Ibu Berusia 70 Tahun Menelepon Putranya Larut Malam untuk Mengatakan Dia Ingin Makan Pangsit, Putra Tertua dan Kedua Mengabaikannya, Ketika Putra Ketiga Kembali ke Rumah, Dia Menangis

Erabaru.net. Bibi Liu berusia 70 tahun, ketika dia masih muda, suaminya meninggal dalam kecelakaan lalu lintas. Meninggalkan dia dan ketiga putranya, dan kerabat mencoba membujuknya untuk menikah lagi, tetapi ketika Bibi Liu memikirkan kenangan hangat dengan suaminya sebelum kematiannya, dia enggan untuk menikah lagi dan memilih untuk membesarkan ketiga putranya sendirian.

Ketika orang bertambah tua, mereka cenderung lelah secara fisik dan mental dan tidak terkecuali Bibi Liu.

Pada suatu malam, ketika Bibi Liu hendak pergi tidur setelah mandi, dia secara tidak sengaja melihat salju yang turun di luar jendela. Saat itu, perasaan nostalgia bersama anak laki-laki tiba-tiba membanjiri hati saya. Ketiga putranya telah bekerja di luar kota, dan hanya menyisakan Bibi Liu di rumah.

Ketiga putranya memiliki sikap yang berbeda terhadap ibu mereka, tetapi satu-satunya kesamaan antara putra tertua Dalei dan putra kedua Erniu adalah, mereka tidak tahu bagaimana menghormati ibu mereka. Hanya putranya bungsunya, Saburo, yang membawa keutamaan berbakti, meskipun tempat dia bekerja sangat jauh dari kampung halamannya, saat dia sedang libur, dia pasti akan memilih untuk pulang menjenguk ibunya.

Bibi Liu memikirkannya sebentar dan memutuskan untuk memanggil anak-anaknya, bahkan jika dia hanya mendengar suara anak-anak, dia sudah sangat puas.

Ketika putra tertua melihat bahwa nama di panggilan adalah “Ibu”, di mengatakan sedang bekerja dan sibuk, jadi dia segera menutup teleponnya.

Hal yang sama juga dilakukan oleh putra keduanya. Di ujung telepon, dia memarahi ibunya: “Jam segini tidak tidur, malah ingin makan pangsit. Apakah itu sehat?”

Setelah beberapa menit, Bibi Liu dengan sedih menutup telepon, dan tiba-tiba air matanya mengalir, dia telah membesarkan putranya selama bertahun-tahun, dan akhirnya mendapatkan balasan seperti ini?

Tetapi setelah beberapa saat, sebelum nenek memutuskan apakah akan menelepon putra bungsunya atau tidak, teleponnya tiba-tiba berdering.

Benar saja, anak bungsu yang meneleponnya. Di ujung telepon, anak bungsunya memberitahu ibunya bahwa sudah turun salju, dan menyuruhnya untuk memakai pakaian hangat. Kemudian, setelah mendengarkan keinginan ibunya untuk makan pangsit, anak bungsunya mengatakan bahwa dia akan libur, dan akan pulang untuk membuat pangsit untuknya.

Setelah itu, Bibi Liu berbicara lama dengan anak bungsunya, dan ibu dan anak itu mengungkapkan kerinduan mereka satu sama lain. Setelah menutup telepon, hatinya penuh dengan perasaan campur aduk. . .

Putra bungsunya bekerja di tempat lain sepanjang tahun dan semakin sedikit menghabiskan waktu dengan ibunya.

Setelah Saburo tertidur, dia benar-benar bermimpi bahwa ibunya terus menangis dan memanggil namanya, ketika dia bangun, langit masih gelap.

Dia gelisah dan selalu merasa ada yang tidak beres, jadi dia memberitahu istrinya dan pulang mengunjungi ibunya sendirian.

Satu setengah jam kemudian, Saburo turun dari bus dan berjalan pulang di atas salju yang tebal. Mendorong membuka pintu kamar ibunya, pemandangan di depannya membuatnya tercengan.

Ternyata rumah itu dipenuhi dengan bau arang yang kuat, dan sang ibu terbaring tak bergerak di tempat tidur, dia pasti bau gas.

Saburo tahu ada yang tidak beres, dan setelah menggendong ibunya keluar dari pintu, dia segera menelepon ambulans.

Setelah beberapa penyelamatan, sang ibu akhirnya bangun, tetapi dokter mengatakan bahwa kondisi ibu yang lemah saat ini mungkin tidak akan bertahan lama.

Saburo menahan tangis karena dia tidak bisa membiarkan ibunya melihat betapa sedihnya dia.

Bibi Liu menahan napas terakhirnya, memegang tangan putra ketiganya, dan mengucapkan kalimat terakhir dalam hidupnya:

“Ibuku merindukanmu kemarin, jadi ibu menelepon dua saudaramu, tetapi aku tidak menyangka bahwa kamu adalah satu-satunya yang kembali. Anak yang baik, meskipun ibu telah miskin sepanjang hidupnya, ibu telah menabung sedikit uang. Uang ini untuk kamu, kamu tidak perlu memberikannya kepada Dalei dan Erniu…”

Setelah mengatakan ini, Bibi Liu perlahan menutup matanya. Saburo tidak bisa menahannya lagi, dia berbaring di tempat tidur dan menangis dengan sedih.

Dia memanggil saudara-saudaranya dan memberi tahu mereka kematian ibunya, tetapi mereka berdua berperilaku sangat dingin.

Kedua kakaknya hanya mengatakan bahwa dia tidak bisa pulang karena tidak bisa cuti dan meminta Saburo untuk mengurus pemakaman.

Setelah kembali ke rumah, dia mengeluarkan sebuah kota dari lemari dan di dalamnya ada buku tabungan. Saat membuka buku tabungan dia melihat ada saldo 400.000 yuan.

Dia melihat buku tabungan di tangannya, dan memikirkan tentang panggilan telepon itu lagi, dan dia menangis.(yn)

Sumber: coolsaid