Gadis Memegang Tangan Pria Kotor untuk Membantunya Menaiki Tangga, Ibunya yang Sakit Mendapat 7 Miliar untuk Operasi Sebagai Hadiah

Erabaru.net. Tindakan kebaikan seorang gadis berusia 6 tahun dalam membantu seorang pria tunawisma yang lemah dalam menaiki tangga secara tak terduga dihargai ketika perawatan ibunya dibayar.

Lucy Stephen adalah seorang gadis kecil berusia 6 tahun tetapi jauh lebih dewasa dan intelektual untuk anak seusianya. Orangtuanya, Edward dan Anna, membesarkannya untuk bersikap baik kepada semua orang yang membutuhkan, dan dia selalu begitu.

Misalnya, setiap hari, Lucy kecil akan meninggalkan sedikit makan siangnya untuk Tommy, anak anjing malang yang cukup ramah dengan penjaga keamanan sekolahnya dan mulai menyukainya sejak dia memberinya makanan. Atau jika Lucy melihat temannya yang membutuhkan, dia tidak akan ragu untuk membantu.

Sayangnya, ibu Lucy sedang dalam perjalanan pulang kerja suatu hari ketika dia terlibat dalam kecelakaan mobil. Dia dikurung di tempat tidur dan membutuhkan operasi tulang belakang yang mahal.

Orangtua Lucy adalah pekerja kasar, dan mereka tidak mampu membayar biaya operasi yang mahal. Bahkan menggabungkan dana tabungan dan asuransi tidak akan cukup. Mereka mencoba meminta bantuan teman dan tetangga yang sebelumnya telah mereka bantu, tetapi tidak ada yang melangkah maju untuk membantu mereka karena uang yang dibutuhkan untuk operasi itu cukup besar.

Orangtua Lucy putus asa pada saat itu, percaya bahwa semua perbuatan baik dan kebaikan mereka kepada orang lain menjadi sia-sia. Mereka tidak mendapatkan dukungan apa pun saat mereka sangat membutuhkannya, meskipun mereka telah membantu semua orang yang membutuhkan. Mereka telah putus asa bahwa ada orang yang akan membantu mereka dan tidak yakin apa yang harus dilakukan selanjutnya sampai sesuatu yang tidak terduga terjadi suatu hari…

Lucy dan teman-temannya, Rebecca dan Ava, sedang berjalan di jalan menuju toko kue ketika mereka melihat seorang pria tunawisma mencoba menaiki tangga ke taman di lingkungan mereka.

Lucy berhenti dan menatap pria itu. “Oh, tidak,” dia menghela napas. “Sepertinya dia butuh bantuan.”

“Lucy!” Rebecca berbalik ketika dia melihat Lucy tidak mengikuti mereka. “Apa yang terjadi?”

“Dia membutuhkan bantuan kita,” jawab Lucy sambil menunjuk pria tunawisma itu. “Dia tidak bisa menaiki tangga.”

“Tapi dia sangat kotor,” keluh Ava. “Mama menganggap tunawisma itu jorok… Kita tidak boleh dekat-dekat dengan mereka.”

“Itu benar, ibuku juga mengatakannya. Dia memberitahuku bahwa mereka terkadang melakukan hal-hal buruk pada anak-anak. Ayo pergi, Lucy. Jauhi dia.”

“Tapi,” Lucy tidak bisa mengalihkan pandangannya dari pria yang hampir tidak punya energi untuk melakukan apa pun. Dia naik satu langkah dan tenggelam di atasnya. Dia menghembuskan napas berat juga, dan tangannya gemetar.

Lucy bisa melihatnya kesakitan. “Aku harus membantunya. Dia tidak akan pernah menyakiti kita. Kata ibu, membantu orang yang membutuhkan adalah hal yang baik!” Dan dengan itu, dia berlari ke pria itu. Rebecca dan Ava bertukar pandang, dan meskipun mereka tidak ingin membantu pria itu, mereka mengikuti Lucy.

Namun, saat mereka semakin dekat dengan pria itu, Ava meraih tangan Lucy. “Lucy,” katanya sambil memegangi hidungnya. “Dia sangat bau! Tolong, ayo kembali.”

“Ya, Lucy! Dia terlihat menakutkan!” Rebecca menimpali.

“Gidis-gadis!” Lucy mengerutkan kening. “Itu kejam. Dia hanya seorang gelandangan. Aku membantunya!”

“Tapi—” Pria itu mengangkat kepalanya dan menatap gadis-gadis itu sebelum Ava bisa mengatakan apa-apa.

“Tolong,” dia memohon, suaranya dalam dan merintih. “Aku bukan orang jahat. Aku hanya butuh bantuan. Bisakah kamu membantuku menaiki tangga?”

Suara berat pria itu mengagetkan Ava dan Rebecca. “Maaf, tapi kita harus pergi,” kata Rebecca saat dia dan Ava mundur selangkah. Akhirnya, mereka melarikan diri.

Lucy menggelengkan kepalanya dan mendekati pria itu. “Aku minta maaf atas apa yang dikatakan teman-temanku. Mereka tidak buruk. Mereka kadang-kadang jahat. Biarkan aku membantumu,” tambahnya sambil tersenyum, meraih tangan kasar pria itu yang tertutup debu.

Dengan air mata di matanya, pria itu tersenyum padanya. “Terima kasih banyak, sayang. Kamu sangat bijaksana. Semoga Tuhan memberkatimu!”

“Ibu dan ayahku selalu bilang kita harus baik sama semua orang,” katanya riang.

“Tapi tanganmu,” katanya khawatir. “Mereka gemetar. Apakah kamu baik-baik saja?”

“Aku belum makan berhari-hari, sayang,” jawabnya sambil menghela napas. “Aku hanya perlu istirahat, jadi aku berjalan ke taman.”

Lucy berhenti. “Jika kamu menungguku di sini, aku bisa membawakanmu makanan dari rumahku. Tapi pertama-tama, aku akan membawamu ke taman, oke?”

“Oh, terima kasih, terima kasih!” pria itu menangis bahagia.

Lucy bergegas pulang setelah membantu pria itu ke bangku taman. Ibunya ada di kamarnya, dan ayahnya sedang bekerja. Dia dengan cepat memasukkan roti, susu, dan biskuit ke dalam tas dan kembali ke taman untuk menawarkannya kepada pria itu sebelum ibunya melihatnya.

Namun, ketika dia tiba di taman, dia melihat pria itu tidak sadarkan diri dan tergeletak di tanah. “Tuan,” katanya khawatir. “Tolong bangun! Oh tidak…dia sakit! Apa yang harus aku lakukan?” dia bertanya-tanya.

Tiba-tiba, Lucy berbalik dan melihat seorang wanita berdiri di kejauhan, berbicara di teleponnya. Dia bergegas ke arahnya dan menarik mantelnya untuk mendapatkan perhatiannya. “Permisi, bisakah Anda membantu saya?”

Wanita itu berbalik menghadapnya dan tersenyum. “Tentu. Apa yang kamu butuhkan, sayang?”

“Ada seorang pria di sana. Dia butuh bantuan!” dia menangis dan dengan cepat membawa wanita itu ke pria tunawisma. Wanita itu segera menelepon 911 ketika dia melihat pria itu di tanah. Ambulans tiba dengan cepat, dan wanita itu serta Lucy menemaninya ke rumah sakit.

Tak lama kemudian, seorang dokter datang untuk memeriksa pria itu tetapi menjadi pucat ketika dia melihat wajah pria itu.

“Ayah?” kata dokter kaget. “Apa yang terjadi padanya? Dan di mana kamu menemukannya seperti ini?”

“Kami menemukannya di sebuah taman,” kata wanita itu. “Gadis ini menemukannya. Saya kebetulan berada di sekitar dan membantu. Dia juga bersikeras untuk datang ke sini bersamanya.”

“Tolong bawa dia ke dalam segera,” dokter menginstruksikan pada petugas. “Dan beri tahu dr. Stevens tentang situasinya. Katakan padanya bahwa pasien harus diawasi dengan ketat.”

Saat pria tunawisma itu dibawa ke dalam, dokter itu berjongkok di depan Lucy dan bertanya, “Di mana kamu menemukannya? Apa yang terjadi padanya?”

“Saya menemukannya di tangga taman. Dia sangat lemah, jadi saya membawakannya makanan dari rumah,” jelasnya sambil mengangkat tasnya yang berisi barang-barang yang dia ambil dari rumahnya. “Apakah dia akan baik-baik saja?”

“Terima kasih telah membantunya,” kata dokter itu sambil tersenyum. “Dia akan baik-baik saja. Kamu harus pulang sekarang karena orangtuamu mungkin khawatir.”

Lucy hendak meninggalkan rumah sakit bersama wanita itu, tetapi dia tiba-tiba berhenti. “Bisakah kamu merawat semua orang?” dia bertanya, menoleh ke dokter. “Bahkan ibuku?”

“Tentu saja,” jawab dokter.”Asalkan kamu memberi tahu saya mengapa dia sakit.”

“Ibuku perlu dioperasi,” desah Lucy. “Tapi dia bilang kita tidak punya cukup uang. Masih bisakah kamu membantunya? Dia punggungnya terluka dan tidak bisa bergerak.”

“Bisakah kamu memberi tahu saya alamat kamu?” tanya dokter sambil tersenyum. “Aku akan datang untuk memeriksanya.”

Lucy memberikan alamatnya dan dia mencatatnya. “Terima kasih,” katanya sambil berjalan pergi.

Keesokan harinya, ada ketukan di pintu Lucy. dr Scott Dillard datang ke rumahnya dan menawarkan untuk menutupi biaya operasi Anna, total 530.000 dollar ( sekitar Rp 7,7 miliar ) !

“Saya harap sekarang Anda tidak akan kesulitan membayar pengobatan,” katanya sambil tersenyum.

Orangtua Lucy bingung mengapa orang asing mau membantu mereka. “Siapa Anda? Dan mengapa Anda membantu kami?” mereka bertanya, bingung.

Scott memberi tahu mereka apa yang terjadi, dan bagaimana Lucy membantu ayahnya, Connor.

Scott mengaku sudah lama berselisih dengan Connor karena Connor meninggalkan dia dan ibunya setelah jatuh cinta pada wanita lain.

Scott tidak pernah bisa memaafkan ayahnya, dan mereka tidak berbicara selama bertahun-tahun. Ketika istri kedua Connor meninggal, anak-anaknya mengusir Connor dari rumah, dan dia menjadi tunawisma. Scott tidak tahu sampai dia bertemu ayahnya di rumah sakit.

“Saya tidak tahu bagaimana harus berterima kasih kepada putri Anda,” katanya. “Anda telah membesarkannya dengan baik. Dia anak yang luar biasa!”

Orang tua Lucy bertukar pandang terkejut, sedikit malu dengan bagaimana kebaikan putri mereka akhirnya membantu mereka.

Mereka telah kehilangan kepercayaan pada kebaikan ketika tidak ada yang membantu mereka, tetapi kemudian putri mereka yang berusia 6 tahun menyalakan kembali keyakinan mereka dalam kebaikan ketika bantuan datang kepada mereka semua sebagai hasil dari perbuatan baik.

Mereka berterima kasih kepada Scott karena cukup perhatian untuk membantu mereka. Seminggu kemudian, operasi Anna diatur, dan berjalan lancar.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

  • Kebaikan selalu menuai kebaikan. Lucy membantu Connor ketika dia membutuhkan bantuan, tanpa mengharapkan imbalan apa pun. Kemudian, Scott membantunya dengan operasi Anna.
  • Kebaikan adalah penyakit menular. Lucy baik hati dan tidak segan-segan membantu Connor. Demikian pula, Scott tidak segan-segan membantu Anna saat mengetahui kondisinya dari Lucy. (lidya/yn)

Bagikan cerita ini dengan orang yang Anda cintai. Itu mungkin menginspirasi mereka dan membuat hari mereka menyenangkan.(lidya/yn)

Sumber: news.amomama