembali Selama Pemakamannya

Erabaru.net. Puluhan orang yang mengambil bagian dalam pemakaman di Peru terkejut setelah wanita yang dikuburkan diduga mulai menggedor peti mati dari dalam.

Akhir bulan lalu, Rosa Isabel Cespedes Callaca, seorang wanita 36 tahun dari Lambayeque, Peru, saudara iparnya, dan tiga keponakannya terlibat dalam kecelakaan mobil serius yang merenggut nyawa kedua orang dewasa dan meninggalkan anak laki-laki dengan cedera serius.

Pada tanggal 26 April, kerabat Rosa berkumpul di Lambayeque untuk membaringkan tubuhnya untuk beristirahat. Prosesi khidmat itu berjalan sesuai rencana, menurut saksi mata, tetapi pada satu titik orang-orang mulai mendengar suara benturan samar dari dalam peti mati wanita itu. Ketika tutupnya dibuka, para hadirin pemakaman terkejut melihat Rosa menatap balik ke arah mereka…

“Dia membuka matanya dan berkeringat,” kata penjaga pemakaman Juan Segundo Cajo. “Saya segera pergi ke kantor saya dan menelepon polisi.”

Masih sangat tidak percaya, keluarga wanita itu mengambil peti mati dan membawanya ke Rumah Sakit Referensi Ferrenafe di Lambayeque, dengan Rosa masih di dalam. Dokter di sana mengkonfirmasi tanda-tanda vital wanita itu, meskipun dia telah dinyatakan meninggal beberapa hari sebelumnya, dan memberinya dukungan hidup.

Sayangnya, Rosa meninggal hanya beberapa jam setelah dibawa ke rumah sakit, kali ini benar-benar. Namun, tidak ada yang bisa mengabaikan fakta bahwa dia telah hidup kembali hanya beberapa saat sebelum diturunkan ke tempat peristirahatan abadinya, dan keluarganya sekarang meminta jawaban.

“Kami ingin tahu mengapa keponakan saya bereaksi kemarin ketika kami membawanya untuk dimakamkan,” kata bibi Rosa. “Kami memiliki video di mana dia mendorong dan menyentuh peti mati.”

Polisi telah membuka penyelidikan atas masalah ini setelah kasus aneh itu menjadi viral, tetapi belum melaporkan temuan apa pun. Keluarga wanita itu percaya dia mengalami koma setelah kecelakaan mobil, tetapi itu menimbulkan pertanyaan: bagaimana para dokter awalnya kehilangan tanda-tanda vitalnya?

Beberapa orang bahkan melangkah lebih jauh dengan menyarankan bahwa rumah sakit dengan sengaja menyatakan Rosa meninggal untuk pertama kalinya karena mereka tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk menjaga seorang wanita dalam keadaan koma dengan bantuan hidup untuk jangka waktu yang lama. Mereka meminta penyelidikan menyeluruh untuk mengungkap kebenaran.(lidya/yn)

Sumber: odditycentral