Ibu Lansia Meminta Putranya untuk Mengunjunginya, Dia Melakukannya 2 Tahun Kemudian dan Menemukan Makam Bukan Rumahnya

Erabaru.net. Seorang putra mengabaikan ibunya selama bertahun-tahun, hanya untuk merasa bersalah karena tidak pernah mengunjungi ibunya meskipun dia meminta. Bertahun-tahun kemudian, dia kembali ke kampung halaman mereka untuk menemuinya, hanya untuk menemukan makam alih-alih rumah ibunya di tanah lama mereka.

Caitlyn berusia 60-an dan tinggal di kota kecil dan tenang. Putranya, Gregory, memilih pindah ke kota lain untuk meniti karir di dunia usaha.

Sejak lulus kuliah, Gregory tidak pernah mengunjungi ibunya. Mereka hanya berhubungan melalui telepon selama beberapa tahun, sampai suatu hari, Caitlyn tidak bisa menahan diri lagi dan merencanakan kunjungan ke kampung halaman baru Gregory.

Caitlyn naik bus dan pergi ke tempat tinggal putranya. Dia menerima surat darinya di masa lalu, jadi dia pergi ke alamat yang tertera di amplopnya.

Sayangnya, ketika dia membunyikan bel pintu, orang lain yang membukakan pintu. “Hai, maaf mengganggumu,” kata Caitlyn. “Apakah Gregory Smith, anakku, masih tinggal di sini?”

Orang asing itu bingung sampai dia ingat nama itu. “Ah, Gregory. Tidak, dia pindah. Aku membeli rumah ini darinya,” ungkapnya.

Caitlyn sedih dengan tanggapan orang asing itu dan kecewa karena Gregory tidak pernah memberitahunya bahwa dia telah pindah dari rumahnya. Dia menunduk, kalah, bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan sampai perjalanan bus berikutnya kembali ke kotanya, masih dalam beberapa jam.

Kemudian seorang tetangga mendekatinya saat dia berdiri di trotoar. “Apakah kamu mencari Gregory?” dia bertanya.

Caitlyn mengangguk. “Apakah kamu tahu anakku?”

Wanita itu mengungkapkan bahwa dia dan Gregory masih tetap berhubungan. Dia memberikan alamat kantor Gregory, dan Caitlyn berjalan ke sana dengan penuh semangat.

Saat dia sampai di gedung kantor Gregory di kawasan bisnis kota, dia kagum melihat begitu banyak gedung pencakar langit. Dia memasuki gedung dan naik lift, dan dia tiba-tiba mulai merasa pusing dan tidak nyaman. Dia tidak terbiasa dengan ketinggian yang begitu tinggi.

Begitu dia sampai di lantai yang tertulis di selembar kertas, seorang resepsionis menyambutnya di pintu. “Apa yang bisa saya bantu?” dia bertanya.

“Halo, saya di sini untuk menemui Gregory Smith. Apakah dia di sini?” Caitlyn memberitahunya, melihat melewati meja resepsionis dan ke ruang kantor.

“Boleh aku tahu siapa kamu?” jawab resepsionis.

“Saya Caitlyn Smith. Saya ibunya,” jawab Caitlyn pelan. Resepsionis tampak terkejut mengetahui bahwa Caitlyn adalah ibu Gregory. Dia menelepon kantornya untuk memberi tahu dia bahwa dia mengizinkan ibunya masuk.

Resepsionis membawa Caitlyn melewati lautan bilik sampai mereka mencapai kantor sudut dengan pintu setinggi langit-langit. Caitlyn tidak percaya betapa dewasanya putranya ketika dia masuk.

“Hai, Greg,” katanya, memeluk putranya dengan erat.

“Aku minta maaf karena menerobos masuk dalam waktu singkat. Aku hanya merindukanmu dan ingin melihat bagaimana keadaanmu,” teriak Caitlyn. “Mengapa kamu berhenti berkunjung? Ibu belum mendengar kabar dari kamu selama beberapa bulan, dan saluran telepon kamu selalu sibuk. Ibu tidak tahu bagaimana menghubungi kamu. Itu sebabnya ibu memutuskan untuk pergi menemuimu.”

“Maaf, Bu. Saya sangat sibuk dengan pekerjaan. Dalam beberapa tahun terakhir, saya tidak melakukan apa pun untuk kehidupan pribadi saya. Pekerjaan saya adalah hidup saya,” jelasnya. Caitlyn sedih mendengar ini, karena dia selalu mengajari putranya untuk tidak serakah.

“Tidak apa-apa, nak,” katanya pelan. “Aku mengerti. Tapi… akhir pekan Hari Ibu akan datang. Apa menurutmu kamu bisa berkendara ke rumah kami? Aku berjanji akan membuatkan pai lemon favoritmu!”

Gregory memeriksa kalendernya. “Aku tidak tahu, bu. Aku tidak yakin apakah aku bisa melakukannya. Atasanku membutuhkanku sepanjang waktu, dan jika dia meneleponku pada akhir pekan itu dan aku keluar kota, promosiku mungkin akan dibuang ke jendela. Aku sangat dekat,” jawabnya.

Caitlyn menghela nafas, menahan air matanya. Dia mengangguk dan berkata dia tidak ingin mengganggu pekerjaan putranya.

“Melihatmu hari ini sudah cukup baik bagiku,” katanya, dan dia kembali ke rumah pada hari yang sama.

Dua tahun berlalu, dan Gregory tidak mengunjungi ibunya. Namun, tahun itu, dia mendengar rekan-rekannya berbicara tentang Hari Ibu dan rencana mereka untuk ibu dan istri mereka. Gregory ingat ibunya dan merasa bersalah telah mengabaikannya begitu lama.

Dia berkendara ke kampung halamannya yang lama, dengan penuh semangat mengemudi menuju rumah tempat dia dilahirkan dan dibesarkan. Ketika dia sampai di sana, yang mengejutkannya, ibunya tidak ada di sana, dan juga tidak ada rumah. Apa yang dilihatnya adalah lapangan terbuka dengan beberapa kuburan baru.

“Apa? Apa yang terjadi di sini?” katanya pada dirinya sendiri. “Tidak mungkin…”

Dia bergegas ke kuburan untuk memeriksa apakah nama ibunya ada di salah satu kuburan. Dia lega mengetahui bahwa itu bukan. “Di mana dia sekarang?” dia menghela napas, tiba-tiba menjadi gugup.

Gregory pergi dari rumah ke rumah sampai seseorang bisa memberitahunya di mana ibunya berada. Dia akhirnya menemukan bahwa dia tinggal di sebuah trailer kecil dan dia bergegas ke sana.

Begitu dia melihatnya, dia memeluknya erat-erat. “Oh, ibu, aku sangat senang kamu baik-baik saja.”

Caitlyn terkejut, karena dia tidak pernah mengira Gregory akan datang menemuinya. “Aku tidak berharap kamu datang,” katanya.

“Aku sangat takut kehilanganmu, bu. Maaf karena tidak bersamamu selama bertahun-tahun. Aku tidak percaya aku membiarkan semua waktu itu sia-sia,” kata Gregory dengan air mata berlinang. “Apa yang terjadi dengan rumahmu?”

Caitlyn menjelaskan bahwa dia telah mengambil pinjaman ketika Gregory pindah ke luar kota untuk kuliah. Dia mengambil pinjaman lain untuk membayar mobil pertamanya tetapi tidak dapat membayar kembali pinjamannya.

“Ibu kehilangan tanah kita karena ibu tidak bisa mengurus pertanian sendirian. Ibu tidak bisa membayar bank, jadi ibu mencoba meminta bantuan kamu, tetapi ibu melihat betapa sibuk dan stresnya kamu dengan pekerjaan. Ibu tidak mau membebanimu, jadi ibu menjual rumah kita untuk melunasi semuanya,” ungkap Caitlyn.

“Bu, seharusnya kamu memberitahuku. Ini terjadi karena aku,” katanya, merasa lebih bersalah.

“Nak, ibu tidak ingin menjadi beban bagimu. Yang ibu inginkan hanyalah kamu bahagia. Jangan khawatirkan ibu; ibu baik-baik saja di sini,” dia meyakinkannya.

Gregory menangis dan terus memeluk ibunya. Dia meminta maaf sebesar-besarnya, meminta pengampunan karena mengabaikannya selama bertahun-tahun. Dia memaafkannya dan mengatakan dia tidak perlu khawatir.

“Jangan khawatir, nak. Yang ibu minta adalah apakah kamu punya waktu, untuk mengunjungi ibu lebih sering. Ibu sangat mencintaimu dan memikirkanmu setiap hari. Di usia tua ini, sulit bagi ibu untuk meninggalkan kota,” akunya .

Gregory tidak akan membiarkan ibunya mengalami kesulitan lagi. Dia membelikannya rumah baru dan pindah ke kotanya dengan berhenti dari pekerjaannya dan memulai bisnis baru.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

  • Habiskan waktu dengan orang yang Anda cintai sebelum terlambat. Waktu adalah emas, dan Gregory beruntung menyadari hal ini sebelum terlambat. Dia mengabaikan ibunya selama bertahun-tahun sampai dia menyadari bahwa dia seharusnya tidak pernah melakukan ini sejak awal.
  • Tidak pernah terlambat untuk memulai kembali. Meskipun promosi menunggunya, Gregory berhenti dari pekerjaannya untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan ibunya. Ini memungkinkan dia untuk memulai lagi dengan menjalankan bisnisnya sendiri dan lebih mementingkan hubungan pribadinya.

Bagikan cerita ini dengan orang yang Anda cintai. Itu mungkin menginspirasi mereka dan membuat hari mereka menyenangkan.(lidya/yn)

Sumber: news.amomama