Kakek Menggali di Halaman dan Menemukan Peti Bayi Tidak Tersentuh Selama 46 Tahun

Erabaru.net. Seorang kakek yang senang berkebun bersama cucunya menemukan peti bayi berusia 46 tahun saat menggali di halaman rumahnya suatu hari. Ingin tahu apa yang ada di dalamnya, dia membuka gerendelnya…

Victor berusia 72 tahun, dan hobi favoritnya adalah merawat taman kecil di belakang rumahnya bersama cucu-cucunya, Lily dan Beth.

Membangun taman di belakang rumah mereka adalah ide mendiang istrinya Georgina, dan Victor sangat mencintainya sehingga dia menanam bunga baru di sana setiap bulan untuk mengenangnya.

Suatu hari, Beth dan Lily membantu Victor menanam peony di kebun. Beth sedang menggali tanah dengan sekop kecil ketika dia tiba-tiba mendengar dentingan.

“Kakek! Kakek!” dia berakat pada Victor. “Aku tidak bisa menggali lagi! Ada sesuatu di sini!”

“Oh, apakah itu? Apakah kamu menemukan harta karun di halaman Kakek?” dia tersentak, dan Beth tersenyum.

“Apakah akan banyak uang jika itu harta, Kakek?” dia bertanya dengan rasa ingin tahu.

Victor tertawa terbahak-bahak. “Kita lihat saja nanti, sayang.”

Victor menggali tanah sepenuhnya, tetapi apa yang dia temukan di dalamnya bukanlah harta karun. Itu adalah peti bayi tua dengan angka ‘1976’ terukir tulisan besar di atasnya, dan memiliki kunci besar di bagian depan.

Victor membuka gerendel dengan sekopnya dan terkejut melihat sepatu bot bayi dan pakaian di dalamnya. Mereka ditekan dengan sempurna dan dalam urutan seolah-olah tidak ada yang pernah menyentuhnya.

“Pakaian dan sepatu bot siapa ini, Kakek?” Lily bertanya.

“Ya ampun, aku tidak tahu, sayang,” jawab Victor, tidak mengerti siapa yang telah menguburnya di sana.

Memilah-milah isi peti, dia menemukan selembar kertas di dalamnya. Itu sudah menguning, dan sebagian besar tulisannya sudah pudar, tapi Victor tahu milik siapa itu. Dia mengenali nama itu.

Itu adalah dokumen yang berisi catatan medis sahabat Georgina, Slyvia. Sylvia, menurut catatan, telah kehilangan anaknya pada tahun 1976.

Victor tidak tahu bahwa sesuatu yang sangat disayangkan telah terjadi pada Slyvia. Yang lebih membuatnya bingung adalah mengapa peti itu dikubur di halaman rumahnya. Ada beberapa pertanyaan yang ingin dia jawab, jadi dia memutuskan untuk mencari Sylvia dan meminta bantuan temannya, Detektif County.

Hampir dua minggu berlalu, dan tidak ada kabar tentang Slyvia dari detektif itu. Victor mulai putus asa untuk bertemu dengannya sampai Detektif County mampir ke rumahnya pagi-pagi sekali untuk memberi tahu dia bahwa dia telah menemukan alamat Slyvia.

Tanpa basa-basi lagi, Victor melanjutkan ke alamat hanya untuk menemukan dirinya di sebuah pondok kumuh. Dia mengambil napas dalam-dalam dan mengetuk pintu, dan Slyvia muncul dari dalam.

“Victor?” serunya, terkejut melihatnya setelah bertahun-tahun. Untuk sesaat, Victor tidak mengenalinya. Dia tampak pucat, lemah, dan kurang gizi.

“Sudah cukup lama, Sylvia. Bolehkah aku masuk?” Dia bertanya.

Dia mengangguk ringan dan menunjukkan jalan ke dalam. Saat dia duduk di kursi kayu, Victor mengeluarkan peti itu dari tasnya. “Saya menemukan ini di halaman belakang rumah saya beberapa minggu yang lalu. Saya yakin Anda mengenalinya,” katanya.

Sylvia melihatnya dan air mata mulai berkumpul di matanya. Dia mengambil peti itu dari Victor dan memeluknya, dan dia tidak berhenti menangis. “Oh, aku benar-benar lupa tentang ini. Oh, sayang…” teriaknya.

“Bagaimana semuanya bisa terjadi, Slyvia?” Victor bertanya, prihatin padanya. “Aku tidak tahu bahwa peti itu terkubur di halamanku. Apakah Georgina mengetahuinya?”

Silvia menggelengkan kepalanya. “Saya meninggalkannya di sana diam-diam karena suami saya. Dia berubah drastis ketika kami kehilangan anak kami. Dia ingin membuang barang-barang bayi saya, yang telah saya beli dengan penuh kasih sayang. Bagaimana saya bisa mempertimbangkan untuk membuangnya?”

“Aku tahu mereka akan aman bersamamu dan Georgina, jadi suatu hari, aku mengubur peti di belakang rumahmu. Tapi karena aku merasa malu, aku tidak pernah memberitahu kalian berdua tentang itu. Sekarang setelah Paul tidak lagi hidup… aku bisa menyimpan ini untuk diriku sendiri. Terima kasih banyak, Victor. Terima kasih!”

Victor menutupi air matanya di depan Sylvia saat dia meninggalkan rumahnya hari itu, tetapi jauh di lubuk hatinya, dia merasa tidak enak untuknya. Dia bisa melihat dia masih belum melupakan masa lalunya.

Sejak itu, Victor mulai mengunjungi rumah Sylvia secara diam-diam bersama cucu-cucunya dan menanam bunga di kebunnya.

Suatu pagi yang cerah, Slyvia terbangun dan melihat sebuah taman bunga besar tepat di luar jendelanya dan tidak bisa mempercayai matanya. Kemudian dia melihat Victor berdiri di luar, tersenyum di samping bunga marigold, dan tahu siapa di belakangnya.

Slyvia membalas senyumnya, dan jauh di lubuk hatinya, dia bisa merasakan dia sekarang siap untuk awal yang baru. Dia jatuh cinta lagi. Dengan Victor dan kebunnya. Dan pada akhirnya, dia akhirnya bisa menyingkirkan barang-barang bayinya dan melanjutkan hidup.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

  • Butuh waktu untuk melupakan kesedihan, tetapi Anda harus melepaskan masa lalu. Sylvia telah melalui banyak hal dalam hidupnya, tetapi setelah bertemu Victor, dia memutuskan untuk pindah.
  • Sebuah gerakan kecil dapat mengubah hidup seseorang. Taman indah yang ditanam Victor untuk Slyvia memberinya harapan untuk kehidupan baru, dan dia memutuskan untuk pindah.

Bagikan cerita ini dengan orang yang Anda cintai. Itu mungkin menginspirasi mereka dan membuat hari mereka menyenangkan.(lidya/yn)

Sumber: news.amomama