Siapa yang Paling Anda Inginkan Saat Anda Sudah Tua? Ketiga Lelaki Tua Itu Berbicara dari Hati Mereka

Erabaru.net. Orang sering mengatakan bahwa dalam hidup ini mereka hanya ingin selalu hidup bersama pasangannya, dan ketika mereka tua, mereka selalu menemani dan mendukung satu sama lain, yang juga merupakan hal yang sangat membahagiakan.

Namun, kehidupan setiap orang berbeda-beda, setiap orang punya cerita yang berbeda, ada yang bahagia di hari tua, tapi ada yang sedih, bahkan sengsara.

Nah, kira -kira apa yang diinginkan orang di sisa hidupnya di dunia ini. Anda akan bisa merenungkan setelah membaca kisah 3 pria tua ini.

  1. Paman Qi: 60 tahun. Di usia tuanya, dia ingin selalu dekat dengan istrinya, dia dan istri telah hidup bersama seumur hidup.

Selama bertahun-tahun, mereka telah melahirkan dua putra dan seorang putri. Tapi kedua putranya tidak terlalu menjanjikan. Mereka tidak mau dan tidak mampu merawatnya. Sebaliknya, mereka harus membantu mereka dari waktu ke waktu.

Di sisi lain, meskipun putrinya hidupnya baik-baik saja, namun, putrinya telah menikah dengan pria jauh, dan dia hanya bisa mendapatkan kenyamanan dan dukungan dari putrinya lewat telepon.

Dia berpikir bahwa ketika seseorang menjadi tua, orang yang paling dekat adalah istrinya. Selama bertahun-tahun, istrinya telah bersamanya dalam suka dan duka.

Ngobrol dengannya, dia tidak enak badan dan istrinya membiarkan dia beristirahat, menungguinya, memasak untuk saya. Menemani saya setiap hari, setiap malam, kehidupan istri saya biasa saja, dan saya tidak menghasilkan banyak uang,

Aku pikir yang aku inginkan adalah istriku, dan aku tidak akan pernah bisa hidup tanpanya.

  1. Paman Liu: 70 tahun. Yang paling dia inginkan bukan istri, atau anak-anak, tetapi uang dan rumah

Di masa lalu, dia memiliki rumah, kesehatan yang baik, dan pensiun. Anaknya sangat baik kepadanya, anak-anaknya akan mengunjunginya dari waktu ke waktu,

Anak-anaknya bahkan membelikannya hadiah, dan terkadang putra dan menantunya mengajaknya jalan-jalan. Dia melihat bahwa anaknya begitu baik padanya.

Demi anaknya, dia juga menuruti setiap permintaannya. Atas permintaan anaknya, dia pindah dan tinggal bersama anaknya.

Dia ingin menyewakan rumah tua itu kepada orang lain, tetapi anaknya berkata bahwa rumah tua itu tidak berguna dan dia tidak akan kembali lagi.

Di masa depan, putranya akan merawatnya, jadi putranya akan menjual rumahnya, dan membeli yang lebih besar

Dia menuruti gagasan puranya, menjual rumah di kampung halamannya, dan pindah ke rumah putranya.

Dia berpikir putranya akan lebih berbakti kepadanya. Putranya benar-benar membeli rumah yang lebih besar.

Namun, setelah tinggal kurang dari setengah tahun bersama putranya, putranya tiba-tiba mengatakan bahwa cucunya sedang mencari pasangan, dan dia akan menikah, dan rumah besar itu akan direnovasi.

Karena rumah itu akan direnovasi, dia untuk sementara tinggal di rumah kontrakan. Setelah cucuku menikah, dia akan pindah kembali.

Rumah itu direnovasi, dia juga membayar biaya renovasi, dan cucuny juga sudah menikah, tetapi putranya tidak pernah mengatakan kapan dia kembali ke rumahnya.

Mau tak mau di bertanya pada putranya, kapan dia bisa kembali? Putranya berkata bahwa cucunya baru saja menikah, tidak perlu buru-buru untuk pindah.

5 tahun telah berlalu, dia masih tinggal di rumah kontrakan, tidak ada yang memasak untuknya, dan harus melakukan semuanya sendiri.

Tapi putranya masih meminta membayar biaya hidup setiap bulan.

Dia akhirnya menyesal mendengarkan kata-kata putranya untuk menjual rumah. Sekarang dia tidak memiliki rumah, dan dia juga hidup sendiri tidak ada yang merawatnya.

Jika bukan karena kematian istrinya, dia tidak akan pernah menjual rumah dan tinggal bersama putranya, ini adalah akhir hidupnya.

Baginya rumah adalah yang paling penting. Ini pelajaran yang sangat berharga baginya.

  1. Paman Lin: 68 tahun. Dia merasa bahwa ketika tua, anak-anak adalah yang paling penting. Sejak istrinya meninggal, anak-anak saya bertanggung jawab untuk menjaga hidupnya.

Putri bungsunya sangat berbakti, dia meminta Paman Li untuk pindah ke rumahnya, namun, dia tidak ingin meninggalkan kampung halaman.

Untuk menjaganya, putri bungsunya berhenti dari pekerjaannya, dan merawatnya.

Kartu pensiun dan tabungannya juga disimpan putrinya.

Putrinya pergi ke rumah sakit untuk mendapatkan obat tepat waktu setiap bulan. Setelah dia memiliki banyak penyakit. Penyakit jantung koroner, darah tinggi dan diabetes harus minum banyak obat setiap hari, dan kesehatannya tidak baik. Putrinya juga membawanya ke dokter tepat waktu.

Putrinya bercerai dengan suaminya sangat awal, dan memiliki seorang putra yang juga sudah menikah.Cucunya juga sangat berbakti dan bijaksana, dan mengerti bahwa ibunya telah merawat kakeknya.

Setiap tahun selama Tahun Baru Imlek dan festival, seluruh keluarga kembali dan berbagi kegembiraan keluarga dengannya.

Kesimpulan: Orang yang paling penyayang di dunia ini adalah hati manusia, dan yang paling mencintai adalah orang yang paling dekat dengannya. Beberapa pasangan memiliki seumur hidup.

Kita berdiri bersama dalam suka dan duka, kita berbagi suka dan duka, dan tidak ada yang tak terpisahkan satu sama lain. Dan beberapa orang fokus pada uang dan materi.

Ada berbagai macam orang di dunia. Tanggung jawab anak-anak yang tak terelakkan adalah untuk menghormati orang yang lebih tua dan merawat orang yang lebih tua.

Setiap orang memiliki hari ketika mereka menjadi tua, saya percaya bahwa dunia ini adil, dan saya juga percaya bahwa kebaikan akan dihargai.

Kejahatan akan dibalas dengan kejahatan, dan anak-anak yang berbakti kepada orangtua akan disayang Tuhan dan mendapat hasil yang baik, jika tidak mereka akan menuai akibatnya.(lidya/yn)

Sumber: hker