Wanita Menyewakan Rumah Tuanya ke Penyewa Baru, Curiga Saat Melihat Remaja yang Terus-menerus Mengunjunginya

Erabaru.net. Katherine selalu tahu bahwa ada sesuatu yang mencurigakan tentang penyewa barunya, Roger. Dia sering melihat remaja laki-laki dan perempuan terus-menerus mengunjungi rumahnya. Jadi Katherine memata-matai dia untuk mencari tahu. Namun suatu hari, Roger menyadari bahwa Katherine mulai curiga dan mengungkapkan sesuatu yang tidak terduga padanya.

Tak seorang pun di lingkungan itu menyukai Katherine Wilson. Mereka sangat membencinya sehingga tidak satu pun dari mereka yang muncul di pesta ulang tahunnya yang ke-50.

Mantan suami Katherine, Morrison, adalah pegawai kaya dan makelar barang paruh waktu di kota. Tetapi setelah dia berselingkuh dengan sekretaris mudanya, dia menceraikannya dan menuntut setengah dari hartanya.

Tidak mengherankan, semua orang iri ketika Katherine pindah ke rumah besar Morisson dan tinggal sendirian dengan dua anjing dan lima kucingnya. Dia tidak punya anak.

“Itu rumah besar untuk seorang wanita tua!” beberapa bergosip di belakang Katherine. Tapi itu adalah kekhawatirannya yang paling kecil. Dia menjual mobilnya karena dia tidak tahu cara mengemudi. Dia menyukai bau uang dan ingin terus menghasilkan lebih banyak, jadi dia memutuskan untuk menyewakan sebuah rumah tuanya di kota…

Rumah itu berada di daerah yang kurang mampu dengan sejarah kejahatan yang luas. Karena tidak ada yang menyewa rumah ini setelah mantan penyewa pergi, Katherine memutuskan untuk mengiklankannya untuk disewakan. Tak lama kemudian, dia mendapat telepon dari orang asing.

“Halo, Nyonya Wilson… Ini saya, Roger,” kata pria itu di telepon pada suatu Senin pagi. “Aku meneleponmu tempo hari tentang rumah yang disewa, ingat?”

Katherine senang dan memanggil Roger untuk memeriksa rumah. Dia dengan sabar menunggunya sore itu. Beberapa saat kemudian, sebuah van menepi, dan seorang pria turun. Tapi setelah melihatnya, Katherine mengerutkan kening.

“Hai, Nyonya Wilson?” Roger melambai.

Katherine mengamati pria itu dari atas hingga ujung kaki. Dia berpakaian buruk, dan dia pikir dia berasal dari daerah paling miskin di kota.

“Senang bertemu denganmu, Roger,” dia menyapa pria itu, meskipun dia berharap pria itu akan mundur setelah mendengar berapa banyak harga untuk sewa. Namun, dia terkejut dengan komunikasi sempurna pria itu. Dia pikir itu terlalu berlebihan untuk pria berpakaian seperti ini.

Setelah berkeliling gedung, Katherine memutuskan untuk memberi tahu Roger tentang perjanjian sewa. Tapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, Roger menimpali dan mengejutkannya dengan tawarannya.

“Saya baik-baik saja bahkan jika Anda menagih saya 1.500 dollar sewa per bulan … Saya suka tempat ini,” kata Roger kepada Katherine, yang tertegun.

Dia memikirkan jumlah yang jauh lebih sedikit, tetapi ketika Roger menawarkan untuk membayar lebih, dia tidak bisa menolak. Dia curiga ada sesuatu yang aneh tentang pria ini, tetapi menandatangani perjanjian sewa saat itu juga karena uang adalah yang paling penting baginya.

Sebulan kemudian, Katherine mendapat notifikasi di ponselnya. Itu adalah pengingat yang telah dia atur untuk mengumpulkan uang sewa dari penyewa barunya. Dia naik taksi dan pergi ke kota untuk menemui Roger.

Dia memasuki gedung dan berhenti setelah melihat seorang remaja laki-laki yang tidak dikenal keluar dari tempat Roger. Untuk beberapa alasan, dia pikir itu aneh karena bocah itu tidak terlihat seperti siswa …

“Ini, Ny. Wilson,” Roger buru-buru menyerahkan uang sewanya. “Aku harus pergi sekarang, jadi jika kamu tidak keberatan ….”

Katherine terkejut karena dia bahkan tidak mengundangnya masuk. Dia menutup pintu dan menguncinya sementara dia berdiri di luar dengan tidak percaya.

“Aku harus pergi… aku sudah terlambat,” kata Roger padanya dan berlari keluar. “Sampai jumpa bulan depan!”

Katherine tidak percaya apa yang baru saja terjadi. Roger tidak terlihat sopan, dan cara dia berlari tampak mencurigakan.

“Bulan depan??? Tidak…Aku datang besok karena aku perlu mencari tahu,” gumam Katherine pelan sambil berjalan pergi.

Keesokan harinya, Katherine bangun lebih awal dari biasanya, dan setelah memberi makan hewan peliharaannya, dia pergi ke kota. Dia turun dari taksi dan menuju kafe kecil di seberang rumah Roger.

Dia menyesap cangkir kopi ketiganya saat dia dengan cemas menatap kediaman. Beberapa saat kemudian, dia melihat banyak remaja memasuki rumah dan pergi setelah beberapa saat.

Beberapa saat kemudian, sekelompok gadis masuk. Ini memicu kecurigaan Katherine, jadi dia memutuskan untuk menerobos masuk ke rumah Roger dan mencari tahu apa yang dia lakukan…

“M-M-Nyonya Wilson???” seru Roger setelah melihatnya memasuki kediamannya. “A-Ada apa? Ada yang bisa saya bantu?”

Gadis-gadis itu keluar dari tempat itu, cekikikan dan Katherine tidak tahu apa yang sedang terjadi. Dia mengintip ke dalam rumah, tetapi Roger tidak mengizinkannya berjalan lebih jauh. Pada titik ini, dia kehilangan itu.

“Aku ingin tahu apa yang terjadi di rumahku!” dia berteriak pada Roger. “Aku akan menghubungi polisi jika kamu tidak memberi tahuku sekarang!”

Roger terkejut dengan temperamen pemilik rumah dan tahu tidak ada jalan keluar selain mengatakan yang sebenarnya.

“Saya mengerti … saya mengerti, Ny. Wilson,” katanya. “Jika kamu bisa mengunjungi lagi besok, kamu akan tahu sendiri …”

Katherine sangat marah tetapi setuju. Dia kembali ke rumah Roger sekitar waktu yang sama keesokan harinya. Roger menyapanya, tapi dia acuh tak acuh. Dia mengerti emosinya dan menawarkannya untuk duduk.

“Sekarang kamu akan tahu apa yang terjadi di sini…” katanya kepada Katherine sambil menunggu dengan cemas.

Beberapa menit kemudian, dua remaja laki-laki memasuki gedung. Mereka menyapa Roger dan mengambil seikat buku tua dari ransel mereka.

“Ini dia, itu 5 dollar untuk satu buku,” kata Roger dan memberi anak-anak itu 30 dollar dan enam buku baru.

Katherine tercengang. Dia bertanya-tanya apa yang salah dengan Roger dan tidak bisa mengerti mengapa dia memberi uang dan buku kepada anak laki-laki itu.

“Apa yang sedang terjadi?” dia bertanya padanya. “Apakah Anda menjual buku di rumah saya tanpa izin saya?”

Roger tersenyum pada Katherine dan menghela napas. Dia memintanya untuk mengikutinya ke dalam. Katherine sedikit ketakutan karena dia sendirian dan tidak ingin ini berakhir dengan buruk, tetapi dia dengan enggan mengikuti Roger ke kamar tidurnya…

“Apa Oh,Ya Tuahn!!!” seru Katherine dengan tidak percaya. Dia tidak bisa mempercayai matanya ketika dia melihat bagaimana Roger telah mengubah seluruh kamar tidurnya menjadi perpustakaan mini.

Dia berparade melintasi rak-rak besar yang dihiasi beberapa ratus buku. Sebuah meja tengah dilengkapi dengan tempat tidur dengan buku-buku dan kertas-kertas berserakan di atasnya. Katherine masih bingung dan menatap Roger untuk meminta penjelasan.

“Anak-anak di kota meminjam buku-buku saya dan mengembalikannya setelah mereka selesai membaca,” Roger memberi tahu Katherine. “Saya memberi mereka 5 dollar untuk setiap buku yang mereka baca!”

Katherine terkejut dan bertanya kepada Roger seberapa yakin dia bahwa mereka membaca buku-bukunya. Roger mengungkapkan bahwa dia hanya memberi mereka 5 dollar setelah merekam sinopsis singkat dari bacaan mereka di register.

“Saya melakukan ini untuk memastikan bahwa generasi mereka tidak tersesat … Anda pasti sudah menyadari kejahatan yang melonjak di sini!” Roger memberi tahunya.

Katherine terkejut, dan meskipun dia tidak ramah, dia senang dengan perbuatan baik Roger. Dia meminjam lima buku acak darinya dan berjanji untuk mengunjunginya segera setelah membacanya.

“Bersiaplah dengan 25 dollar saya!” dia memberitahu Roger dan pergi sambil tersenyum.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

  • Jangan langsung menyimpulkan tentang seseorang tanpa memverifikasi fakta. Ketika Katherine melihat remaja masuk dan keluar rumah Roger, dia curiga dia melakukan sesuatu yang ilegal, terutama karena bangunan yang dia sewa berada di kota dengan sejarah kejahatan besar.
  • Terkadang, perbuatan baik bisa tampak mencurigakan. Roger mencoba menanamkan hobi membaca di antara anak-anak di kota dengan menawarkan 5 dollar untuk setiap buku yang mereka baca. Tapi Katherine mengira dia melakukan sesuatu yang ilegal ketika dia melihat remaja sering berduyun-duyun ke rumah Roger.

Bagikan cerita ini dengan teman-teman Anda. Itu mungkin mencerahkan hari mereka dan menginspirasi mereka. (lidya/yn)

Sumber: news.amomama