Ibu Berusia 21 Tahun Meninggal Setelah Melahirkan Anak Kembar, Keluarganya Menyumbangkan Organnya dan Menyelamatkan 4 Orang

Erabaru.net. Seorang ibu melahirkan anak kembar yang merupakan peristiwa yang menggembirakan, tetapi dia meninggal setelah koma selam 50 hari, dan meninggalkan sepasang putra yang tampan. Pada akhirnya, keluarganya memutuskan untuk menyumbangkan organ tubuhnya yang masih layak untuk membantu keluarga lain.

Kisahnya terjadi pada tahun 2017. Seorang wanita di Zhejiang, Tiongkok, berusia 21 tahun meninggalkan dunia ini setelah melahirkan bayi kembar.

Setelah wanita itu melahirkan si kembar, kalimat pertama yang dia katakan adalah: “Bagaimana dengan orangtuaku?” Ini adalah kalimat terakhir yang dikatakan Xiao Zhao, yang mengenakan alat bantu pernapasan, kemudian dia terus menangis, dan jatuh koma, dan tidak pernah bangun lagi.

Orangtua angkat memutuskan untuk mendonorkan organ tubuhnya, dan donasi organ tubuh menyelamatkan nyawa empat orang.

Seluruh keluarga berduka, dan ayah angkat diam-diam menangis beberapa kali, menyalahkan dirinya sendiri karena tidak berguna dan tidak merawat putrinya dengan baik.

Untuk mengenang ibu dari si kembar, ayah dari si kembar mengambil nama belakang istrinya, dan juga memberi anak itu nama yang telah disiapkan istrinya sebelum kematiannya.

Ada potret wanita itu di rumahnya, dan mertuanya tidak bisa mengatakan sepatah kata pun sambil duduk di samping. Meski nyawa wanita itu sudah berakhir, orang-orang yang dia selamatkan akan membawanya untuk hidup dengan baik.

“Putriku sangat menyukai kecantikan, dan aku ingin menyebarkan abunya ke laut,” kata ibunya.

Keluarga mereka mendirikan aula berkabung kecil untuk putri mereka di rumah mereka di Jiaxing, tempat mereka bekerja paruh waktu, berharap dapat melupakan rasa sakit dari waktu ke waktu.

Mereka juga akan menggunakan sumbangan yang disumbangkan oleh orang-orang baik hati untuk membesarkan anak laki-laki kembar dan memberikan kembali kepada masyarakat.

Jika mereka melihat seseorang yang membutuhkan bantuan di masa depan, mereka juga akan secara aktif menyumbang sesuai kemampuan mereka.(Lidya/yn)

Sumber: hker.life