Ibu Miskin Membeli Sepatu Bayi Bekas di Pasar Loak, Saat Mengenakan pada Anaknya Mendengar Suara ‘Krek’ dari Dalam

Erabaru.net. Seorang ibu miskin membelikan bayinya sepasang sepatu bekas di pasar loak. Sedikit yang dia tahu bahwa pembelian itu akan menuntunnya untuk menemukan sesuatu yang akan mengubah jalan hidupnya untuk selamanya.

Sophia berjalan melalui pasar loak di lingkungannya, berharap untuk membeli beberapa barang untuk gadis kecilnya. Dia memilih untuk membeli dari pasar loak, karena dia tidak mampu membeli barang-barang baru di mall.

Saat berjalan melalui lorong meja dan rak, dia menemukan sepasang sepatu bayi merah mengkilap yang indah. Ketika dia melihat lebih dekat, dia menyadari bahwa ukuran itu sempurna untuk putrinya yang berusia satu tahun.

Pemilik kios melihat minat Sophia dan memutuskan untuk menawarkannya. “Hai, Bu,” sapa penjual itu. “Itu adalah pasangan cantik yang tidak pernah dikenakan putriku. Saya menjualnya seharga sepuluh dollar,” katanya.

Sophia tersenyum meminta maaf. “Cantik memang, tapi saya khawatir saya tidak akan bisa membawanya pulang. Saya hanya punya tujuh dollar terakhir,” jelasnya.

Penjual menggelengkan kepalanya dan memberi tahu Sophia untuk tidak khawatir. “Saya akan memberikannya kepada Anda seharga tujuh dolar sehingga Anda dapat membawanya pulang ke putri Anda. Nama saya Emma; tolong anggap itu hadiah dari saya,” katanya, mengemasi sepatu untuk dibawa pulang oleh Sophia.

Sophia berterima kasih kepada Emma atas kebaikannya, berbagi bahwa sepatu itu akan menjadi hadiah ulang tahun yang bagus untuk putrinya yang baru saja berusia satu tahun.

Dia dengan bersemangat berjalan pulang, kembali ke rumah tua yang ditinggalkan tempat dia dan putrinya tinggal. Tempat itu gelap dan lembab, karena mereka tidak memiliki listrik dan mengandalkan lampu surya untuk penerangan.

“Aku pulang, sayangku,” katanya sambil menggendong gadis kecilnya yang baru saja bangun dari tidur siangnya. “Mama membelikanmu sesuatu dari pasar loak,” tambahnya dan mengenakan sepatu merah pada putrinya.

Tiba-tiba, Sophia mendengar suara berderak dari dalam salah satu sepatu. Dia mengintip ke dalam sepatu dan melihat catatan yang digulung. Bunyinya: “Sepatu ini sangat berarti bagi kami. Kami berharap itu akan menjadi berharga bagi Anda juga. Jagalah anak Anda dengan baik, karena kami tidak dapat menyelamatkan anak kami.”

Sophia ingat apa yang dikatakan penjual, Emma, ​​kepadanya: Itu adalah pasangan cantik yang tidak pernah dikenakan putriku. Pernyataan itu sekarang terngiang-ngiang di kepalanya lagi dan lagi.

Bingung, dia memutuskan untuk kembali ke pasar loak dengan gadis kecilnya di belakangnya. Dia pergi ke kios Emma dan mengembalikan sepatunya. “Maaf aku mengambil sesuatu yang berharga darimu. Jika itu sangat berarti bagimu, kamu bisa menyimpannya,” katanya.

Eomma menggelengkan kepalanya. “Jangan khawatir. Kamu pantas memilikinya. Gadis kecil yang cantik ini akan terlihat bagus memakainya. Siapa namanya?” katanya sambil menepuk-nepuk kaki bayi itu.

“Ini Natalia,” jawab Sophia. “Kami hanya tidak ingin mengambil sesuatu yang tampaknya memiliki banyak nilai sentimental,” katanya lagi.

Kali ini, Emma memutuskan untuk membagikan kisahnya. “Apakah kamu ingin duduk sebentar?” katanya, menawarkan bangku kepada Sophia yang mengangguk.

“Soalnya, saya tidak bisa hamil untuk waktu yang lama, meskipun saya dan suami saya ingin menjadi orangtua,” ungkap Emma. “Ketika Tuhan akhirnya memberi kami seorang anak, saya mengalami kehamilan yang sangat sulit sehingga putri saya tidak hidup lama setelah saya melahirkan.”

“Kami mencoba segala yang kami bisa untuk menyelamatkannya – perawatan, operasi, apa pun yang mungkin berhasil. Pada akhirnya, malaikat kecil kami masih meninggal. Para dokter memberi tahu saya bahwa tidak ada kesempatan bagi saya untuk hamil lagi, karena itu akan berisiko dengan hidupku,” kata Emma dengan senyum sedih di wajahnya.

“Aku ikut sedih mendengarnya, Emma,” kata Sophia. Dia terdiam, dan dia tidak tahu bagaimana menghibur Emma, ​​​​terutama karena mereka tidak saling mengenal dengan baik.

“Tidak perlu menyesal. Begitulah hidup,” desah Emma. “Kami di sini di pasar loak untuk menjual beberapa barang yang kami beli untuk malaikat kami. Kami kehilangan banyak uang karena mencoba menyelamatkannya, jadi menjual barang entah bagaimana akan menutupi lubang keuangan kami,” ungkapnya.

Sophia merasa nyaman berbicara dengan Emma. Mereka seperti sudah saling kenal selama bertahun-tahun. Dia juga merasa cukup nyaman untuk berbagi cerita. “Aku seorang ibu tunggal untuk gadis tersayang ini,” katanya kepada Emma, ​​memiringkan kepalanya ke arah Natalia, yang sedang sibuk bermain dengan beberapa mainan di atas meja.

“Saya dulu tinggal bersama orangtua saya, tetapi mereka tidak mendukung perjalanan keibuan saya. Mereka ingin Natalia untuk diadopsi, tetapi saya tidak bisa. Jadi saya meninggalkan rumah, dan sekarang kami tinggal di rumah tua mendiang nenek saya. Itu ditinggalkan, jadi tidak ada listrik, dan saya mendapatkan air dari sumur terdekat,” Sophia berbagi.

“Penghasilan saya tidak banyak. Saya seorang penata rambut yang pergi dari pintu ke pintu menanyakan apakah ada yang perlu potong rambut. Tentu saja, tidak semua orang melakukannya, jadi hampir tidak ada cukup uang untuk bertahan hidup. Sebagian besar untuk membeli susu, karena saya tidak bisa memproduksi ASI yang cukup untuk Natalia,” lanjutnya.

Emma merasa kasihan pada Sophia dan tergerak bahwa meskipun Sophia dan Natalia hidup sederhana, sang ibu memastikan untuk memberi putrinya hadiah ulang tahun sederhana berupa sepatu merah. “Itulah cinta seorang ibu – selalu berkorban, selalu abadi. Aku bangga padamu,” kata Emma kepada Sophia, yang hampir menangis.

Sebelum Sophia dan Natalia pulang, Emma mengembalikan tujuh dolar yang awalnya mereka bayarkan untuk sepatu itu. “Tolong belikan Natalia susu. Ini hadiah dariku,” kata Emma padanya. Sophia bersyukur dan bersumpah untuk mampir lagi begitu dia punya cukup uang.

Keesokan harinya, ketika Sophia bersiap-siap untuk berkeliling seperti biasa mengetuk pintu orang menanyakan apakah mereka perlu potong rambut, ada ketukan di pintu mereka. Dia terkejut melihat Emma dan suaminya di teras depan mereka.

“Emma!” serunya. “Saya tidak berpikir Anda akan ingat ketika Anda bertanya kepada kami di mana kami tinggal kemarin. Sungguh kejutan!”

Emma tersenyum, menyerahkan amplop kepada Sophia. “Saya tidak bisa berhenti memikirkan Anda dan Natalia kemarin ketika Anda pergi. Saya berbicara dengan suami saya, dan kami memutuskan kami ingin membantu Anda, bahkan dengan cara yang sederhana,” katanya.

Sophia bingung ketika dia perlahan membuka amplop itu. Itu berisi uang. “Saya tidak mungkin menerima ini,” katanya kepada pasangan itu. “Ini banyak uang.”

Tapi Emma menggelengkan kepalanya. “Tolong, jangan menolak. Ini adalah penjualan dari pasar loak dari beberapa hari terakhir. Suami saya dan saya memiliki satu sama lain, dan kami masih dapat menemukan cara untuk mendapatkan uang dan menambal lubang keuangan itu. Tapi Anda – anak Anda membutuhkanmu. Kamu akan dapat hidup lebih nyaman dengan uang ini.”

Sofia menangis, tangannya gemetar saat dia mencengkeram amplop di dadanya. “Aku tidak tahu bagaimana harus berterima kasih. Aku sangat berterima kasih,” isaknya. “Aku akan pergi dari pintu ke pintu untuk menawarkan potong rambut lagi karena Natalia dan aku hanya memiliki persediaan makanan sampai makan malam. Aku tidak tahu apa yang akan kita makan setelah itu,” ungkapnya.

Emma memeluk Sophia, menghiburnya. “Sekarang Anda tidak perlu khawatir tentang apa yang harus dimakan setiap hari,” dia meyakinkannya.

Sophia dan Emma segera menjadi teman baik. Emma dan suaminya akan mengunjungi Sophia dan Natalia, dan juga, Sophia akan membantu Emma mengelola kios di pasar loak.

Ketika tiba waktunya bagi Sophia untuk membaptis Natalia, dia menyebut Emma dan suaminya sebagai wali baptisnya. Dua tahun kemudian, Emma mengetahui bahwa dia akan menjadi seorang ibu lagi, meskipun dokter mengklaim ada kemungkinan sangat kecil dia bisa hamil lagi.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

  • Tuhan membalas perbuatan baik Anda. Meskipun Emma dan suaminya mengalami kesulitan, mereka akhirnya mendapatkan apa yang selalu mereka impikan ketika mereka hamil lagi dengan anak kedua meskipun ada rintangan.
  • Tidak peduli betapa kejamnya hidup, jangan biarkan itu mengeraskan hatimu. Terlepas dari rasa sakitnya, Emma memastikan untuk membantu orang lain. Dia mengulurkan tangan membantu Sophia ketika dia paling membutuhkannya, yang menghasilkan lebih banyak berkah untuknya.

Bagikan cerita ini dengan orang yang Anda cintai. Itu mungkin menginspirasi mereka dan membuat hari mereka menyenangkan.(lidya/yn)

Sumber: news.amomama