Home FAMILY ‘Ibu Berwajah Burung’ Mengabaikan Saran Dokter untuk Tetap Memiliki Anak Kedua, Netizen...

‘Ibu Berwajah Burung’ Mengabaikan Saran Dokter untuk Tetap Memiliki Anak Kedua, Netizen Mengkritik : “Terlalu Egois!”

Erabaru.net. Banyak keluarga dengan kondisi yang baik, melihat anaknya telah tumbuh dewasa, dan melihat anak-anak bermain di jalanan, akan memiliki ide untuk memiliki anak kedua di hati mereka.Agar keluarga menambahkan sedikit tawa, tetapi jika anak kedua lahir dengan cacat, itu akan membawa keluarga bukan kegembiraan tetapi kesedihan.

Chen (nama samaran) lahir dengan cacat dalam penampilannya. Dia memiliki sepasang mata yang besar, tetapi sudut matanya menggantung ke bawah secara tidak wajar. Agak aneh, dan penduduk setempat juga memberikan Chen julukan”wajah burung” karena penampilannya.

Saat tumbuh dewasa, Chen menjadi sasaran tatapan dan komentar aneh dari orang lain, tetapi dia tidak rendah diri karena tatapan orang lain. Sebaliknya, dia mengumpulkan keberanian untuk menghadapi kehidupan, dan sikap optimis terhadap kehidupan inilah yang membuatnya bertemu seorang pasangan dalam hidup, dan dia menikah dengannya.

Sebagai wanita yang sudah menikah, Chen juga punya keinginan untuk memiliki anak, sehingga mereka meminta saran kepada dokter, tetapi dokter menyarankan mereka untuk tidak memiliki anak, karena cacat bawaan Chen sangat mungkin akan diturunkan ke anaknya. Namun, Chen, yang ingin menjadi seorang ibu. Setelah berdiskusi dengan suaminya, keduanya secara aktif mempersiapkan kehamilan, dan Chen pun segera hamil.

Untungnya, anak itu lahir normal, tanpa kelainan apa pun. Itu adalah bayi yang sehat. Waktu berlalu dan dia berharap memiliki anak lagi, untuk menambahkan suasana di rumahnya.

Awalnya keluarga tidak setuju. Lagi pula, memiliki anak kedua membawa banyak risiko. Tidak ada yang bisa memastikan apakah anak kedua akan normal dan sehat seperti anak pertama. Namun, Chen tidak terlalu peduli tentang hal itu. Secara kebetulan, dia membujuk suaminya dan berhasil hamil anak kedua segera setelah itu.

Namun, setelah bayi kedua lahir, tawa menghilang dari wajah keluarga. Bayi kedua tidak seberuntung anak pertama. Da mewarisi cacat pada penampilan ibunya, terlepas dari anaknya.

Chen juga menyalahkan dirinya sendiri atas kekurangan pada bayinya, tetapi dia juga memutuskan untuk membesarkan bayinya menjadi orang yang optimis dan positif. Setelah berita menyebar, banyak orang mengecam Chen di Internet dan beberapa netizen dengan marah mengkritik Chen, mengatakan bahwa dia terlalu egois dan tidak terlalu memikirkan anak sama sekali.

Bukan tidak mungkin bagi Chen untuk menjadi seorang ibu, tetapi dia bersikeras untuk memiliki anak meskipun cacatnya sendiri dan kemungkinan untuk mewariskannya kepada anak-anaknya. Bahkan, itu juga merupakan manifestasi dari tidak bertanggung jawab. Bagaimanapun, anak-anak tidak salah, lalu mengapa mereka harus dilahirkan? Hanya membawa beban?

Dalam masyarakat yang sangat kompetitif saat ini, penyandang cacat cenderung mengalami hambatan di mana-mana karena cacat mereka, apakah mereka tumbuh dewasa, bersosialisasi, atau mencari pekerjaan. Oleh karena itu, kesehatan bayi yang baru lahir selalu menjadi hal yang paling mengkhawatirkan bagi orangtua.

Jadi apa yang harus dilakukan para ibu saat hamil demi kesehatan bayinya?

  1. Pemeriksaan tepat waktu

Pentingnya pemeriksaan kebidanan sudah jelas. Saat janin tumbuh dalam kandungan, kita tidak bisa mengamatinya dengan mata telanjang. Melalui pemeriksaan kebidanan, kita dapat dengan jelas memahami status pertumbuhan dan perkembangan janin saat ini, apakah ada kelainan, apakah itu berkembang secara normal, dll. Jika kelainan terdeteksi sejak dini, dokter dapat mengambil penanganan yang tepat pada waktu untuk memastikan kesehatan dan keselamatan ibu hamil dan janin.

  1. Kebiasaan hidup yang baik

Banyak wanita yang masih mempertahankan rutinitas sebelum hamil setelah kehamilan, seperti begadang, minum minuman keras, makan makanan berkalori tinggi, memakai celana ketat, kebiasaan merokok dan minum, dll. Namun, kebiasaan ini sangat berpengaruh pada pertumbuhan bayi. Hal ini sangat besar pengaruhnya, sehingga untuk menjamin kesehatan janin, ibu hamil harus memastikan bahwa mereka memiliki kehidupan dan istirahat yang baik selama kehamilan.

  1. Berolahraga selama kehamilan

Olahraga selama kehamilan tidak hanya bermanfaat bagi ibu hamil, tetapi juga memiliki banyak manfaat bagi janin. Tidak hanya meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan janin, tetapi juga merangsang perkembangan otak janin dan membuat anak lahir lebih cerdas. Dapat melakukan beberapa olahraga ringan, seperti berjalan, berenang, dll. Tentu saja, sebaiknya ditemani oleh anggota keluarga saat berolahraga.

Kesehatan anak selalu menjadi perhatian yang paling mengkhawatirkan bagi orangtua. Ketika seorang anak lahir dengan cacat, tentu akan membawa pukulan berat bagi sebuah keluarga. Untuk itu, ibu hamil harus lebih memperhatikan selama kehamilan, dan jangan biarkan penyesalan terjadi dikemudian hari. (lidya/yn)

Sumber: hker.life