Nenek Merindukan Cucunya yang Tidak Pernah Pulang, Dia Mendengar Tetangga Berbicara, Hanya untuk Mengetahui Bahwa Cucunya Telah Meninggal

Erabaru.net. Orangtuanya bekerja di luar sepanjang tahun, dan Hu Yong telah bersama neneknya sejak dia masih kecil.

Seperti banyak anak yang ditinggalkan, nenek mencintai sang cucu dan cucunya pun sangat berbakti kepada nenek.

Ketika induk ayam di rumah bertelur, sang nenek akan merebusnya untuk diberikan pada cucunya, agar cucunya tumbuh sehat.

Cucunya juga sangat pengertian, dia selalu meminta neneknya juga harus makan, kalau tidak dia tidak akan memakannya.

Nenek memandang cucunya yang berbakti dan merasa bahwa tidak peduli seberapa besar dia mencintai cucunya, itu sepadan.

Orangtua Hu Yong semakin tua dan kembali ke desa untuk bertani, dan Hu Yong yang harus pergi ke kota untuk bekerja.

Pada hari dia akan meninggalkan rumah, nenek saya berdiri di ujung jalan desa untuk mengucapkan selamat tinggal, neneknya melambaikan tangan penuh semangat dan menangis.

Hu Yong di dalam mobil melihat neneknya seperti ini, mengabaikan orang lain, dan menangis.

Setelah kepergian sang cucu, terlepas dari bujukan putra dan menantu perempuannya, sang nenek tidak mau makan.

Melihat bangku tempat cucunya biasa duduk di hari-hari sebelumnya, nenek meneteskan air mata lagi, dan dia tidak bisa menahan kerinduan pada cucunya di dalam hatinya.

Namun, setelah perpisahan ini, cucunya tidak pernah kembali.

Sang anak dengan ragu-ragu menjelaskan bahwa cucunya sangat sibuk dan harus bekerja lembur.

Selama tiga tahun berikutnya, bahkan tidak ada satu pesan pun datang dari cucunya!

Nenek sangat khawatir dan berpikir: “Cucu, mengapa kamu belum pulang? Nenek merindukanmu!”

Ada sekeranjang telur di rumah, tetapi nenek tidak mau memakannya, jadi dia menunggu cucunya kembali dan mengukus telur untuknya.

Suatu hari, nenek sedang berjalan di jalan dan mendengar tetangga mengobrol.

“Aduh, keluarga Hu tua benar-benar menyedihkan. Anak itu meninggal, dan aku tidak berani memberi tahu wanita tua itu. Aku tidak tahu berapa kali dia menangis ketika datang ke rumah kami.”

Nenek menjadi cemas, mendatang tetangga dan bertanya: “Omong-omong apa yang kamu bicarakan?”

Mendengar itu putranya bergegas mendatangi mereka. Melihat ibunya sudah curiga, dia tidak tahan lagi dan mulai menangis di tempat.

Ternyata ketika cucu saya pergi bekerja, dia selalu merindukan neneknya.

Cucunya ingin menghasilkan lebih banyak uang untuk pulang dan membeli barang-barang untuk neneknya.

Alhasil, saat kerja lembur, dia tidak sengaja terpeleset dan jatuh.

Sebelum kematiannya, cucunya takut neneknya akan sedih, dan meminta orangtuanya untuk menyembunyikan kematiannya dari neneknya.

Ketika nenek mendengar kebenaran, dia pingsan karena sedih.

Setelah itu, sang nenek tidak mau makan, berat badannya turun dengan cepat, dan tidak lama kemudian dia meninggal.

Sebelum kematiannya, nenek itu masih menangis dan bergumam: “Cucu, cucu”.(lidya/yn)

Sumber: uos.news