Putra Kecil Petugas Kebersihan Membantu Ibu Mengepel Lantai, Manajer Memecatnya dan Wanita Kaya Masuk

Erabaru.net. Seorang manajer sangat marah mengetahui bahwa petugas kebersihan yang dipekerjakan di bawahnya ‘menipu’ pekerjaannya dengan meminta bantuan putranya, jadi dia memecatnya. Tapi akhirnya, keputusannya menjadi keuntungan bagi petugas kebersihan ketika seorang wanita kaya turun tangan untuk membantunya.

Christine adalah seorang pengusaha wanita sukses yang memiliki bisnis penerbitan besar. Pesaingnya iri dengan seberapa cepat perusahaannya naik ke puncak, tetapi hanya Christine yang tahu betapa kerasnya dia bekerja untuk itu.

Christine dibesarkan di panti asuhan. Setelah meninggalkan panti asuhan, dia melanjutkan studi bisnis di perguruan tinggi setempat dan bekerja serabutan untuk membayar biaya kuliah. Dia memiliki beberapa ide bisnis sebelum dia berkelana ke dunia penerbitan, dan semuanya gagal.

Pada satu titik, dia hampir menyerah, tetapi dia memutuskan untuk mencobanya sekali lagi, begitulah cara dia mendapatkan ide untuk mendirikan perusahaan penerbitan. Yang mengejutkannya, itu terus mencapai ketinggian yang tidak pernah dia impikan, dan mimpinya menjadi kenyataan.

Suatu hari, Christine seharusnya terbang ke Australia untuk urusan bisnis, tetapi penerbangan itu tiba-tiba tertunda 10 jam. Kesepakatan itu sangat penting, dan Christine sangat ngotot dengan tenggat waktu sehingga dia sangat marah.

Sayangnya, tidak ada penerbangan lain yang tersedia saat ini, jadi dia tidak punya pilihan selain menunggu! Dia harus menelepon penyelenggara rapat dan meminta mereka untuk menjadwal ulang.

Christine duduk di ruang tunggu, tetapi hanya setengah jam kemudian, dia mulai merasa “tidak berguna”. Dia suka menjadi produktif, jadi dia pergi ke toko buku dan membeli beberapa buku yang menarik minatnya. Kemudian dia pergi ke Starbucks bandara dan dengan tenang membaca buku sambil menikmati karamel latte dan croissantnya.

Hampir tiga jam berlalu, dan ketika Christine pergi, dia melihat seorang anak laki-laki tidur di atas lap kotor. Dia tidak terlalu memperhatikannya pada awalnya, tetapi ketika dia berjalan pergi, sesuatu tentang bocah malang itu mengejutkannya, dan dia tidak bisa tidak mendekatinya.

“Hei,” katanya, dengan lembut menepuk bahunya, dan bocah itu segera bangun.

“Kamu siapa?” tanyanya pelan sambil mengucek matanya.

Christine tersenyum dan bertanya: “Apa yang dilakukan anak kecil sepertimu di sini sendirian? Apakah kamu terbang dengan seseorang? Omong-omong, aku Christine.”

Anak laki-laki itu menggelengkan kepalanya. “Saya Simon. Saya tidur di sini karena saya lelah,” katanya.

Christine bingung mengapa seorang anak laki-laki, yang tampaknya tidak lebih dari 6 tahun, sendirian di bandara dan tidur di atas kain lap, jadi dia pergi ke otoritas bandara dan meminta bantuan mereka.

Ketika dia kembali dengan seorang anggota staf, dia melihat seorang wanita memegang kain pel dan memeluk Simon. Christine menyadari wanita itu bekerja sebagai petugas kebersihan di bandara dan bahwa Simon adalah putra wanita pembersih itu.

“Apakah kamu tidur nyenyak, sayang?” dia bertanya. “Aku hanya perlu membersihkan ruang staf, lalu kita bisa pulang.”

“Tapi aku sudah membersihkannya, bu,” jawab Simon sambil menggosok matanya lagi. “Aku tahu kamu lelah, jadi aku mengepel lantai sebelum tidur … bu, aku lapar. Bisakah kita pulang?”

“Oh, ya?” mata wanita itu tiba-tiba melotot. “Terima kasih, sayang. Ayo pergi sekarang,” jawabnya. Tiba-tiba, anggota staf marah pada wanita pembersih, dan Christine tidak mengerti apa yang terjadi.

“Apa yang baru saja Anda katakan?” dia bertanya dengan marah, dan wanita pembersih itu membeku. “Tuan. Duncan, saya – saya akan pulang karena saya sudah selesai dengan shift saya untuk hari ini,” jawabnya.

“Berhenti membodohiku, Alisa!” dia berteriak. “Saya baru saja mendengar anak Anda membantu Anda! Apakah saya membayar Anda untuk menyewa bantuan? Anda tahu, jika Anda tidak bisa bekerja, tidak perlu datang ke sini lagi! Anda dipecat!”

“Tolong jangan,” pintanya. “Tuan Duncan, Anda tahu saya seorang ibu tunggal tanpa sumber pendapatan lain, itulah sebabnya saya bekerja lembur untuk menghidupi putra saya. Tolong beri saya satu kesempatan lagi; ini tidak akan terjadi lagi, saya janji!”

Tapi Duncan tidak mau mendengarkan apa pun. “Aku manajermu, Alisa! Dan aku yang memutuskan siapa yang tinggal di sini dan siapa yang tidak, jadi pergi!” dia berteriak padanya, meninggalkan Alisa menangis.

Dia perlahan menghapus air matanya dan meraih tangan Simon saat dia bersiap untuk pergi. “Ayo pergi, Nak,” katanya, tetapi Christine meraih tangannya.

“Aku khawatir semuanya tidak berakhir di sini!” katanya, dan Alisa bingung. “Dia berutang maaf padamu, Alisa,” lanjut Christine. “Dia tidak berhak meneriakimu seperti itu hanya karena dia atasanmu.”

Pada saat ini, penumpang lain yang berkumpul di sekitar mereka mengkritik tindakan Duncan.

“Dengar, Bu, Anda tidak mengenal orang-orang malang ini,” katanya membela diri. “Mereka akan melakukan apa saja untuk beberapa dollar! Jangan jatuh karena air mata mereka!”

Tapi Christine tidak akan membiarkannya pergi. “Saya sangat mengenal orang-orang ini, Tn. Duncan,” balasnya. “Saya pernah salah satu dari mereka. Itu benar… Saya di sini hari ini karena saya pernah bekerja keras untuk impian saya. Anda lihat anak kecil itu,” tambahnya, mengacu pada Simon.

“Dia memiliki masa depan yang cerah di depannya, dan ibunya melakukan semua yang dia bisa untuk memberinya kehidupan yang baik. Saya mengerti dia membuat kesalahan dengan meminta bantuan putranya, tetapi memecatnya karena alasan itu sangat ekstrem, Pak. sebutkan bahwa kamu meneriakinya di depan umum!”

Pada saat itu, massa di sekitar mereka mengatakan hal-hal buruk tentang perilaku Duncan, yang mempermalukannya. Dia menggumamkan permintaan maaf singkat, tetapi semua orang tahu itu permintaan maaf yang dipaksakan. Dia tidak bersungguh-sungguh, dan Christine memanggilnya untuk itu.

“Tidak apa-apa, Pak,” katanya. “Kamu tidak perlu mengatakannya jika kamu tidak akan bersungguh-sungguh. Alisa tidak akan lagi bekerja di sini karena aku mempekerjakannya sebagai pembantu rumah tanggaku… Juga, Simon tidak akan lagi membantunya dengan pekerjaannya karena dia akan bersekolah di sekolah yang bagus. Aku akan membayar sekolahnya. Aku harap kamu tidak keberatan, Alisa.”

Alisa sudah menangis. “Saya – saya tidak tahu harus berkata apa… Terima – terima kasih, Bu!”

“Panggil saja aku Christine… Dan semuanya baik-baik saja,” tambahnya sambil tersenyum.

Pada akhirnya, arogansi Duncan tidak membuatnya meminta maaf dengan benar kepada Alisa, tetapi dia merasakan obatnya ketika beberapa orang meneriakinya dari kerumunan dan memanggilnya tidak berperasaan. Dia mempercepat langkahnya dan menghilang seperti hantu!

Alisa dan Simon, di sisi lain, pindah dengan Christine setelah dia kembali dari perjalanan bisnisnya. Simon terdaftar di sekolah yang bagus, dan Alisa berjanji kepada Christine bahwa dia akan bekerja keras dan mengembalikan uang sekolah Simon kepadanya meskipun Christine meyakinkannya bahwa itu baik-baik saja.

Sementara Christine adalah bos Alisa, dia memperlakukan Alisa dan Simon seperti keluarga.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

Kerja keras selalu membuahkan hasil. Christine dulu bekerja serabutan untuk membayar uang kuliahnya. Usaha kerasnya akhirnya membuahkan hasil ketika ia menjadi seorang pengusaha wanita yang sukses. Demikian pula, kerja keras Alisa sebagai pembersih dan keinginan tulus Simon untuk membantu ibunya membuat mereka mendapatkan kehidupan yang lebih baik.

Kesombongan dan kesombongan yang tidak perlu tidak akan membawa Anda kemana-mana. Perilaku tidak sopan Mr. Duncan akhirnya “mendapatkan” cemoohan publik, dan dia dipermalukan di depan semua orang.

Bagikan cerita ini dengan teman-teman Anda. Itu mungkin mencerahkan hari mereka dan menginspirasi mereka.(lidya/yn)

Sumber: news.amomama