Ibu Tiri Berusia 54 Tahun Terlalu ‘Sayang’ kepada Menantu Laki-lakinya, Dibenci oleh putrinya, Ibu Tirinya Meninggal, dan Meninggalkan Catatan yang Mengungkap Kebenarannya

Erabaru.net. A Lian, tinggal di Guangzhou, dia sangat membenci ibunya setelah menikah. Ada satu alasan yang menjadi penyebabnya, yaitu, ibu tirinya terlalu ‘baik’ kepada menantunya A Hong !

Kebaikan semacam itu, telah melewati batas, dan seharusnya tidak muncul di antara ibu mertua dan menantu laki-laki. Terlebih lagi, dia bukan ibu kandung A Lian, tetapi istri kedua ayah A Lian ketika dia berusia 3 tahun.

Ibu tirinya memperlakukan A Lian dengan sangat baik dan memperlakukannya seolah-olah dia adalah putri kandungnya sendiri, ibu dan anak perempuannya seperti saudara perempuan.

Ibu tirinya adalah wanita yang menawan. Dia sekarang berusia 50-an, dan dia tidak terlihat tua sama sekali.

Pertama kali A Hong, datang ke rumah, ibu mertuanya memuji perilakunya yang baik. A Lian sangat senang ketika mendengarnya.

Belakangan ibu tiri memiliki hubungan yang baik dengan A Hong, dan sering memujinya di depan A Lian.

Setelah sekian lama, A Lian menemukan ada yang tidak beres antara suaminya dan ibu tirinya. Suatu ketika, A lian dan suaminya datang ke rumah orangtua.

Secara tidak sengaja, dia melihat ibu tirinya menatap punggung suaminya dengan mata berbinar.

Saat tidur di rumah pada malam hari, ibu tiri ini sering masuk kamar.

Di pagi hari akan membantu melipat selimut, mencuci pakaian kotornya, dan juga membuatkan makanan lezat untuk suaminya.

Yang paling ekstrim adalah ketika A Hong lupa membawa baju ganti, ibu tirinya dengan sukarela pergi ke toko untuk membelikan kaus kaki dan pakaian dalam untuk menantunya!

Ini semua adalah apa yang seharusnya dilakukan A Lian sebagai seorang istri, tetapi ibu tirinya buru-buru untuk melakukannya, A Lian merasa sangat tidak nyaman.

Alian bertanya kepada orang pintar dan ternyata ibu tirinya begitu menyayangi menantunya.

Sejak saat itu, saat A Lian pulang ke rumah orangtuanya, dia pulang sendirian dan tidak pernah mengajak suaminya.

Suatu hari suaminya mengatakan bahwa dia akan pergi ke rumah untuk menunjukkan kesalehannya, tetapi A Lian melarangnya dan langsung memarahinya, dan berkata apakah dia menyukai ibunya.

Setelah mendengar itu, suaminya marah karena apa yang dikatakan istrinya tidak masuk akal

Hubungan antara A Lian dan ibu tirinya menjadi semakin jauh. Kemudian, ketika mereka sampai di rumah, mereka bahkan tidak berbicara sepatah kata pun. Mereka duduk bersama dan memasang wajah yang buruk.

Ibu tiri menghela nafas berkali-kali karena hal ini. Setelah beberapa dekade, ibu tiri A Lian meninggal dunia.

Pada saat memilah barang-barang milik ibu tirinya, A Lian menemukan catatan ibunya di meja samping tempat tidurnya.

Ternyata ibu tiri itu sebenarnya adalah ibu kandung A Hong! Pantas saja ibu tiri tidak pernah pergi ke rumah A Hong untuk bertemu mertuanya!

Setelah membacanya, A Lian menangis dan menyerahkan surat itu kepada suaminya, ketika suaminya melihatnya, matanya langsung memerah.

Ternyata ibu tiri itu berulang kali mengalami kekerasan dalam rumah tangga setelah menikah dengan suami pertama, dan hidupnya sangat sengsara.

Begitu suaminya mabuk dan melakukan kekerasan, dia tidak tahan lagi dan lari dari rumah.

Kemudian, dia bertemu ayah A Lian. Awalnya ibu tirinya ingin membawa putranya untuk tinggal bersamanya, namun, ayah A Lian tidak berencana untuk memiliki anak lagi setelah menikah, jadi dia hanya berharap ibu tirinya dapat memperlakukan A Lian seperti anaknya sendiri, jika tidak dia lebih baik melajang.

Begitu ibu tiri mendengarnya, dia tidak bisa mengucapkan kata-kata begitu sampai di bibirnya, karena dia telah terluka oleh perasaannya, dia sangat takut kehilangan pria yang sangat dia cintai.

Jadi dia menyembunyikan fakta bahwa dia sudah menikah dan punya anak. Sekarang kebenaran telah terungkap, A Lian dan suaminya menangis.(lidya/yn)

Sumber: ezp9