Wanita Mendengar Suara Aneh dari Ruang Bawah Tanah dan Menemukan Anjing Besar Meringkuk di Sisi Bayi

Erabaru.net. Anjing Sarah, Sheila, secara teratur menyeret barang-barang aneh ke dalam rumah. Suatu hari, Sarah mengikuti suara tangisan samar ke ruang bawah tanah rumahnya dan membeku setelah melihat anjingnya meringkuk dengan bayi. Kemudian dia mengintip ke dalam keranjang bayi di dekat anjing itu dan sangat terkejut setelah menemukan sesuatu di dalamnya.

Anjing peliharaan Sarah Parker, Sheila, terkenal di lingkungan itu bukan karena dia anjing yang lucu dan suka diemong, tetapi karena dia adalah Great Dane yang ganas. Tubuhnya yang besar dan temperamennya cukup untuk mencegah anak-anak nakal masuk tanpa izin ke halaman mereka yang indah.

Tentu saja, Sheila adalah kebanggaan keluarga. Ketika Sarah pertama kali melihatnya di penampungan, dia jatuh cinta dan langsung mengadopsinya. Lima tahun berlalu, dan Sheila tumbuh menjadi anggota keluarga yang menggemaskan.

Terkadang, dia menunjukkan kenakalannya yang terburuk dengan menyeret hal-hal aneh ke dalam rumah dan menyembunyikannya. Entah itu sepatu mereka yang hilang, seprai, atau bahkan pot bunga plastik, para tetangga tahu itu adalah kenakalan Sheila. Tapi suatu hari, dia menyeret pulang bayi seseorang ketika tidak ada orang yang melihat…

Sheila dan Sarah lebih seperti pasangan ibu dan anak. Orang-orang akan berpindah jalur dan menjaga jarak setiap kali mereka berpapasan di jalanan. Tentu saja, tidak ada yang berani berjalan di dekat mereka karena agresi Sheila di sekitar orang asing.

Sheila adalah satu-satunya teman Sarah di rumah. Keduanya sering hang out bersama, berbelanja dan jalan-jalan. Suami Sarah, Joy Parker, biasanya tinggal di luar kota dalam perjalanan bisnis, dan putra mereka, Mark dan Jacob, berada di tahun terakhir mereka di sekolah menengah.

Rutinitas harian Sarah hampir tampak seperti dia adalah ibu di atas roda. Dia sibuk sepanjang hari mengurus keluarganya. Untungnya, Sheila adalah satu-satunya pelariannya dari kebosanan sehari-hari.

Suatu malam, Sarah sedang berjalan-jalan dengan Sheila di jalan. Karena anjing itu memiliki moncong, kebanyakan orang yang lewat tidak takut padanya. Terkadang, Sarah memarahi Sheila agar dia tidak mengambil barang-barang yang tidak bisa dimakan dari jalan. Tapi malam itu, ada hal lain yang menarik perhatian anjing itu. Sarah mencoba menarik Sheila ke arahnya, tetapi anjing itu menatap ke penutup saluran pengendalian banjir yang sudah tidak berfungsi di seberang jalan…

“Hei kamu, ayo kita pulang!” Sarah meminta pada Sheila.

Mereka berdiri di penutup saluran pengendali banjir yang terletak agak jauh yang sudah ditinggalkan, dan Sarah tidak ingin pergi ke sana. Sheila mengendus-endus di sekitar tempat itu dan tidak akan bergerak sampai dia ditarik kembali dengan tali yang lebih panjang.

Malam berikutnya, Sarah mengajak Sheila jalan-jalan lagi di rute yang sama. Dia sengaja berjalan lebih cepat untuk memeriksa apakah dia berhenti di tempat yang sama.

Sheila ceria kecuali ketika mereka melewati tempat itu. Dia berhenti dan berdiri, mengendus sesuatu. Dia menggonggong dengan keras dan ingin melepaskan diri untuk pergi ke sana, tetapi Sarah menariknya kembali dan bergegas pulang.

“Aku tidak tahu apa yang salah, tapi dia terus mengendus di sana dan tidak berjalan kembali sampai aku memaksanya,” kata Sarah kepada Joy. “Haruskah aku pergi memeriksa tempat itu besok?”

Sarah menjadi tenang setelah Joy meyakinkannya bahwa itu bisa jadi tupai atau kelinci liar. Dia tahu Sheila sering terbawa arus mengejar burung dan tupai dan mengabaikannya.

Keesokan harinya, dia sibuk membuat sarapan dan melihat Sheila belum masuk ke dapur. Biasanya, anjing itu akan berada di sana bersama Sarah di dapur dan mengikutinya ke seluruh rumah. Tapi pagi itu, rasanya aneh setelah tidak melihat Sheila berkeliling. Sarah mengira dia akan tidur di ranjang bersama putra-putranya, dan dia memutuskan untuk membiarkan mereka menikmati kesenangan mereka untuk sementara waktu.

Tetapi bahkan setelah anak laki-lakinya mengucapkan selamat tinggal padanya dan bersepeda ke sekolah, Sheila tidak ada di mana-mana. Pada titik ini, Sarah ketakutan dan mencarinya ke mana-mana…

“Ya, sekarang aku akan pergi ke tempat biasa kita berjalan untuk melihat apakah dia ada di sana…Sayang, aku khawatir…apakah dia akan baik-baik saja?” Sarah dengan cemas bertanya kepada Jo, yang mendorongnya untuk terus mencari dan memberitahunya jika dia masih belum menemukan Sheila.

Sarah berjalan di sekitar jalan mencari anjingnya. Dia bahkan bertanya-tanya dan menunjukkan foto-foto Sheila di ponselnya. Tapi tidak ada yang ingat pernah melihatnya.

Sarah sangat ketakutan. Dia bergegas pulang untuk memberi tahu Joy sehingga dia bisa melakukan sesuatu dan menemukan anjing mereka. Tetapi ketika dia meraih teleponnya di rumah, dia mendengar tangisan samar di dalam rumah.

Sarah berhenti dan terus mendengarkan lebih lanjut. “Suara aneh apa ini? Apakah saya sedang melamun, atau benar-benar bayi yang menangis di suatu tempat di rumah saya?” dia bergumam ketika dia mengikuti suara yang mengarah ke pintu ruang bawah tanah yang setengah terbuka …

Sarah menyalakan senter di ponselnya karena di bawah sana gelap. Dia telah melihat beberapa film horor yang melibatkan hal-hal menyeramkan di ruang bawah tanah, dan untuk sesaat, dia berharap tidak ada yang muncul.

“Betapa bodohnya aku untuk berpikir seperti itu!” dia bergumam.

Dia perlahan berjalan ke bawah. Tangga kayu tua berderit, dan bau jamur menyebar. Dia melemparkan lampu ke sudut, dan saat dia berjalan lebih dekat, dia mendengar seorang anak menangis.

“Oh Tuhan! Bagaimana kamu ada di sini???” dia berteriak kaget. Di bawahnya terbaring bayi dalam keranjang, dan Sheila meringkuk di dekatnya. Sarah sangat marah dengan anjingnya dan menyadari bahwa dia telah menyeret bayinya ke sana.

“Sheila? Ada apa dengan kamu? Sekarang keluar dari sini” dia berteriak. Tapi Sheila malah menggonggong pada Sarah untuk membela diri dan menyalak dengan ganas. Dia menjadi tenang setelah ditepuk dengan lembut di kepalanya.

Sarah mengangkat bayi itu dari keranjang dan menyadari bahwa dia baru berusia beberapa minggu. Dia memeriksa keranjang dan menemukan bekas gigitan yang dalam di pegangannya. Sarah menyadari bahwa Sheila telah membawa bayi itu. Dia mengintip ke dalam keranjang dan menemukan sebuah catatan di bawah botol susu…

“Kita mungkin menjadi orangtua terburuk di Bumi, tapi kita tidak punya pilihan selain meninggalkan anak perempuan kita. Kepada siapa pun yang menemukannya, jadilah orangtua yang baik bagi dia. Dan jakan katan bahwa Anda menemukannya di saluran pembuangan,” bunyi tulisan catatan itu.

Sarah tercengang. Dia segera bergegas ke atas dan menelepon 911. Polisi kemudian menyelidiki masalah ini dan memberi tahu dia bahwa orang tua gadis itu tidak dapat dilacak.

“Mereka mungkin pindah dari negara bagian, dan tidak mungkin menemukan mereka,” kata seorang petugas kepada Sarah.

Karena kamera CCTV sedang diperbaiki di bagian jalan itu, tidak ada yang tahu atau melihat siapa pun dengan bayi di dekat perapian. Dan setelah berdiskusi dengan Joy, Sarah memutuskan untuk membawa bayi itu dalam perawatannya.

“Kurasa ini yang Mahakuasa ingin kita lakukan, sayang!” katanya pada Joy. Sarah menyelesaikan formalitas adopsi, dan bayi itu secara resmi berada di bawah pengawasan Sarah.

Gadis kecil bernama Ashley tumbuh di bawah cinta dan kasih sayang orangtua barunya, dan kesukaan Sheila terhadap gadis itu dan keluarganya hanya meningkat setiap menit.

“Anjing itu! Dia adalah malaikat penjaga!!!” Sarah sering berseru saat melihat Sheila berkeliling!

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

  • Semua hewan berhak mendapatkan tempat yang penuh kasih untuk hidup. Saat Sarah menemukan Sheila di penampungan, dia langsung memutuskan untuk membawanya pulang. Anjing itu tumbuh di bawah perawatan dan pemeliharaan keluarga barunya dan tetap setia kepada mereka selama sisa hidupnya.

Terkadang, menyelidiki lebih baik daripada menuduh seseorang. Ketika Sarah menemukan Sheila dengan bayinya di ruang bawah tanah, dia berteriak padanya, dengan asumsi anjing itu telah menyeret bayi itu dari suatu tempat. Tetapi setelah melihat catatan itu, dia menyadari bahwa Sheila telah membantu seorang anak yatim piatu menemukan tempat tinggal yang aman.

Bagikan cerita ini dengan orang yang Anda cintai. Itu mungkin menginspirasi mereka dan membuat hari mereka menyenangkan.(yn)

Sumber: news.amomama